• 280
    Shares

MOJOK.CO – Setelah berkali-kali menulis puisi yang berisi kritik terhadap pemerintah, Fadli Zon akhirnya membukukan puisi-puisi miliknya.


Prediksi banyak orang tentang Fadli Zon yang diperkirakan akan meluncurkan buku Antologi puisi ternyata benar-benar kejadian juga.

Setelah sempat berkali-kali membikin puisi-puisi yang isinya berupa perlawanan dan kritik terhadap pemerintah, Fadli, selayaknya banyak penyair lainnya (itu juga kalau dianggap penyair) akhirnya membukukan puisi-puisinya.

Buku Antologi puisi Fadli Zon tersebut ia beri tajuk “Ada Genderuwo di Istana” yang mana merujuk pada salah satu judul puisinya yang dulu sempat heboh pada pertengahan bulan November tahun lalu.

Acara peluncuran buku puisi Fadli Zon tersebut digelar di Aljazeerah Polonia, Jakarta Timur, pada Senin, 8 April 2019 lalu.

“Dihimpunlah di dalam sebuah antologi yang diluncurkan sekarang, yaitu diambil dari salah satu judul ‘Ada Genderuwo di Istana’, karena kebetulan kita ingin mengusir ‘genderuwo’ di Istana,” ujar Fadli.

Ada beberapa tokoh yang hadir dalam acara peluncuran buku antologi puisi Fadli, antara lain Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah, Wakil Ketua BPN Neno Warisman, juga koordinator juru bicara BPN Dahnil Anzar Simanjuntak. Hadir pula sejumlah musisi dan budayawan, di antaranya Sang Alang, Tio Pakusadewo, Ridwan Saidi, Dipo Alam, Jose Rizal Manua, Camelia Malik, Evi Tamala, dan Fauzi Baadila.

Seperti diketahui, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra yang juga anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno ini memang sejak lama rajin membikin puisi. Ia banyak menyindir pernyataan-pernyataan heboh presiden Jokowi atau kejadian-kejadian yang berhubungan dengan kubu 01.

Akhir Oktober 2018 lalu, misalnya, Fadli merespon dan menyindir pernyataan Jokowi dalam salah satu pidatonya yang menyebut “politisi sontoloyo” melalui sebuah puisi berjudul Sontoloyo. Kemudian pada pertengahan November, Fadli kembali membikin puisi berjudul “Ada Genderuwo di Istana” yang memang menyindir pernyataan Jokowi yang menyebut “Politik Genderuwo” dalam salah satu pidatonya.

Yang paling baru dan cukup bikin heboh, Fadli menulis sebuah puisi yang kembali membikin gempar. Puisi tersebut berjudul “Doa yang Ditukar”. Fadli tidak menyebutkan secara rinci puisi tersebut untuk merespons apa, namun banyak dugaan bahwa puisi tersebut dibuat untuk menanggapi peristiwa saat Kiai Maimoen Zubaer salah mengucapkan nama Jokowi menjadi Prabowo dan kemudian direvisi dalam sebuah doa (walau Fadli Zon sendiri kemudian membantahnya).

Nah, puisi-puisi tersebutlah yang kemudian dikumpulkan dan dibukukan oleh Fadli Zon.

Menurut Fadli, peluncuran buku puisinya itu merupakan bagian dari  usaha untuk mendinamiskan dunia politik melalui jalur budaya agar politik tidak melulu berisi hal-hal yang kaku dan monoton.

“Saya kira itu satu gagasan ke depan supaya tidak monoton politik, tetapi juga ada sajak-sajak dan puisi politik,” kata Fadli.

Mantap. Kalau Sudah begini, hanya tinggal menunggu waktu bagi Fadli Zon bakal mengubah namanya, entah menjadi Fadli Pinurbo, atau Safadli Djoko Damono.

fadli zon

Baca juga:  Menikmati Debat Orang Goblok Soal Jumlah Peserta Reuni 212