Usia 25 tahun ke atas adalah usia yang rawan. Orang-orang kerap menyebut wilayah usia ini rentan akan “Quarter Life Crisis”, di mana mayoritas manusia setengah abad sedang galau-galaunya akan berbagai pilihan hidup. Mulai dari pekerjaan, studi lanjutan, sampai jeratan cinta yang terus memborbardir adalah cobaan sehari-hari.

Jika dipikir-pikir, memang tragis betul nasib para pejuang 25 ini. Apalagi yang hidupnya mengalami komplikasi sehingga semua pertanyaan “Kapan?” terakumulasi dengan sempurna dalam dirinya, menyebabkan kejang-kejang jati diri. Kemungkinan paling sehat adalah jika ia berhasil menemukan jawaban untuk satu saja jenis “Kapan?” yang paling digemari—“Kapan nikah?”, tapi persentasenya hanya 15%. Sementara kondisi paling pahit ya adanya kans sebesar 85% terkena stroke identitas.

Menurut survei, 4 dari 5 orang mengaku bahwa kasus percintaan adalah masalah terbesar yang paling dikeluhkan dalam usia keramat ini. Friendzone, kakakadekzone, jomblo karatan, pacaran tanpa kadaluarsa, dan masih banyak lagi masalah yang menggayuti benak para muda-mudi perempatan pertama kehidupan itu. Dan ternyata, daya tahan para korban krisis diri ini jauh lebih baik saat menghadapi kemarau finansial dibandingkan saat gersang asmara melanda.

Mereka yang tampak haha-hihi walau dompet setipis macbook air, justru bisa menangis berdarah-darah dan curhat membabi-buta saat cintanya kandas. Penyebabnya bisa jadi berasal dari paradigma turun-temurun bahwa “rejeki tak ke mana, tapi jodoh bisa ke mana-mana”. Oleh sebab itu, kaum 25-an ini akan lebih legawa menghadapi naiknya harga BBM dibandingkan melihat naiknya sang mantan atau gebetan ke pelaminan.

Sebenarnya ada cara-cara untuk bertahan di tengah chaos ini, yang mudah didapatkan dari berbagai situs tips percintaan atau mengampu nilai-nilai kebijaksanaan dari pakar asmara. Tapi ada baiknya jika Anda yang terjebak dalam arus seperempat kesetanan ini memulai perubahan dari diri Anda sendiri.

BACA JUGA:  Fast and Furious: Semacam Review Religius

Coba renungi kembali apa yang menjadi prioritas dalam hidup Anda, paling tidak untuk tiga tahun ke depan. Jika isinya hanya menikah, menikah, dan menikah, maka segeralah mencari pasangan yang sesuai.

Pungguk merindukan bulan saja masih lebih baik daripada jomblo merindukan Chelsea Islan, jadi ayolah, Anda bisa berlaku lebih baik dari itu! Ganti sasaran pada dedek-dedek emesh seperti para personil JKT48 juga tidak banyak membantu, malah akan makin menjauhkan Anda dari kesempatan mendapat jodoh yang sebenarnya. Toh para pecinta yang biasanya mengeluh tentang deritanya sebagai korban PHP itu juga banyak yang melakukan hal serupa pada orang-orang baik lainnya. Ya, macam Cinta yang mengaku digantungkan Rangga padahal ada Mamet yang ia jadikan asisten serbaguna.

Dalam kasus cinta-cintaan, kadang memang berlaku hukum paling mendasar di jagad raya: mendahului atau didahului. Daripada berisik menebar kegalauan dan curhatan sepanjang 5x scroll moment Path, lebih baik tentukan targetan yang sistematis dan realistis.

Memang mencari pasangan hidup tak boleh asal pilih, tapi ya jangan terlalu pemilih juga. Misalnya saja sudah ada yang jelas-jelas rela menanti selama 7 tahun dan siap melamar kapan saja, tapi Anda justru merasa dia tak sepaham dan tak mumpuni untuk menjadi calon bapak bagi Soekarno masa depan yang ingin Anda lahirkan.

Tentu saja itu hak Anda. Tapi jangan lupa, tikungan selalu ada di mana-mana dan bribikan bisa lepas kapan saja, terutama jika ada yang menyogok dengan sebungkus stroberi segar dan manis sebagai pembuka.

No more articles