Yang Ulang Tahun Di Bulan Juni, Harus Menerima Tugas Teramat Berat Ini

Selamat ulang tahun bagi para pemilik bulan Juni. Semoga kita tetap menjadi pribadi yang Pancasilais—dan mampu mengemban tugas yang dipercayakan.

Artikel

Avatar

Kakak dong…! Beta cuman mo beritahu bahwa salah satu dari sekian ribu orang yang merayakan hari ulang tahun pada bulan Juni adalah saya sendiri—tepatnya pada tanggal 14 Juni 2019. Bagi yang bulan dan hari ulang tahunya sama dengan saya—kita syukuran yuk!

Bagi saya, syukur adalah sebuah ungkapan kerendahan hati di hadapan Sang Khalik. Bahwasannya hanya karena kecintaan Sang Penciptalah, maka saya masih diberi kesempatan untuk menikmati napas kehidupan ini. Kebanggaan pun terus menyelimuti hati saya ketika hari ini tiba. Betapa tidak—saya adalah salah satu orang yang bulan kelahirannya bersamaan dengan kelahiran Pancasila.

Selain itu, bulan Juni identik dengan banyaknya hari libur—mulai dari lebaran, liburan akhir semester hingga arus mudik yang menyesatkan dada itu. Yang terakhir, bulan Juni selalu membawa imajinasi kita pada sosok sastrawan hebat Sapardi Djoko Damono.

Tiga kisah sekaligus realitas humanis di atas adalah tugas berat yang harus dihayati dan dilakukan oleh para pemilik bulan Juni. Ijinkanlah saya sebagai salah satu pemilik bulan Juni untuk mengulas 3 hal itu secara detail.

Pertama, Juni adalah bulan lahirnya Pancasila. Saya dan Anda sekalian patut berbangga bahwa bulan lahir kita bersamaan dengan Pancasila. Ini bukanlah kebetulan, melainkan sebuah rahmat besar. Bahwa Tuhan sedang mempercayakan kita secara khusus untuk merawat, menghayati dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila.

Bahwa dengan bertambah usianya kita, semestinya cara pandang, tutur dan tingkah laku kita pu harus semakin dewasa. Sebagai seorang pendidik saya dan teman pendidik lainnya harus semakin bijaksana dalam mendidik anak-anak. Kebijaksanaan itu mau menunjukan bahwa kita sedang mengamalkan nilai-nilai Pancasila itu sendiri.

Sebagai pemerintah, haruslah menjadi sumber penyejuk bagi masyarakat kecil. Harus bisa melahirkan berbagai kebijakan yang pro rakyat. Hindari pula kebiasaan untuk melakukan berbagai penyimpangan sosial. Seperti korupsi yang makin subur—sesubur pepaya di kebunku itu.

Baca Juga:  Jangan Parkir Di Depan Pintu, Wahai Manusia yang Budiman!

Sebagai masyarakat kecil, haruslah berperan aktif dalam proses pembangunan. Tidak lupa pula untuk bersikap kritis e, terhadap semua kebijakan pemerintah yang hanya mengenyangkan perut dan kelompoknya. Jangan takut, Men—ini zaman demokratis yang harus sedikit gila untuk menanggapinya. Sebab pemerintah ju kadang buat kebijakan gila na.

Kedua, libur lebaran. Lebaran dengan segala kasak kusuknya—bisa jadi bulan Juni menjadi bulan macet. Kita kan udah bertambah umur, itu berarti dalam menghadapi persoalan macet tak perlulah nyinyir menyalahkan banyak pihak. Sebaliknya—alangkah lebih bijak kita memahaminya, mengalaminya lalu mampu menghadirkan solusi.

Kemacetan arus mudik lebaran akan menjadi persoalan turunan, jika orang lebih memposisikan dirinya untuk selalu benar sembari mempersalahkan yang lain. Jarang sekali orang memposisikan dirinya sebagai sumber solusi. hehe Kalau hidup mau cari posisi nyaman, naik aja ke surga, gaes~

Lalu libur akhir semester berkaitan erat dengan dunia pendidikan. Kebetulan saya adalah seorang pendidik, maka saya ingin menghimbau bahwa liburan jangan dimaknai untuk libur segala-galanya. Ingat ya, pekerjaan harian kita selalu diperhadapkan dengan mendidik. Itu berarti semangat literasi tak pernah boleh libur. Kalau kebiasaan literasi yang adalah kebutuhan seorang guru ikut diliburkan, maka saya pastikan saat masuk sekolah pada tahun ajaran baru, guru terkait akan mengajar kedunguannya. Ini akan berdampak buruk terhadap mutu pendidikan itu sendiri.

Teman-teman guruku yang terkasih, bersyukurlah bahwa kita menjadi guru yang memanusiakan manusia. Tanpa guru—Nagasaki dan Hirosima tak mungkin bisa dibangun lagi kan. Kita di Indonesia walaupun guru honorer dan swasta seringkali menjerit oleh karena gajinya selalu jauh dari kelayakan, namun yakinlah upah kita besar di surga—maaf agak berkhotbah. Biar hati kita tetap kuat dan tulus dalam mendidik para generasi bangsa.

Baca Juga:  Ketika Bung Karno Bangkit dari Kubur lalu Menangis Melihat Bangsanya

Ketiga, bersama Sapardi Djoko Damono, marilah memaknai hidup ini dengan semangat refleksi yang dalam. Dalam refleksi kita bisa memiliki daya berimajinasi untuk melahirkan karya-karya yang besar.

Sebagaimana pesan dalam Puisi hujan di bulan Juni bahwa mengarungi hidup harus ada kesabaran yang akan melahirkan harapan untuk bangkit dari keterpurukan. Oh, hujan di bulan Juni—“Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni”.

Selamat ulang tahun bagi para pemilik bulan Juni. Semoga kita tetap menjadi pribadi yang Pancasilais—dan mampu mengemban tugas yang dipercayakan kepada kita.

---
212 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.