1 Juni Hari Lahir Pancasila, Apa iya? Coba Tengok Dulu Sejarah Lahirnya Pancasila

Featured

Moh Rivaldi Abdul

Sidang BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia) pada 28 Mei sampai 1 Juni 1945 menjadi momentum yang mewarnai perjalanan kemerdekaan Indonesia. Sidang inilah yang konon melahirkan Pancasila sebagai dasar/ideologi bangsa Indonesia. Umum diketahui, kalau pada 1 Juni, hari terakhir sidang BPUPKI, Bung Karno mengenalkan istilah Pancasila (lima sila) sebagai dasar/ideologi bangsa Indonesia. Kemudian, kita pun memahami kalau Pancasila adalah gagasan Bung Karno dan 1 Juni diperingati sebagai hari lahir Pancasila.

Namun, kita bisa mencoba sedikit “nakal” pada sejarah yang dipahami secara umum, sebut saja kenakalan itu sebagai pesimistis sejarah (sikap sedikit meragukan sejarah), kita bisa mengajukan pertanyaan sederhana, benarkah Pancasila adalah gagasan Bung Karno? Benarkah 1 Juni 1945 adalah hari lahir Pancasila?

Konon, Pancasila adalah hasil perenungan Bung Karno saat dia diasingkan Belanda di Ende. Perenungan Bung Karno jauh menyelami keadaan bangsa Indonesia, tak hanya Indonesia saat itu, namun hingga Indonesia zaman Islam, Hindu-Buddha, bahkan lebih jauh lagi ke belakang. Bung Karno kemudian terilhami lima sila: kebangsaan Indonesia, internasionalisme dan perikemanusiaan, mufakat atau demokrasi, kesejahteraan sosial, dan ketuhanan yang maha esa. Lima sila sebagai cikal bakal Pancasila yang kemudian dijadikan dasar/ideologi bangsa Indonesia.

Namun, sebelum Bung Karno memperkenalkan Pancasila pada 1 Juni, Muhammad Yamin dan Supomo juga mengusulkan 5 poin sebagai dasar negara. Pada 29 Mei, Muhammad Yamin mengusulkan 5 poin sebagai dasar negara: peri kebangsaan, peri kemanusiaan, peri ketuhanan, peri kerakyatan, dan kesejahteraan rakyat. Pada 31 Mei, Supomo mengusulkan 5 poin sebagai dasar negara: persatuan, kekeluargaan, keseimbangan lahir-batin, musyawarah, dan keadilan rakyat.

Sidang BPUPKI kemudian menyepakati Pancasila sebagai dasar/ideologi bangsa Indonesia. Namun, belum ada kesepakatan mengenai lima sila dalam Pancasila. Maka dibentuklah “Panitia 9” yang bertugas merumuskan 5 sila dalam Pancasila berdasarkan pidato Bung Karno. Kesembilan tokoh dalam Panitia 9: Bung Karno, Bung Hatta, A.A. Maramis, Abikusno Cokrosujoso, Abdul Kahar Muzakir, Agus Salim, Kiai Wahid Hasyim, Muhammad Yamin, dan Ahmad Subarjo.

Baca Juga:  Tulisan dan Memori yang Terbatas

Pada 22 Juni 1945, dalam rapat Panitia 9, terjadi perdebatan antara para anggota Panitia 9. Di tengah perdebatan yang semakin memanas, konon Kiai Wahid Hasyim memperkenalkan Piagam Madinah. Dalam novel biografi Kiai Hasyim Asy’ari berjudul “Sang Penakluk Badai” karya Aguk Irawan, dijelaskan bahwa Kiai Wahid Hasyim memperkenalkan Piagam Madinah dalam rapat Panitia 9 berawal dari anjuran ayahnya, Kiai Hasyim Asy’ari, yang berpandangan bahwa keadaan Indonesia tak jauh beda dengan Madinah zaman Nabi Muhammad saw., di mana struktur masyarakatnya heterogen (beragam): banyak aliran, banyak agama, banyak suku, dan lainnya.

Maka tidak boleh tidak, dasar negara harus bisa merangkul semua perbedaan dan memberi pengayoman. Dan tersebab Piagam Madinah merangkul perbedaan dalam keragaman, ia menjadi inspirasi dalam rapat Panitia 9. Semua anggota pun sepakat untuk mengambil lima poin penting dalam piagam Madinah. Lima poin itu dirumuskan dalam Piagam Jakarta.

Lima poin dalam Piagam Jakarta adalah: Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat-syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Di kemudian hari, pada 18 Agustus 1945, poin pertama disederhanakan menjadi: Ketuhanan yang maha esa. Itu dilakukan untuk menjaga kerukunan antarumat beragama di Indonesia. Sebab, meski masyarakat Indonesia mayoritasnya muslim, namun terdapat juga umat beragama lainnya. Sehingga rumusan Pancasila menjadi final sebagaimana yang kita kenal sekarang: Ketuhanan yang maha esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Terakhir, saya ingin sepenuhnya menjawab pertanyaan di awal esai ini. Benarkah Pancasila adalah gagasan Bung Karno? Ya, Pancasila adalah gagasan Bung Karno. Namun, Pancasila tak sepenuhnya gagasan Bung Karno, lebih tepatnya Bung Karno adalah gagasan awal dari perumusan Pancasila. Namun, kemudian Pancasila lahir dari berbagai gagasan-gagasan para tokoh bangsa lainnya. Sehingga bisa dikatakan bahwa Pancasila lahir dari upaya bersama para pendiri Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Baca Juga:  Yang Ulang Tahun Di Bulan Juni, Harus Menerima Tugas Teramat Berat Ini

Dan, benarkan 1 Juni 1945 adalah hari lahir Pancasila? Ya, sidang BPUPKI yang selesai pada 1 Juni 1945 melahirkan sebuah gagasan dasar negara yang bernama “Pancasila”. Namun, sebagaimana bayi yang baru lahir masih harus disusui, diajari berjalan, dan lainnya, demikian juga Pancasila tak langsung sempurna pada 1 Juni, namun masih mengalami fase penyempurnaan. Hingga, pada 18 Agustus 1945, kita mendapat 5 sila seperti sekarang.

Selamat hari lahir Pancasila dan salam Bhinneka Tunggal Ika!

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Ende, Jejak-jejak Lahirnya Pancasila dan tulisan Moh. Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.