Unfollow Instagram, Blokir WA, dan Sejenisnya Tidak Menandakan Kedewasaan Seseorang – Terminal Mojok

Unfollow Instagram, Blokir WA, dan Sejenisnya Tidak Menandakan Kedewasaan Seseorang

Artikel

Avatar

Ngomongin medsos cakupannya memang sangat luas. Mulai dari perang komentar, isu-isu viral, dan dinamika di dalamnya yang super dinamis sering kali bikin kita heran setiap saat.Tapi, yang aku ingin tekankan adalah soal fitur blokir WA, unfollow Instagram, bahkan mute yang biasanya ada di media sosial. Fitur ini sering dituduh sebagai fitur yang “jahat”, padahal menurutku fitur tersebut sah saja digunakan asal dengan tujuan yang jelas.

Mungkin tidak perlu dijelaskan lagi apa kegunaan dari fitur unfollow, blokir, dan mute. Sederhananya, blokir diperuntukkan agar kita dapat membatasi orang lain untuk tidak dapat menghubungi kita, unfollow Instagram (dan medsos lain) bertujuan agar aktivitas orang lain tidak lagi muncul di beranda kita, dan mute (story) digunakan agar kita tidak melihat lagi unggahan keseharian orang tersebut, biasanya karena unggahan cenderung bersifat spamming atau terkesan mengganggu.

Fitur story bukanlah hal baru di platform Instagram. Fitur ini memungkinkan kita untuk mengunggah keseharian kita secara sementara karena story akan hilang dalam waktu 24 jam. Sering kali, kita merasa bahwa kehidupan seluruh manusia di sana terlihat “sempurna” dan tidak seperti kita. Mulai dari update keseharian di restoran mewah, foto-foto liburan, OOTD baju yang fashionable dan modis, pencapaian dan prestasi yang telah dilalui, sampai cerita ke-uwu-an bersama pacar. Kehidupan orang lain di media sosial, entah mengapa terlihat sangat bahagia.

Pernah lihat stories Instagram yang sampai titik-titik alias panjang banget kayak jalan Anyer-Panarukan? Ya, itulah yang kusebut sebagai salah satu story yang bersifat spamming. Kalau kontennya memang kita suka nggak masalah, tapi kalau nggak suka? Tentu akan sedikit mengganggu. Atau cerita orang lain yang dapat menimbulkan gejolak iri hati dan dengki karena mereka selalu memamerkan kebahagiaan. Di situlah mute story bekerja. Fitur ini sangat berguna bagi kita yang tidak ingin lagi mengetahui kabar dari orang lain (tapi tidak enak untuk unfollow).

Aku sendiri pernah melakukan unfollow Instagram teman ketika aku sudah tidak menyukai atau tidak sepaham lagi dengan orang yang aku ikuti. Makanya, aku sering bingung dengan orang yang suka berkomentar buruk di kolom komentar ketika tidak menyukai seseorang atau mulai tidak sepaham dengan orang tersebut. Biar di-notice kali ya? Hehehe. Nggak tahu juga. Kita tentu berhak menyaring apa saja yang menjadi konsumsi pribadi kita. Dan ketika kita tidak lagi cocok atau tidak lagi menyukai konten yang diberikan seseorang, daripada melakukan hate speech di kolom komentar, solusi tercepat ya melakukan unfollow. Beres.

Kemudian soal blokir WA dan Instagram, sebenarnya fitur ini juga sama dan sah-sah saja dilakukan. Tidak ada larangan, bebas. Di Instagram misalnya, ketika kita upload konten dan ada seseorang yang menuliskan komentar negatif, tentu saja kita berhak memblokir orang tersebut.

Bakal buang energi banget kalau kita menanggapi cuitan tersebut. Dia ngetiknya pakai jari, kamu bacanya pakai hati. Sedangkan melakukan blokir WA terhadap kontak orang lain yang kita anggap “mengganggu” juga wajar saja. Fitur blokir WA ini membuat orang lain tidak bisa lagi melihat profil kita dan tidak memiliki akses untuk melakukan kontak dengan kita. Sayangnya, banyak orang yang menganggap bahwa jika kita menggunakan fitur blokir WA, unfollow, maupun mute story menandakan berarti kita tidak dewasa karena tidak kuat mental alias mental tempe.

“Lebay banget sampai block kontak, bersikap biasa aja lah.”
“Sakit hati sewajarnya dong, nggak usah sampe block kontak juga.”
“Memang Instagram bukan tempat untuk orang-orang insekyur”

Begitulah kurang lebih kata beberapa teman yang tidak terima ketika kita memanfaatkan fitur yang sudah disediakan pengembang media sosial. Padahal, menurutku sendiri, ketiga fitur tersebut sama sekali tidak berkorelasi dengan kedewasaan atau perkara mental seseorang yang lemah karena menyaksikan silaunya kehidupan orang lain.

Kedewasaan diukur dengan bagaimana kita bertindak atas sesuatu dan ukuran tidak kuatnya mental seseorang tidak dapat disamaratakan. Menggunakan fitur blokir WA, unfollow Instagram, maupun mute story di media sosial menurutku lebih merujuk pada keinginan kita untuk mencapai ketenangan jiwa. Kita tentu bebas menyaring mana saja hal baik untuk kita dan mana yang buruk untuk kita. Sebab, kita tidak bisa mengatur orang lain, namun kita bisa memegang kontrol atas diri sendiri.

Kalau sudah begini, coba pikirkan lagi siapa yang tidak dewasa. Orang yang menggunakan fiturnya atau yang baper karena temannya pakai fitur tersebut?

BACA JUGA Saya Membisukan Story WA Semua Orang dan Saya Tidak Menyesal

Baca Juga:  Antara Merekam dan Menegur: Kamu Tim yang Mana?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
21


Komentar

Comments are closed.