Demi Apa pun, Jangan Lakukan 4 Hal Ini ke Orang yang Sedang Mabuk Perjalanan – Terminal Mojok

Demi Apa pun, Jangan Lakukan 4 Hal Ini ke Orang yang Sedang Mabuk Perjalanan

Artikel

Avatar

Dulu, saya ini tukang mabuk. Bukan mabuk minuman keras, bukan pula mabuk cinta. Saya mabuknya mabuk perjalanan, Gaes. Dan tingkat mabuk saya ini sudah pada tataran “njelehi”. Lha wong naik angkot dari Tegal ke Slawi yang cuma berjarak 12 km aja saya mabuk, kok.

Nggak tahu kenapa. Kalau dibilang karena faktor kendaraan yang saya pakai adalah kendaraan umum, nggak juga. Naik kendaraan pribadi yang nyaman dan ber-AC pun sama. Padahal sudah minum antimo segala. Beruntungnya, cerita pusing dan mual bahkan muntah di perjalanan itu kini tinggal kenangan. Sekarang sudah lebih tangguh, dong!

Ketika masih sering mabuk perjalanan, ada beberapa perlakuan yang saya dapat. Beberapa perlakuan tersebut meski tujuannya baik, tapi bagi saya yang waktu itu sedang mabuk, justru terasa mengganggu. Asli, bikin mo nangeees. Tapi, gimana, ya? Nggak bisa nyalahin mereka juga, sih. Lha wong tujuan mereka kan baik, memberi perhatian. Dan mungkin mereka juga nggak pernah ngerasain mabuk perjalanan, jadi nggak tahu perasaan saya yang lagi kacau.

Mabuk perjalanan, nyatanya memang begitu menderita. Kalau kebetulan ada yang mengalami, please, demi apa pun, jangan lakukan lima hal berikut kepada mereka.

#1 Menawarkan makanan

Meskipun kalian bermaksud baik, jangan coba-coba nawarin makanan ke orang yang sedang mabuk perjalanan. Percayalah, mereka nggak butuh itu. Jangankan buat makan, cium bau makanan aja bisa bikin pusing. Dan ini serius. Saat mabuk perjalanan, indra penciuman jadi semakin sensitif. Jadi, jangan heran kalau lihat ada orang yang sepanjang perjalanan tutup hidung terus. Mungkin dia sedang mabuk perjalanan dan sedang menghindari bau-bau tajam yang bisa memperparah mabuknya.

Trus menawarkan apa, dong, enaknya?

Waini. Kalau pertanyaan ini dilontarkan ke saya, ya jawabannya jelas: Duit. Nggak, bercanda. Duit juga bukan solusi dari semua masalah, kok. Jadi, kalau kalian nawarin duit, mabuk perjalanan nya belum tentu hilang, tapi duit mu sudah pasti hilang.

#2 Mengajak ngobrol

Kalau kalian pikir ngajak ngobrol bisa mengalihkan rasa mual dan pusing yang kami alami, kalian salah. Orang yang sedang mabuk perjalanan itu cenderung kesel tauk kalau diajak ngobrol. Mau kalian suaranya sebagus Afgan sekalipun, masa bodoh! Jadi tolong, diam saja lah. Semakin nerocos kalian, semakin pening kepala kami nanti.

Saya pernah diajak ngobrol pas lagi mabuk, dan itu bikin saya pengen berubah jadi Hulk: Membesar dan menghancurkan apa saja yang ada di depan saya. Iyaaa, memang sengeselin itu.

Indikatornya gampang, kok. Kalau orang yang kamu ajak ngobrol cuma respons singkat-singkat seperti “iya”, “nggak”,  atau cuma senyum bahkan nggak merespons, jangan buruk sangka dulu. Apalagi sampai mendesak dengan bertanya, “Kamu kenapa sih kok diem aja? Marah, ya?”

Whoa… kami nggak marah, tapi mabuk.

#3 Mengajak TikTokan

Ngajak orang yang lagi mabuk perjalanan buat TikTokan juga dilarang keras. Kalian pikir, ketika kepala kami munyeng-munyeng bagai tornado, perut bergejolak, dan keringat dingin menetes, masih selera gitu buat joget-joget? Ya nggak, lah. Kalau kalian mau bikin TikTok, bikin sendiri! Tapi, jauh-jauh dari kami, ya. Takut aja barangkali lihat jogetan kamu yang alay malah bikin kami tambah mual.

#4 Mengajak berpikir

Menahan pusing, mual, dan muntah saat perjalanan jauh itu sudah berat buat kami. Jadi tolong jangan tambah beban kami dengan mengajak berpikir hal-hal yang berat, seperti: Bumi itu bulat atau datar ataupun duluan mana antara telur sama ayam? Jangan. Kalau kalian benar-benar peduli, please, diam aja. Itu sudah lebih dari cukup.

Nah, lho. Hal-hal yang kelihatannya baik-baik saja ternyata bisa mengganggu, apalagi yang nyata-nyata rusuh seperti “ngeledek”? Hmmm, cari masalah itu sih namanya. Lagian kok tega banget sih, orang lagi mabuk perjalanan malah dibikin guyonan? Nggak ada akhlak banget jadi orang.

Lalu, kalau ini nggak boleh itu nggak boleh, mesti gimana dong? Masa diem aja? Ntar dikira nggak perhatian?

Jadi gini, Bos, kalau memang mau kasih perhatian, cukup tanya saja keadaan si orang yang sedang mabuk perjalanan. Sekali aja, ya. Nggak usah berkali-kali. Jangan lupa juga bilang kalau kalian siap barangkali dia butuh sesuatu. Sebab sebenernya, orang mabuk perjalanan itu nggak butuh banyak-banyak, kok. Mereka cuma butuh waktu buat menenangkan diri, sembari berusaha untuk mengatasi perasaan nggak enak yang muncul. Simpel. 

Photo by Anna Shevts via Pexels.com

BACA JUGA Terminal Mojok Mengubah Pandangan Saya tentang Jogja atau artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Baca Juga:  Sinonggi: Makanan Khas Orang Timur yang Kayak Lem
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
15


Komentar

Comments are closed.