Manfaat Kerokan yang Diperdebatkan dan Fakta yang Mungkin Mengecewakan Kalian – Terminal Mojok

Manfaat Kerokan yang Diperdebatkan dan Fakta yang Mungkin Mengecewakan Kalian

Artikel

Syahdan, Mbah saya dan beberapa sesepuh yang lain, menyatakan bahwa manfaat kerokan itu mampu menyembuhkan seribu macam penyakit. Selain tentunya masuk angin, manfaat kerokan menurut mereka juga dapat menyembuhkan diare, demam, cedera, angin duduk, bahkan kerasukan setan—belakangan malah ditambah embel-embel sebagai pencegahan terhadap virus Corona. Hebatnya lagi, di setiap pernyataan, mereka selalu memulainya dengan mantra, “Dulu, sebelum ada dokter….”

Sebagai bibit nusantara tulen, tentu saya menyukai kerokan seperti kebanyakan orang Indonesia pada umumnya. Namun, menerima begitu saja klaim bahwa manfaat kerokan dapat menyembuhkan siapa dan apa pun, jelas merupakan sebuah sikap yang kurang bijak. Sewaktu kecil, bisa saja saya memercayai itu semua. Setelah beranjak dewasa, saya mulai mempertanyakan doktrin-doktrin itu. Bukan bermaksud kurang ajar dengan mendebat petuah-petuah orang tua, niat saya pun sekadar meluruskan beberapa hal yang dirasa keliru.

Pertama, kerokan dapat menyembuhkan angin duduk sama seperti masuk angin

Bagi sesepuh-sesepuh di keluarga besar saya, asal muasal semua penyakit itu cuma satu. Ketidakseimbangan. Wabil khusus, ketidakseimbangan unsur fisik dan nonfisik di dalam diri manusia. Filosofisnya sih bagus. Secara hakikat, saya sih sepakat. Tapi, yo ora njuk diartikan bahwa semua penyakit itu penyebabnya sama. Masa masuk angin dan angin duduk sama-sama kudu dikerokin?

Mengutip keterangan dr. Theresia Rina Yunita dalam tayangan videonya di YouTube, masuk angin merupakan kondisi menurunnya daya tahan tubuh. Gejalanya meriang, pusing, mual, kembung, dan tubuh terasa tidak nyaman. Kondisi seperti itu biasanya disebabkan oleh perubahan cuaca, aktivitas padat, kurang istirahat, dan kurang asupan gizi. Kalau yang seperti ini, masih okelah kalau kita mau ambil manfaat kerokan. Masih aman. Apalagi kalau mau ditambah istirahat yang cukup, mengonsumsi makanan bergizi, dan memperbanyak air putih. Atau minum racikan herbal yang terbuat dari jahe dan madu untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Jelas beda donk dengan angin duduk. Dilansir dari heart.org, angin duduk merupakan gejala yang berkaitan dengan jantung. Biasanya menyebabkan seseorang mengalami nyeri di dada karena otot jantung tidak mendapatkan suplai oksigen dari aliran darah. Bahkan timbul juga rasa nyeri di rahang, leher, punggung, bahu, dan tangan. Yang begini tindakannya harus ditangani oleh ahlinya. Sayangnya, angin duduk ini dipahami banyak orang sebagai masuk angin berat. Ya ujung-ujungnya kerokan lagi. Kalau sudah begitu, bukannya jadi tindakan tepat, malah-malah bisa jadi gawat.

Kedua, semakin merah, semakin baik

Kalau untuk urusan yang satu ini, saya rasa kita semua sepakat kalau lagi kerokan dan bekas goresannya tidak sampai merah sepekat darah rasanya memang belum wah. Padahal pendapat seperti itu tidak sepenuhnya benar. Memang salah satu yang menandakan tingkat keparahan seseorang masuk angin dapat dilihat dari warna merah pada bekas goresannya, tetapi bukan berarti warna merah itulah yang dijadikan tujuan utamanya. Seperti yang terjadi kalau saya minta dikerokin ibu atau simbah.

“Sakit, Bu. Jangan keras-keras!”
“Belum merah, Nak. Belum keluar ini anginnya.”

Oke, gini. Berdasarkan tinjauan medis, warna merah saat kerokan itu sebenarnya adalah pelebaran atau bisa jadi juga pecahnya pembuluh darah. Bukan warna angin apalagi perwujudan setan yang keluar dari dalam tubuh. Kerokan yang salah malah berisiko menimbulkan iritasi pada kulit apalagi jika koin yang digunakan tidak disterilkan terlebih dahulu. 

Bahkan salah satu tanda ketidakberesan saat kerokan adalah bekas kerokan yang tidak kunjung hilang. Nah lho! Ingat, tujuan dan manfaat kerokan itu kan diharapkan menyembuhkan, bukan untuk menyakiti. Terus kalau ibu atau mbah kalian masih ngeyel, patut dicurigai jangan-jangan kerokan hanyalah sebagai medium kekesalan blio-blio kepada kita. Sembuhnya bonus.

Ketiga, kerokan cocok bagi siapa saja

Menurut dr. Alya Hananti di situs resmi Alodokter, ada beberapa orang yang justru disarankan untuk tidak melakukan kerokan. Yaitu, orang yang memiliki gangguan pembekuan darah, diabetes, dan orang yang sedang mengonsumsi obat pengencer darah. Pengetahuan ini tidak pernah kita dapatkan secara terang. Alhasil, banyak yang tetap santai-santai saja kerokan padahal bisa saja penyakitnya menjadi lebih parah atau malah bertambah.

Lagi-lagi, ketika saya membagi informasi ini ke orang-orang tua di sekitar saya, mereka hanya mencibir. Malah ada yang terang-terangan membantah kajian akademis yang dilakukan para praktisi di bidang kesehatan ini. Dibilang hoaks lah, sok pintar, ngomong ketinggian, dan sebagainya. Yang ujung-ujungnya mempertarungkan budaya dan tradisi dengan ilmu pengetahuan terkini.

Kerokan itu nikmat. Saya sepakat. No debat. Akan tetapi, segala sesuatu yang baik dan nikmat belum tentu tepat terlebih jika tidak didasari oleh kajian ilmu yang akurat. Jangan sampai karena mengejar kenikmatan, kita menjura pada kemalasan.

Sumber gambar: Washington Post

BACA JUGA Mengenal Dolalak, Kesenian Khas Purworejo yang Lagi Hype di TikTok dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Baca Juga:  5 Olahraga yang Bisa Dilakukan Bareng Difabel Netra
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.