Tradisi Unik Perihal Makam di Wakatobi – Terminal Mojok

Tradisi Unik Perihal Makam di Wakatobi

Artikel

Taufik

Sebagai sebuah entitas yang menandakan makhluk yang bernama manusia pernah hidup di muka bumi, makam menjadi sesuatu yang wajib saat manusia mati. Paling nggak untuk mereka yang memiliki kepercayaan bahwa manusia yang meninggal harus dimakamkan.

Tradisi pemakaman sendiri berangkat sejak beribu tahun yang lalu. Yang paling melekat di kepala umat Islam adalah proses pemakaman pertama kali yang dilakukan Qabil kepada saudaranya Habil setelah sebelumnya ia juga melakukan pembunuhan paling perdana dalam sejarah umat manusia.

Bicara peradaban umat Islam normal, di Wakatobi juga mengenal yang namanya makam dan pemakaman. Ratusan tahun yang lalu, sejak manusia mendiami kepulauan Wakatobi, orang-orang dimakamkan. Walau beberapa dari cerita tutur menyebut akar budaya masyarakat Wakatobi berangkat dari tradisi hinduisme yang membakar mayat dan dinamisme yang menyimpan mayat.

Dari tradisi makam memakamkan ini ada beberapa hal unik yang saya lihat hanya terjadi di Wakatobi. Berikut ini contohnya.

Tradisi #1 Makam tersebar di mana-mana

Pada suatu waktu, om saya yang berkunjung ke Surabaya menemukan fakta bahwa masyarakat Surabaya, dan umumnya masyarakat Jawa memiliki kebiasaan mengumpulkan semua makam di satu lokasi yang telah disepakati bersama. Ekspresi heran muncul di wajah om saya. Sebagai seorang pamong desa, beliau tidak yakin apa yang dilakukan orang Jawa dengan mengumpulkan orang meninggal di satu makam umum dapat diterapkan di kampung saya.

Potret yang lazim terjadi di Wakatobi, terutama di kampung saya, makam tersebar di mana-mana dan tidak terpusat di satu tempat. Biasanya tetap ada satu lokasi sebagai lokasi makam umum. Namun, orang-orang dengan latar belakang tidak terlalu susah atau paling tidak memiliki sebidang tanah sendiri (biasanya keluarga besar) akan mengumpulkan keluarganya (yang sudah meninggal) di suatu tempat (tanah keluarga). Entah karena keinginan untuk soliter dan tidak mau membaur, pilihan untuk memakamkan si fulan di makam keluarga besar selalu bisa diakomodasi.

Ada anekdot lucu dari om saya yang berkunjung ke Surabaya dan menyaksikan beda tradisi pemakaman antara Surabaya dan Wakatobi itu. “Makanya orang-orang Jawa itu hantunya pocongan semua, lha wong makamnya di satu tempat. Misal si fulan pengin jadi hantu, hanya ada pocong untuk ditiru.”

Tradisi #2 Nisan terbuat dari batu stalaktit atau stalakmit

Di Wakatobi, tradisinya orang yang meninggal akan disediakan sebuah nisan terbuat dari papan kayu atau kayu balok kecil. Cukup sebagai penanda bahwa itu adalah makam (baru). Walau sebenarnya gundukan tanah di makam juga sedikit banyak menjelaskan hal tersebut.

Masyarakat pada umumnya menganut tradisi tahlilan 3 hari (pasca meninggal), 7 hari, dan 100 hari. Nah, pada acara 100 harian biasanya akan diikuti dengan pergantian nisan kayu yang ditancapkan pada hari H pemakaman. Dahulu, sebelum era beton menyerang, nisan pengganti kayu akan menggunakan batu stalaktit atau stalakmit yang diperoleh dengan menambang dari dalam gua. Bahkan di makam keluarga kami yang sudah berisi sekira 8 atau 9 penghuni tetap, hampir seluruh nisannya menggunakan batu stalaktit atau stalakmit.

Tidak terlalu banyak teori yang berkembang perihal nisan batu stalaktit atau stalakmit ini. Paling banter yang bisa kita teorikan adalah batu lebih masuk akal untuk dijadikan nisan dibandingkan beton yang pada zaman itu masih sebatas angan-angan. Sementara nisan kayu? Orang-orang Wakatobi bukan tipe manusia yang suka mengganti sesuatu yang sakral. Nisan salah satunya. Bahkan dipercaya bahwa nisan hanya boleh diganti sekali seumur mati. Ya itu, pas tahlilan 100 hari pasca dimakamkannya si fulan.

Tradisi #3 Mempercantik makam

Kegiatan membersihkan makam dari rumput dan dedaunan biasanya hanya terjadi sekali setahun atau dua kali setahun ketika orang-orang berziarah ke makam sanak famili dan keluarga menjelang puasa atau saat lebaran.

Nah, bagian mempercantik makam yang dalam tradisi masyarakat lainnya di hanya diperuntukkan bagi para priayi, tidak terjadi di peradaban Wakatobi. Di sana, bagi siapa saja yang punya uang untuk membeli material (pasir, batu, dan ubin), boleh banget untuk mempercantik makamnya, sanak familinya, atau bahkan siapa saja kalau misal ia kaya raya.. Istilahnya, ini makam hanya sekali dalam kehidupan. Ini juga peristirahatan terakhir bagi si fulan. Sangat berbakti sekali jika seorang anak bisa mempercantik tempat peristirahatan terakhir orang tuanya. Sangat terlihat kasih sayangnya bagi orang tua jika makam anaknya menjadi sangat apik setelah dipercantik. Pokoknya semua serba baik kalau sudah bicara mempercantik makam.

BACA JUGA Alasan Makam di Kampung Saya Tidak Bisa Menerima Jenazah dari Luar Kampung dan tulisan Taufik lainnya.

Baca Juga:  Andai Spider-Man Adalah Orang Wakatobi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
1


Komentar

Comments are closed.