Di Wakatobi, Hape Mito Paling Berjaya karena Punya Fitur yang Paling Dibutuhkan – Terminal Mojok

Di Wakatobi, Hape Mito Paling Berjaya karena Punya Fitur yang Paling Dibutuhkan

Artikel

Taufik

Sebelum era android yang didominasi merek Samsung, pernah berjaya sebuah merek yang oleh sebagian orang percaya kebangkrutannya karena tidak bisa mengikuti tren sesuai perkembangan zaman. Sebut saja merek itu Nokia. Berkembang sejak zaman saya masih sangat unyu dan imut, sistem symbian milik Nokia ini menjajah hampir sebagian besar manusia di bumi.

Lalu, kehadiran Blackberry mulai menurunkan pamor Nokia. Dan pada suatu masa, tibalah suatu waktu yang tepat untuk mengubur merek dari Finlandia itu.

Bicara perihal merek dagang terutama ponsel, di negara saya yang sangat mini di Kepulauan Wakatobi sana, tidak terlalu gandrung dan ngefans banget sama satu produk. Paling tidak, sebelum sebuah merek kurang terkenal (Mito) menyerang. Kenyamanan adalah koentji. Merek boleh apa saja, asal nyaman digunakan dan sesuai dengan kondisi geografis, maka itu yang dibutuhkan semua masyarakat.

Pada era awal masuknya jaringan komunikasi untuk ponsel, sekira tahun 2005-an, ponsel yang masuk ke kampung kami juga tidak didominasi oleh satu merek bagus saja. Ya, kira-kira samalah dengan yang teman-teman saya gunakan di Jogja pada zaman itu. Merek hape macam Nokia, Motorola, dan Sony Ericsson bisa bergandengan tangan dan saling support satu sama lain. Apalagi jika melihat kenyataan bahwa yang memiliki hape dengan galery, jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Sisanya ya para pengguna hape monophonic yang salah satu keunggulannya adalah adanya senter di bagian belakang atau atas hapenya itu.

Waktu berlalu, ketika sebuah merek hape yang sangat “nasionalis” masuk ke negeri kami yang sangat terpencil: Mito!

Bagi siapa saja, generasi yang sudah akil baligh pada saat itu, siapa yang tidak mengenal satu merek ini? Sekelas hape merek Esia Hidayah tidak bisa membendungnya. Padahal ada embel-embel hidayahnya di merek satu ini.

Mito menggila di sana. Dilihat dari kepopulerannya, Mito mampu menggeser Nokia, yang di negeri lain semacam jadi ikon berkembangnya teknologi. Di Wakatobi, Mito benar-benar tidak bisa dibendung. Bahkan berkembang jargon, “Belum keren kalau belum Mito.”

Belum lagi, saat itu Master Deddy Corbuzier yang “asli” serta Master Limbad terlibat sebagai brand ambassador Mito. Lengkap, lah, semua. Untuk diketahui, saat itu kedua orang ini juga sedang naik daun di tempat saya. Jika sudah mendengar keduanya akan melakukan aksi, baik di acara The Master atau sekadar perform di acara ulang tahun stasiun televisi, orang-orang rela menunggu ingin menyaksikan keduanya perform. Yang satu membengkokan sendok, yang lain memakan paku. Ngeri dan keren menurut orang-orang kampung.

Setelah melalui pencarian cukup panjang, saya tahu beberapa fakta mengenai kepopuleran Mito di tempat saya. Bahkan sampai sekira tahun 2014 masih ada yang setia menggunakannya. Padahal, jika melihat perkembangan sejarah hape, mestinya tahun-tahun itu adalah tahunnya android melalui Samsung-nya yang merambah pasar Indonesia. Namun, lagi-lagi di kampung saya memang selalu punya cara sendiri memaknai dunia.

Ketidakmerataan perkembangan di pelosok macam kampung saya, dengan kondisi yang sangat memprihatinkan, listrik hanya menyala saat sore menjelang Magrib dan mati setelah Subuh, Mito sudah punya satu keunggulan dibanding pesaingnya. Mito saat itu menawarkan apa yang dibutuhkan orang-orang di kampung saya. Jika fitur standar yang ditawarkan hape lain biasanya berupa baterai yang tahan lama, yang kadang tidak sesuai iklan karena sebelum Zuhur saja baterai hapenya sudah wasalam, Mito berbeda. Mito, saat itu menawarkan baterai lebih dari satu. Dan itu yang paling dibutuhkan. Pasalnya, semua orang ingin tetap bermain hape sampai listrik menyala menjelang Magrib nanti.

Kondisi penunjang lain, tentu saja lokasi kampung saya. Di daerah dengan geografis dekat laut, suara besar adalah sebuah hasil evolusi bertahun-tahun untuk menyesuaikan dengan kondisi alam. Tidak heran jika akhirnya banyak yang mengaitkan fisiologi dan psikologi orang di dekat laut dengan kesan suara dan watak keras. Itu juga yang saya tangkap dari sedikit penelusuran saya mengenai begitu digandrunginya Mito sebagai hape pemersatu umat manusia di kampung saya. Suaranya yang menggelegar adalah salah satu alasan orang-orang menjadi sangat Mito banget.

Bahkan beberapa kali saya menemukan perlombaan saling besar-besaran suara hape hanya karena kengototan akan fitur yang dimiliki hape masing-masing. Permasalahannya, hape yang dilombakan dengan tidak wajar itu ya sama-sama hape Mito juga.

BACA JUGA Culture Shock Orang Wakatobi yang Pertama Kali Menginjak Pulau Jawa dan tulisan Taufik lainnya.

Baca Juga:  Mitos tentang Laut di Film 'Pirates of Caribbean' yang Diambil dari Legenda Laut Wakatobi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
26


Komentar

Comments are closed.