Culture Shock Orang Wakatobi yang Pertama Kali Menginjak Pulau Jawa

Artikel

Avatar

Banyak teman yang menulis tentang culture shock yang mereka alami ketika berkunjung atau pindah ke suatu daerah. Kadang ada yang masuk akal, kadang juga bikin geleng-geleng karena saking nggak masuk akalnya. Ya, masa perihal burjo yang nggak jualan bubur kacang ijo dan yang jaga ternyata orang Sunda, bisa jadi culture shock?

Akan tetapi, mari kita bicara soal culture shock yang terjadi pada saya (yang asli Wakatobi) saat pertama kali menginjakkan kaki di Pulau Jawa. Betul-betul pertama kali. Pasalnya, selama hidup, saya baru pertama kali “keluar kandang” saat akan masuk kuliah, tepatnya di usia 19 tahun. Maka, bisa dibayangkan seperti apa culture shock yang saya alami. Hal yang paling melekat bahkan jadi culture shock dan agak susah untuk saya terima adalah “barbarnya” orang Jawa dan Madura.

Pasalnya, pertama kali ke Pulau Jawa, saya naik kapal dan mendarat di Pelabuhan Mayangan, Probolinggo. Sebuah pelabuhan yang 90%-nya dikuasai warga lokal a.k.a. Madura swasta. Salah satu yang jadi kebiasaan mereka di Pelabuhan Mayangan ini, ketika masuk daerah pelabuhan sehabis pulang dari melaut, mereka memacu kapal mereka dengan kecepatan tidak tanggung-tanggung. Hasilnya, apa pun ditabrak, termasuk kapal yang kami tumpangi. Lantas, kata mereka setelah menabrak, “Sama-sama kayunya, Bos!”

Gambaran “barbarnya” orang Jawa juga saya alami saat melakukan perjalanan menuju Surabaya bersama abang saya. Dengan menumpang bus, muncul segala hal yang dulu hanya bisa saya lihat di tayangan sinetron. Pengamen jalanan, pedagang asongan, bahkan teriakan kernet bus, “Boyo, boyo, boyo! Boyo, Pak! Boyo, Bu!” adalah hal yang baru di hidup saya dan itu cukup bikin syok.

Mungkin orang-orang akan bilang, masa iya sekadar orang ngamen bisa jadi culture shock? Begini, ya? Seumur hidup saya, itu pertama kalinya saya lihat ada orang yang untuk sekadar makan harus rela tebal muka biar dikasih duit sama orang.

Baca Juga:  Persebaya Bukan AC Milan, Surabaya Bukan Napoli

Hal lain yang jadi culture shock adalah lampu merah. Iya, lampu merah! Saking syoknya karena ini pertama kalinya bisa lihat lampu merah, saya sampai hampir nangis setiap kali melewatinya di awal-awal saya di Surabaya. Boleh percaya boleh tidak, di Wakatobi sendiri lampu merah baru ada sekira tahun 2019. Maka, bisa dibayangkan ketika saya bahkan bisa mbrebes mili tiap lewat lampu merah di Surabaya waktu itu.

Selain soal transportasi dan kehidupan jalanan, makanan juga cukup membuat saya syok. Di kampung saya Wakatobi, saya makan seadanya. Nasi dan ikan sudah cukup. Di Surabaya, pertama kalinya saya makan penyetan. Lantaran saya pernah makan tempe, jadi saya nggak kaget-kaget banget. Namun, berbeda saat saya menyantap nasi padang. Rasanya, sungguh bikin syok nggak ketulungan. Nggak ngerti lagi, saya kayak mau meninggal.

Culture shock soal makanan ini pula yang membuat saya akhirnya tidak mau nyobain makanan sembarangan. Saya pernah makan gado-gado, setelahnya mual-mual. Saya nyobain batagor, lalu panas dingin. Saya nyobain tahu tek, besoknya saya puasa makan dan cuma minum. Saya nyobain gudeg, langsung pusing. Saya nyobain rujak, demam seminggu. Pokoknya, soal makanan jadinya saya pilih-pilih. Bahkan pertama kali nyobain tahu, saya jadi paham bahwa lidah saya tidak menyukainya.

Budaya nongkrong juga jadi hal yang bikin saya syok. Di kampung, saya lihat orang begadang sampai pagi itu hanya orang yang minum-minum. Hal ini sudah pasti negatif. Sementara di kota, ini jadi hal biasa.

Soal teknologi, jangan tanya. Di kampung, saya adalah orang yang jadi rujukan untuk semua hal tentang gadget yang waktu itu masih didominasi oleh Nokia 6600. Bahkan saya adalah orang pertama kali yang bisa melakukan aktivitas download lagu dan video kala itu. Namun, ketika sampai Surabaya, ternyata saya nggak pinter-pinter amat di bidang teknologi ini. Banyak yang malah bikin saya geleng-geleng saking tidak percayanya akan suatu teknologi.

Baca Juga:  Menunggu Penjelasan Ariel Heryanto yang Suka Upload Bunga di Media Sosial

Akan tetapi, culture shock mungkin hal wajar yang harus saya alami. Bagaimana tidak? Lha saya berangkat dari kampung dengan ketidaktahuan perihal kota~

BACA JUGA Culture Shock Orang Cirebon yang Merantau ke Yogyakarta Diselamatkan oleh Magelangan Warmindo dan tulisan Taufik lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.