Tradisi Nyethe: Cara Orang Tulungagung Membunuh Kebosanan – Terminal Mojok

Tradisi Nyethe: Cara Orang Tulungagung Membunuh Kebosanan

Artikel

Avatar

Sebagai daerah yang terkenal dengan julukan Seribu Warung Kopi, ngopi di Tulungagung memang menjadi sebuah kebiasaan bagi masyarakat Kota Marmer itu. Pagi sampai pagi lagi, banyak orang menghabiskan waktu di warung kopi. Di sana, mereka tak sekadar ngopi. Banyak orang, tua maupun muda, melakukannya untuk ngobrol ngalor ngidul. Namun, ada juga yang hanya fokus ke layar gawai untuk bermain game sambil meracau, “mati ra kowe, su.”

Bagi banyak orang, ngopi tak lengkap tanpa ditemani rokok. Kopi dan rokok seolah menjadi dua entitas tak terpisahkan. Kolaborasi keduanya menghasilkan kenikmatan tak terperi. Sesekali nyeruput kopi, sesekali kebal-kebul. Namun, bagi orang Tulungagung, selain ngopi dan ngerokok, ada satu kegiatan wajib yang perlu dilakukan saat ngopi. Namanya nyethe atau ‘membuat cethe’.

Bagi sebagian orang, ampas kopi yang tersisa dalam gelas tak memiliki makna apa-apa. Anggapan ini tak berlaku di Tulungagung, Jawa Timur. Di sana, ampas kopi tidak dibuang begitu saja. Orang-orang memberdayakannya untuk nyethe. Nyethe merujuk pada kegiatan ‘melukis’ puntung rokok menggunakan ampas kopi yang halus. Biasanya, mereka menggambar di puntung rokok menggunakan sendok atau batang korek api.

Konon, tradisi ini bermula dari kebiasaan orang-orang di Tulungagung yang senang berkumpul dan ngobrol ngalor ngidul. Saat berkumpul itu, nyete dilakukan untuk menghilangkan bosan. Selain itu, tradisi ini dipercaya bisa mempererat tali persaudaraan masyarakat Tulungagung agar tetap guyub rukun.

Jika kamu ke warung kopi di Tulungagung, tradisi ini bisa kamu temui dengan mudah. Anak muda sampai orang tua sangat lihai mengoles ampas kopi pada puntung rokok. Rokok yang telah diolesi cethe dinilai punya cita rasa yang lebih enak dan gurih. Tak heran, hampir setiap pengunjung warung kopi di Tulungagung pernah melakukannya.

Baca Juga:  Membahagiakan Ibu dengan Menjadi Anak Manja

Bagi pencinta kopi dan rokok, tradisi nyethe memberi kenikmatan tersendiri. Saya pernah bertanya kepada teman saya tentang kebiasaannya. Menurutnya, nyethe bisa membantu dia ‘kabur’ dari masalah hidup yang sedang dialami. Ada kepuasan tersendiri ketika melihat kreasi cethe di puntung rokok miliknya. Imbasnya, stres hilang seketika.

Namun, jangan salah sangka. Meski sekilas terlihat gampang, kegiatan ini nyatanya tak semudah yang terlihat. Saya pernah mencoba melumuri puntung rokok milik teman saya ampas kopi. Awalnya, saya hanya ingin membuat gambar batik. Setelah jadi, entah gambar macam apa yang saya buat. Tidak jelas.

Bagi saya, orang-orang yang nyethe adalah seniman. Hal ini membutuhkan keahlian khusus sehingga gambar yang dihasilkan pun terlihat artsy. Selain itu, nyethe juga perlu kesabaran ekstra. Jika tak sabaran seperti saya, rokok yang sudah digambari berakhir di tong sampah, bukan di mulut. Meski sebagian besar warga Tulungagung pernah ke warung kopi, tak semuanya lihai nyethe.

Selain itu, nyethe adalah sebuah ‘kesenian’ yang universal. Orang-orang yang nyethe tak melulu harus doyan kopi atau merokok. Semua orang dapat melakukannya. Soal dihisap atau tidak setelah jadi, itu urusan lain.

Tidak bisa dipungkiri, cethe menjadi daya tarik tersendiri di Tulungagung. Bagi warga luar kota, cethe adalah hal yang baru karena hanya Tulungagung yang punya tradisi ini. Pun, tak semua kedai kopi bisa dipakai untuk nyethe. Kegiatan nyethe lebih banyak dilakukan di warung kopi, bukan kafe. Meski di kota besar seperti Surabaya atau Jogja banyak kafe-kafe cozy, saya tak yakin ada tradisi nyethe di sana. Paling cuma tradisi ghibah.

Bagi yang punya banyak masalah tapi nggak mau menangis, monggo mencoba tradisi nyethe ini. Kalau masalahnya hilang, ya syukur. Kalau nggak, setidaknya kamu bisa ngerasain sensasi melukis sambil bersedih, kan? Kalau kamu nggak merokok, tenang saja. Kamu masih bisa memajang kreasi cethe yang telah kamu buat di lemari ruang tamu paling atas. Kapan lagi punya karya yang bisa dipamerkan?

Baca Juga:  Analisis Berbagai Arti Ungkapan ‘Ngopi’ yang Sering Kita Dengar

BACA JUGA Apa yang Sebenarnya Dipelajari di Program S-3 Marketing Harvard? dan tulisan Ahmad Zulfiyan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.