Tidak Ada yang Salah dengan Tidak Punya Motor – Terminal Mojok

Tidak Ada yang Salah dengan Tidak Punya Motor

Artikel

Avatar

Sebenarnya motor sudah ada di Indonesia sejak 100 tahun lalu di masa pemerintahan Hindia Belanda. Pada masa itu, hanya orang-orang tertentu saja yang bisa menungganginya karena motor harus diimpor langsung dari Eropa sana. Bukan hal yang aneh jika dulu orang-orang tidak bisa naik motor. Boro-boro bisa, mayoritas orang tidak punya motor.

Kini motor selain digunakan sebagai alat transportasi tapi juga buat ajang pamer ke teman atau pacar. Sederet motor-motor keren berjejer di lapangan parkir Universitas tempat saya menimba ilmu. Dengan berbagai macam spesifikasi, warna, dan merek. Ada yang masih baru dan bersih belum ada lecet, ada juga yang sudah dimodifikasi liar.

Saya sendiri yang terbiasa berangkat kuliah naik kendaraan umum agak merasa tersaingi dan kalah gaulnya dengan teman-teman yang lain. Tapi, selalu saya coba melihat sisi positif dari kekurangan tidak punya motor ini. Saya mencari alasan yang tepat kalau ada orang yang tanya “Kamu ke sini naik angkot?”

Pertama, alasan yang menurut saya paling jelas mengapa saya tidak naik motor adalah bahwa saya tidak punya motor. Ketika saya ditanya orang tua saya sebelum masuk kuliah apakah saya akan dibelikan motor atau laptop, saya memilih untuk membeli laptop saja. Saya merasa bahwa saya masih belum terlalu membutuhkan motor pada saat itu, apalagi ketika saya sudah terbiasa sejak SMP untuk berjalan kaki dari dan menuju sekolah. Saya juga sudah tahu rute dan moda transportasi umum apa yang harus saya tumpaki untuk sampai ke tempat kuliah.

Kedua, saya saat ini tinggal bersama orang tua dan adik-adik saya, hal menjadikan rumah lebih ramai dan banyak orang yang keluar masuk rumah. Motor jika diparkirkan itu memakan ruang, apalagi di depan rumah tempat orang berlalu lalang. Di rumah saja sudah ada dua motor, satu punya Bapak satu lagi punya adik. Menyimpan dua motor sekaligus tentu menjadi tantangan yang luar biasa di rumah yang tidak memiliki garasi.

Ketiga, pernah terjadi sebuah kejadian buruk yang belum bisa saya lupakan. Hal ini memang tidak terjadi langsung terhadap diri saya, melainkan kepada teman sebaya saya yang sudah saya kenal sejak kecil. Saat itu saya sedang menunggu di stasiun sepulang kuliah pukul setengah 6 sore. Tak lupa juga ditemani dengan hujan deras yang turun sembari saya menunggu angkot menuju rumah. Pada saat itu ibu saya menelpon dan memberitakan mengenai kepulangan teman saya tersebut. Ia dikabarkan meninggal akibat kecelakaan motor tidak jauh dari stasiun itu. Sejak saat itu lah saya selalu merasa waswas setiap saat dibonceng naik motor, apalagi kalau berada di jalan raya.

Keempat, jalan kaki dan naik transportasi umum membantu mengurangi kemacetan dan emisi gas buang. Jalan kaki itu lebih ramah lingkungan dan menyehatkan bagi tubuh. Menghirup udara pagi-pagi sambil menyusuri jalan itu mood booster banget, meskipun terkadang ada saja tumpukan sampah di jalan yang ikut campur.

Naik angkot juga bisa menjadi ladang sosialisasi buat kita. Bisa bertemu dengan kating dari fakultas lain, adik-adik SMA, atau ibu-ibu yang jualan pisang. Pokoknya banyak banget pengalaman aneh dan unik di dalam angkot. Naik kereta juga tidak kalah serunya, apalagi ketika harus berebutan masuk kereta dan berdesak-desakan seperti video-video viral kereta di Jepang. Cuma bedanya, kadang kereta yang saya naiki telat datang, bahkan tak jarang kejadian saat saya harus nunggu berjam-jam karena kereta sedang bermasalah.

Pokoknya banyak banget keuntungan dan manfaat yang bisa didapatkan dari tidak punya motor. Ya memang membuat mobilitas kita jadi terbatas, tapi setidaknya kita lebih sehat dan tak lupa juga membantu ekonomi para supir angkot yang “ngetem” di jalanan. Dengan adanya kamu yang naik angkot, mereka bisa menafkahi anak keluarganya. Jadi nggak ada salahnya kan untuk tidak bisa naik motor apalagi kalau tidak punya tunggangannya? Santai saja lah. Motor kan bukan indikator pengukur kualitas hidup seseorang.

BACA JUGA Panduan Modifikasi Motor biar Hasilnya Nggak Kelihatan Lebay dan Tetap Fungsional dan tulisan Budi lainnya.

Baca Juga:  8 Mobil Merek Terkenal, tapi Gulung Tikar karena Sepi Peminat

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.