Telat Menikah Itu Bukanlah Sebuah Masalah, dan Ini Serius – Terminal Mojok

Telat Menikah Itu Bukanlah Sebuah Masalah, dan Ini Serius

Artikel

Beberapa waktu yang lalu seorang teman curhat pada saya bahwa dia baru saja putus. Dia kecewa karena mantannya membuang-buang waktunya yang berarti membuatnya telat menikah, mantannya bilang mereka tidak cocok. Padahal teman saya ini sebenarnya juga merasa tidak cocok, namun mengingat umur dia abaikan fakta itu.

Lalu ketika saya tanya apakah dia benar-benar ingin menikah, dia menjawab umurnya sudah memasuki 25 tahun. Teman-teman sudah banyak yang menikah, orangtua pun selalu menuntut. Saya heran karena sebelumnya dia ingin sekali lanjut kuliah. Dan ketika saya tanya bagaimana dengan rencana kuliah, dia menjawab nanti saja setelah menikah.

Ketika saya tanya memang yakin setelah nikah bisa kuliah, dia terdiam dan bingung. Saya mengatakan ini karena saya mengalami sendiri, menikah dengan niat kuliah dulu, baru memikirkan anak. Nyatanya, saya hamil 2 bulan setelah menikah dan kini saya fokus pada anak.

Dibilang menyesal tidak juga, tapi saya merasa sakit hati ketika teman saya lanjut kuliah, lebih tepatnya nyesek. Bedanya saya menikah bukan karena tuntutan sosial, tapi saat itu saya berpikir bahwa hamil itu tidak semudah itu, saking polosnya, jadi ya nikah aja dulu, baru kuliah bersama suami.

Lalu saya tanya lagi sebenarnya kenapa dia ingin menikah, karena memang ingin dan siap, atau karena tuntutan sosial. Dia akhirnya menyadari bahwa keinginan itu berasal dari tuntutan sosial. Dan ini fenomena yang terjadi di masyarakat kita, lihat perempuan umur dua puluhan masih single itu rasanya gatel.

Baca Juga:  Kenapa Sih Mau Bergembira dengan Panjat Pinang Kok Dilarang?

“Jangan pilih-pilih, nanti telat lho nikahnya, udah umur berapa sekarang? Nanti susah dapat jodoh lho, terus nanti susah punya anak. Si A udah punya anak lho, si B lagi hamil. Cepetan nyusul kasian orang tuamu. Apa mau dicariin?”

Memangnya kenapa kalau menikah di usia matang? Memangnya kenapa kalau menikah saat siap? Memangnya kenapa kalau telat menikah? Memangnya kita menikah untuk menyenangkan masyarakat? Kalau kita gak cocok sama pasangan karena diburu-buru nikah, situ mau tanggung jawab?

Faktanya, ada juga yang menikah muda belum dikaruniai anak, ada yang menikah usia matang langsung dikaruniai. Ada yang menikah di usia matang dapat jodoh yang baik sekali, ada yang menikah di usia muda dapat jodoh yang tidak paham kewajiban dan tanggung jawab dalam rumah tangga.

Bukan saya mengharuskan orang agar menunda pernikahan, tapi saya harap perempuan itu menikah karena dirinya siap dan ingin menikah. Menikah dengan orang yang cocok dan bisa membina rumah tangga yang samawa. Masalahnya banyak perempuan karena tuntutan itu jadinya asal milih. Yang paling cepet nikahin aja lah, tanpa berpikir sifat, sikap, dan tanggung jawabnya.

Padahal nikah itu untuk seumur hidup, bukan seperti makanan penunda lapar. Yang penting bisa dimakan, daripada kelaperan! Helllowww!! Banyak yang menikah tanpa pikir panjang lalu akhirnya menyesal. Yang awalnya ingin hidup bahagia dengan menikah, malah menderita karena menikah.

Baca Juga:  Pertanyaan yang Muncul Ketika Melihat Penampakan Hantu yang Tertangkap Kamera

Teman saya menikah karena sudah berkomitmen dalam usia yang sangat muda, padahal dia sudah merasa bahwa calonnya ini mulai berubah. Ia menikah karena nanggung, akhirnya? Perceraian. Seorang lainnya menikah karena sudah didesak orangtuanya. Padahal mereka tidak memiliki visi dan misi yang sama, ditambah lagi tidak punya pekerjaan. Akhirnya? Perceraian juga.

Label telat menikah terlalu melekat pada perempuan yang hampir matang. Padahal banyak perempuan yang enjoy dengan hidupnya yang single. Banyak yang masih ingin meraih mimpinya, bahkan belum menemukan passionnya sehingga mereka butuh banyak waktu untuk diri mereka sendiri.

Setelah menikah, kehidupan perempuan harus dibagi menjadi tiga, yaitu menjadi istri, ibu, dan pribadi. Tapi adakah orang-orang yang melabeli telat menikah itu berpikir bahwa meraih cita-cita itu tidak mudah ketika prioritas sudah terbagi?

Hanya karena tuntutan sosial, kehidupan seorang perempuan bisa berubah. Ada yang trauma pada lelaki, ada yang trauma pada pernikahan. Ketika perempuan sudah siap menikah, maka ia akan siap menerima tiga peran. Ia siap bahwa kehidupannya akan terbagi, prioritas dirinya dinomor duakan, cita-citanya siap tertunda.

Ketika perempuan siap menikah, ia akan memilih suami dengan rasional, bukan yang tercepat. Jangan sampai pernikahan malah jadi petaka, yang berubah bukan saja hidup ibunya, tapi anak-anaknya juga. Pernikahan bukan permainan yang kalau udah gak enak dimainin terus ditinggal. Ada risiko dan tanggung jawab. Jika terasa tidak cocok dan sekiranya setelah menikah akan terjadi masalah, lebih baik mundur.

Baca Juga:  Rekomendasi Akun Belajar Masak Otodidak yang Beneran Anti Gagal-Gagal Club

Karena menunda 2-5 tahun atau lebih sampai siap dan dapat yang terbaik itu nggak seberapa dibanding pernikahan yang seumur hidup. Perempuan harus egois terlebih dahulu, memikirkan dirinya dan masa depannya. Karena hidup ini milik kita, bukan milik masyarakat yang keputusannya harus berdasarkan musyawarah mufakat.

BACA JUGA Pernikahan Teman Adalah Kado Perpisahan Bagi Hubungan Persahabatan.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.