Tahu Bulat, Tahu Balut, dan Tahu Gejrot: Mana yang Rasanya Paling Cihuy? – Terminal Mojok

Tahu Bulat, Tahu Balut, dan Tahu Gejrot: Mana yang Rasanya Paling Cihuy?

Artikel

Muhammad Ridwansyah

Di dataran Sunda, kepopuleran tahu bulat sama seperti tahu balut dan tahu gejrot. Hanya penjual tahu bulat memiliki ciri khas yang identik. Dengan menggunakan mobil pick up ditambah slogan, “Digoreng dadakan lima ratusan,“ bikin tahu bulat lebih dikenal daripada tahu balut dan tahu gejrot.

Akan tetapi, penjual tahu gejrot tak kalah identik. Penjual tahu ini biasanya seorang laki-laki yang memanggul barang dagangannya dan berkeliling ke kampung-kampung. Dan hampir semua penjual tahu ini orang Cirebon. Pasalnya, memang sejarah tahu gejrot berasal dari Cirebon. Lalu, penjual tahu balut? Biasanya hanya menggunakan gerobak saja.

Nah, sebagai pecinta jajanan-jajanan daerah khas sendiri, saya merasakan ada semacam kegelisahan sama tahu bulat. Maksud saya, kok ya semakin ke sini tahu bulat yang padahal sudah terkenal, rasanya jadi agak gimanaaa gitu. Sedangkan tahu balut dan tahu gejrot, mari saya jelaskan.

#1 Tahu bulat

Begini. Sebenarnya sebelum tahu bulat memiliki keunikan dari penjualnya yang menggunakan mobil dan speaker dengan nyanyian yang khas, justru (dulu) keunikan utamanya itu terdapat dalam bentuk serta rasanya. Namun, kepalang sudah terkenal malah kehilangan ciri khas utamanya. Makanya orang kenal hanya nyanyian, “Tahu bulat digoreng dadakan lima ratusan, mangga cobain”.

Saya memperhatikan betul perkembangan tahu bulat. Pada masa jayanya, makanan ini sukses melebarkan sayapnya di mana-mana. Produksinya membludak, tetapi kurang sesuai dengan standar keamanan pangan. Sehingga, banyak beredar tahu bulat mentah di pasar tradisional yang mengandung bahan pengawet. Hal inilah yang kemudian merusak penampilan tahu bulat.

Saya yakin orang Sunda setuju bahwa saat ini banyak tahu bulat yang terlihat berair dan berbau menyengat. Bahkan ketika sudah matang, eh kempesnya cepat banget meski sudah digoreng cukup lama. Ditambah lagi satu per satu pengusaha tahu biasa malah bikin tahu bulat versi pabriknya. Dan harganya saling menjatuhkan.

Akan tetapi, meski begitu tahu bulat masih tetap eksis. Banyak anak-anak hingga orang tua masih menyukainya. Apalagi sekarang sudah banyak variasinya. Mulai dari tahu bulat crispy, udang sayur, ayam suwir pedas, dan lain sebagainya. Rekomendasi dari saya sih tahu bulat udang sayur pedas. Soalnya rasa dan teksturnya lebih lembut di lidah daripada variasi tahu bulat lainnya.

#2 Tahu balut

Tahu balut ini gambarannya begini. Tahu putih yang ukurannya besar, lalu dipotong kecil-kecil berbentuk kotak dan digoreng, kemudian dikasih bumbu. Jajanan yang satu ini berbeda dengan tahu bulat, nggak ada variasinya. Bentuknya hanya kotak-kotak kecil saja dan dibikin crispy doang.

Akan tetapi, yang bikin enak adalah bumbunya. Saya nggak tahu pasti, setiap menanyakan bahan dan bumbu yang digunakan sama si penjual tahu balut ini nggak pernah dikasih tahu. Mungkin dikira mau jualan juga kali, ya. Padahal saya nanya-nanya aja. Untuk bumbunya ada yang berwarna putih dan merah. Yang putih memberikan rasa gurih dan yang merah buat rasa pedas.

Nah, yang bikin saya tertarik sama tahu balut ini karena kalau dimakan setengah matang, lalu dikasih bumbu bubuk cabai merah lebih enak. Untuk harga tahu balut ini mulai dari Rp3.000-5.000.

#3 Tahu gejrot

Saat ini penjual tahu gejrot sangat sulit ditemui di Garut. Saya hanya menemui dua penjual saja tiap pekannya. Para penjual tahu ini, kalau kata orang Cirebon, di sana justru lebih banyak menggunakan tampah yang ditaruh di kepala, bukan memakai pikulan.

Nah, kalau saya tidak keliru, tahu gejrot ini biasanya menggunakan tahu Sumedang. Saya memperhatikan proses penyajian tahu ini sangat unik. Jadi tahu gejrot ini disajikan dengan kuah saus dari bumbu halus seperti bawang putih, cabai merah, cabai rawit, dan dikasih garam sedikit. Lalu ditambah lagi dengan air asam, air putih, dan kecap manis.

Tahu gejrot ini biasanya disajikan di atas piring yang terbuat dari bambu. Untuk menikmatinya nggak menggunakan sendok, tetapi menggunakan lidi kecil yang kemudian ditusuk ke bagian tahu yang sudah dipotong-potong.

Bagi saya, rasa tahu yang bercampur dengan kuah saus tadi dapat memberikan sensasi dan cita rasa yang khas. Apa, ya, menikmati tahu gejrot sambil duduk bersama penjualnya kayak menggambarkan kesederhanaan tapi nikmat gitu. Hahaha. Favorit, sih.

Jadi menurut kalian, mana yang lebih enak? Tahu bulat, tahu balut, atau tahu gejrot?

BACA JUGA Es Cincau, Es Cendol, dan Es Goyobod: Mana yang Paling Segar? dan tulisan Muhammad Ridwansyah lainnya.

Baca Juga:  Residu Perang Bubat yang Banyak Dijadikan Alasan Menolak Pernikahan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.