Sungguh Malang Nasib Orang yang Nggak Doyan Makan Durian – Terminal Mojok

Sungguh Malang Nasib Orang yang Nggak Doyan Makan Durian

Artikel

Durian adalah salah satu buah yang menjadi primadona masyarakat Indonesia dan termasuk buah dengan harga yang cukup tinggi. Bukan tanpa alasan, musim buah durian sendiri bisa dibilang nggak sesering buah lain. Terlebih lagi, buah yang satu ini cukup sulit didapatkan, sampai-sampai banyak orang yang rela datang langsung ke perkebunan hanya untuk merasakan nikmatnya makan durian dengan kualitas terbaik. Memang sudah banyak julukan yang disematkan kepada buah ini seperti “king of fruit” karena saking uniknya.

Keluarga saya sendiri kebetulan salah satu keluarga yang rutin melakukan blusukan hanya untuk mendapatkan durian. Kebetulan, ibu saya bekerja di Kulon Progo sehingga memiliki kenalan seseorang yang memiliki perkebunan durian. Selain lebih murah, kita bisa mendapatkan kualitas durian yang jauh lebih baik dibandingkan dengan durian yang dijual di pusat kota. Wes regane larang, kadang yo diapusi karo bakule, Cok!

Akan tetapi, apabila ada kubu yang pro, sudah pasti ada kubu oposisi yang siap mematahkan pernyataan bahwa durian adalah buah terdewa sejagad raya. Hal tersebut tentunya wajar saja karena kita memang nggak bisa memaksakan selera kita kepada orang lain, tetapi izinkan saya memaparkan beberapa penjelasan bahwa kalian yang nggak doyan makan durian adalah orang yang malang nasibnya.

Kenikmatanmakan durian

Kebanyakan orang nggak suka makan durian karena permasalahan bau menyengat. Saya sendiri pun dulunya cukup sentimen dengan durian karena baunya bisa menyebar tekan tanggane. Tapi, semua berubah ketika rasa penasaran menyerang. Awalnya sih coba-coba, tapi lama kelamaan malah ketagihan akan kenikmatan durian.

Rasa manis yang pekat, terlebih jika daging buah yang didapat tebal dan legit. Ditambah lagi, kelembutan si daging buah yang dipetik langsung dari pohonnya. Ditutup dengan kemunculan aftertaste unik yang menyempurnakan. Kalau mendapatkan kualitas durian yang seperti itu, sudah pasti dibutuhkan seseorang yang bisa tetap sadar dan mengingatkan kerakusan kita saat menikmati durian.

Cara makan dan suasana

Berbeda dengan kebanyakan buah, durian sendiri cenderung sulit untuk dikupas karena memiliki duri yang menyelimuti. Wajar aja sih, untuk mendapatkan sensasi memakan buah durian diperlukan usaha yang nggak mudah pula. Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian (cakeeep). Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang ke… durian.

Suasana saat memakannya pun penuh kebersamaan. Dibandingkan dengan buah lain seperti jeruk, apel, atau pear yang bisa dikupas sendirian dilanjutkan pula dengan dimakan sendirian. Kalau makan durian, sudah pasti ngajak seluruh anggota keluarga yang doyan karena memang buah ini cocok untuk dimakan beramai-ramai. Makin banyak orang yang ikut, maka makin seru pula suasana yang didapatkan.

Nggak merasakan mabuk durian

Bagi durian lovers (aseeek), memakan durian adalah sebuah candu yang sulit dihentikan. Niat awalnya sih cuma pengin makan beberapa biji aja, tetapi tanpa disadari tiba-tiba sudah ada kulit durian yang berserakan di sekitar kita. Tau-tau udah eneg sendiri aja karena makan durian dengan porsi ora umum!

Biasanya, efek yang didapatkan nggak akan langsung terasa. Setelah beberapa menit ngaso selepas membabat habis durian yang ada, akan mulai muncul rasa pusing. Saya sendiri adalah orang cupu yang bukan seorang peminum, jadi saya nggak tahu bagaimana rasanya mabuk minuman. Tapi, sepertinya mabuk durian sendiri termasuk kasta mabuk terburuk. Nggak apa-apa lah, itung-itung pernah mendapat pengalaman mabuk. Kalau kalian yang nggak doyan kan nggak bisa.

Tapi, akan lebih baik jika kita menikmati durian disesuaikan dengan kemampuan masing-masing. Jangan hanya karena mengikuti hawa nafsu, malah membuat badan menjadi drop juga. Mabuk sih mabuk, tapi jangan sampai teler juga, Bro! Sebab, sesuatu yang berlebihan sudah pasti tidak baik.

Begitulah keseruan menjadi pencinta durian yang nggak bisa didapatkan oleh orang yang nggak suka durian. Saran saya sih coba aja dulu makan satu biji kalau memang belum pernah ngerasain karena saya dulu pun termasuk orang yang nggak suka durian karena baunya. Tapi, setelah daging durian masuk ke mulut, bau yang ada pada durian malah menjadi panggilan khusus bagi hidung saya untuk segera mencari tahu keberadaannya.

Kalau memang sedari awal nggak doyan pun juga nggak masalah karena memang ada juga orang yang memang nggak suka dari sananya karena alasan rasa. Saya kan kasihan aja sama nasib kalian yang nggak bisa merasakan sensasi makan the one and only “king of fruit” DURIAN!!!

BACA JUGA Sulitnya Menjadi Penyuka Durian di Antara Mereka yang Tidak Menyukai Durian dan tulisan Muhammad Iqbal Habiburrohim lainnya.

Baca Juga:  Petualangan Pemula dalam Menikmati Sambal
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.