Suka Duka Saya Ketika Menjadi Fans DPR RI. Biasmu Siapa, Hyung? – Terminal Mojok

Suka Duka Saya Ketika Menjadi Fans DPR RI. Biasmu Siapa, Hyung?

Artikel

Gusti Aditya

Tulisan ini keluar dari hati yang paling dalam, mengendap perlahan menuju sanubari hati yang paling melankoli. Ini adalah suara saya sebagai DPRnisti, DPRmania, atau DPRholic, apa pun namanya, intinya saya fans DPR RI yang tentu menyukai wakil rakyat bukan tanpa alasan.

Mungkin, saya terlahir untuk mencintai blio-blio ini. Apa buktinya? Di lemari pakaian saya, mulai dari warna merah hingga jambon, ada semua. Walau bahannya dari saringan tahu, sih. Selain itu, hal yang membuat saya jadi fans DPR adalah sisi bijak bestari yang tidak main-main. Mereka mewakili rakyat banget. Saking mewakilinya, para masyarakat sampai turun ke jalan untuk menyambut kinerja mereka dengan sumringah. Tiada lawan yang bisa menyambar, anjay mabar.

Setelah saya woro-woro di media sosial bahwa saya adalah fans berat DPR RI, semua pun muntab. Lho, suka-suka saya, dong. Nggak ada urusannya dengan kalian semua. Kalau kata artis-artis TikTok, “haters gonna hate”. Mereka semua ini nggak tahu bahwa para DPR RI kerja keras siang dan malam untuk rakyat. Lho, nggak percaya? Itu lho buktinya, saking capeknya, mereka sampai tidur saat rapat. Gimana bisa saya nggak jadi fans DPR kalau keuwuannya selangit begini.

Mau bukti sahih yang lain? Baiklah. Kita lihat saja cara DPR ngosak-ngasik dengan RUU Ciptaker. Bukan sulap bukan sihir, bukan Bandung Bondowoso yang dapat sokongan dari ifrit, mak bedunduk jadi UU. Sungguh uwu, pemirsa. Bagaimana saya nggak ngefans coba? Manusia normal mana pun, melihat hal ini, tentu bakal kagum. RUU yang seharusnya dipertimbangkan masak-masak, melibatkan rakyat banyak dalam merundingkannya dengan mudah disahkan.

Mereka ini dapat label “wakil rakyat” kan, ya? Seorang wakil yang menyampaikan aspirasi rakyat sesungguhnya. Menurut saya, koreksi jika salah, mereka ini kasarannya “babu” kita. Coba bayangkan, seorang babu yang kerja siang malam untuk kita, kok kalian masih tega untuk menghujat? Mereka berjuang untuk kita lho, sebagai rakyat. Tapi, nggak tahu sih “rakyat” yang dimaksud harus ditulis pakai tanda petik dua atau nggak.

Sebagai wakil rakyat, hidup mereka yang mewah adalah gambaran kehidupan masyarakat Indonesia pada umumnya. Orang luar negeri, ketika melihat kondisi kehidupan masyarakat kita, tinggal lihat saja para DPR RI. Itulah perlambang kehidupan rakyat Indonesia. Wakilnya saja berdasi, mewah, dan dapat tunjangan sana-sini, apalagi kita sebagai “ketua” rakyat. Sungguh mulia, bukan?

Selain itu yang bikin saya ngefans DPR RI tiada henti, mereka sungguh lapang dada membuang identitas dari partai mana mereka berasal. Ini penting sebagai cerminan persatuan dan kesatuan yang melulu kita gembor-gemborkan. Mereka ini berasal dari partai merah, silver, emas, kuning, hijau, merah marun, hingga oranye bludru, ketika di gedung yang berbentuk ciamik itu, mereka membuang identitas warna-warna dan memakai jas wangun.

Sejatinya, hal-hal prinsipil seperti ini harus kita teladani dari kelapangdadaan para wakil rakyat kita. Lha di masyarakat saja ada gesekan sedikit dan cuma perkara “berbeda warna” sudah jadi huru-hara. Kita itu harus mencontoh para DPR RI. Warna identitas partai saja sudah bukan perkara, apa lagi kepentingan partai. Anggap saja iya.

Sesekali kita harus pakai pola pikir para wakil kita di Senayan. Bukan, bukan bejat, tapi pola pikir yang lain, yakni jangan ambil repot setiap perkara. Pandemi corona contohnya. Terhitung, saat tulisan ini diketik, sudah ada 19 orang yang positif. Itu tandanya, mereka mengorbankan segalanya untuk omnibus law kita.

Saya yakin mereka memahami kehidupan yang makin sulit di akar rumput. Buktinya dalam UU Ciptaker yang mereka rancang, sudah sangat meliputi keresahan masyarakat. Saking ngertinya keresahan rakyat, rakyatnya sendiri sampai turun ke jalan. Kalau mereka kena corona, bisa istirahat di ruangan terbaik dengan penanganan cepat, lha kalau kita? Padahal kita ya “ketua” rakyatnya. Sungguh prinsip yang baik dan memikat, jangan ambil repot setiap perkara.

Nggak ada alasan lain bahwa para DPR RI yang imut itu, saya jadikan oshi atau bias saya. Jadi fans DPR itu harus tangguh memang. Kalian pun jangan kalah dengan saya, segera daftar jadi member, mumpung belum Senin, soalnya harga naik. Mari kita belajar kiat sukses hidup di dunia dan akhirat, membahagiakan keluarga, sehat lahir batin, dan memanjakan “rakyat”. Untuk kalian yang sedang membenci blio-blio ini, muntirlah. Ikutlah jalan terjal yang saya tempuh ini.

Sumber gambar: Davidelit via Wikimedia Commons

BACA JUGA Kenangan Ketakutan dan Merinding ketika Membaca Novel Goosebumps dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Panjat Sosial: Niat Mau Terkenal, Eh Malah Kena Sial

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.