Sudah Saatnya Berhenti Menggunakan Istilah Pelakor dan Pebinor – Terminal Mojok

Sudah Saatnya Berhenti Menggunakan Istilah Pelakor dan Pebinor

Artikel

Avatar

Ada berapa banyak dari kita yang dengan mudah memberikan komentar di sosial media soal kabar selebriti yang hubungannya putus atau berantakan diduga karena ada orang lain? Siapa saja dari kita yang dengan mudah memberikan justifikasi kepada “orang ketiga” ketika hubungan yang kita bina selama ini rusak? Pelakor yang merupakan akronim dari perebut laki orang dan pebinor atau perebut bini orang. Keduanya adalah istilah yang paling mudah digunakan dan sepertinya sangat terpatri dalam ingatan untuk melabeli orang-orang yang tiba-tiba muncul dalam sebuah hubungan.

Entah siapa yang menciptakan istilah pelakor dan pebinor ini. Tapi, yang saya sadari kalau ternyata istilah pelakor muncul saat jagat maya gempar oleh video pelabrakan yang dilakukan salah satu anak pengusaha yang waktu itu dituding mempunyai hubungan spesial sama aktris yang waktu itu lagi antre beli yoghurt di mall. Lalu tidak lama setelahnya muncullah istilah pebinor yang sampai sekarang masih digunakan juga.

Label-label tadi dengan mudah disematkan tidak hanya ketika sebuah hubungan dalam ikatan pernikahan jadi runyam. Tapi saya lihat di beberapa unggahan teman-teman yang masih dalam status pacaran—alias bisa putus kapan aja—di media sosial yang ribut-ribut hanya menghakimi satu pihak tanpa pernah melihat kalau pasangannya juga punya peran. Kelihatan remeh sekali ya, bahkan nampaknya banyak orang sudah menganggap ungkapan itu sebagai sesuatu yang permisif. Akhirnya apa? Kita bisa lihat dengan sangat mudah orang yang mempersekusi satu pihak saja.

Contohnya kasus Jennifer Dunn yang ramai-ramai mendapat hujatan di media sosial dari orang yang bahkan tidak dikenalnya. Atau kasus Bu Dendy yang membuat video dirinya membuang uang ke seorang perempuan yang disangkakan mejadi benalu dan dianggap hanya menggerogoti uang suaminya saja?

Dua kasus tadi hanya contoh, kasusnya sudah terjadi beberapa tahun lalu tapi tidak memungkinkan kasus serupa atau label pelakor dan pebinor tadi masih terus digunakan dan dianggap sebagai istilah yang wajar setidaknya sampai tulisan ini terbit.

Jadi, pokoknya ketika hubungan rusak karena doi lebih milih orang lain itu berarti pasti salah si pelakor atau pebinor! Nggak mau tahu pokoknya mereka salah! Di era ini, kita nggak pernah coba kepo dan coba lihat kalau pasangan punya peran yang nggak kalah besar dari si orang ketiga ini.

Baca Juga:  Kalau Jakarta Punya PSBB, Ayah Protektif Punya PABB: Pembatasan Asmara Berskala Besar

Kasusnya perselingkuhan loh, penggunaan kata selingkuh sebetulnya bisa banget dipakai dalam kasus-kasus tersebut. Penggunaan kata selingkuh juga bisa lebih netral. Tapi, sudah menggunakan kata selingkuh saja tidak menampik kalau masih bisa terjadi misrepresentasi ketika subjek dan objek dalam sebuah kalimat itu digambarkan dengan tidak tepat.

Lagian ya, masa iya hanya si orang ketiga doang yang kerja keras untuk merebut tanpa ada perlawanan atau penolakan dari pasanganmu. My lov, kalau pasangan kita kuat iman, serius, dan sadar ada seseorang yang sudah ada dalam perjanjian hidupnya maka dia tetap akan memilih kamu lalu melakukan penolakan atas semua godaan-godaan dari pihak manapun.

Tidak hanya lingkungan sosial kita yang dengan mudah menghakimi satu pihak di dalam sebuah kasus yang sebenarnya melibatkan dua pelaku. Ada pula media mainstream yang ikut-ikutan memberi legitimasi dengan menggunakan istilah perebut laki orang atau perebut bini orang ini.

Walau sudah menggunakan asas praduga tak bersalah dengan misalnya mencantumkan kata “diduga” atau “dituding” tapi kenapa juga masih tetap menggunakan istilah yang hanya menunjuk satu pihak di atas sebuah kasus yang sebenarnya melibatkan kedua pihak dalam keadaan sadar.

Media massa dengan frekuensi pembaca dan penonton yang sangat besar ikut turut serta menyuburkan ketidakadilan. Menjadi sebuah mesin penyebar stigma yang sangat bias yang bisa dengan mudah dianggap sebagai suatu kebenaran oleh khalayak.

Sialnya, masyarakat dengan mudah juga dengan perasaan yang biasa saja menyebut dan memberi label orang ketiga ini sebagai perebut sesuatu yang seharusnya tidak menjadi miliknya.

Tulisan ini bukan berarti mendukung kasus perselingkuhan, bagaimanapun yang namanya selingkuh tetap sebuah kesalahan dan sesuatu yang tidak bisa dibenarkan. Cuman ayo deh kita pikir-pikir lagi, apa iya hanya mau menyalahkan, mencibir, memaki, membenci satu pihak saja tanpa melihat orang yang paling dekat sama kita (pasangan) juga punya peran ?

---
14


Komentar

Comments are closed.