Sinetron Indonesia dan Pola Pikir Tokoh Utamanya yang Selalu Bodoh dan Kalahan – Terminal Mojok

Sinetron Indonesia dan Pola Pikir Tokoh Utamanya yang Selalu Bodoh dan Kalahan

Artikel

Badai kembali datang, yakni kala stasiun televisi kesayangan masyarakat Indonesia, RCTI, menelurkan sinetron terbarunya. Judulnya adalah Perempuan Pilihan. Nggak tahu pilihannya siapa, yang jelas sinetron ini nggak kalah menjengkelkan. Mungkin tebersit pertanyaan, “Kalau menyebalkan, matikan saja televisinya”. Tidak semudah itu ketika saya memiliki nenek yang begitu menyukai sinetron Indonesia yang berkembang pesat ini.

Walau sinetron Perempuan Pilihan tergolong baru, sebenarnya premis-premis yang dihadirkan nggak baru-baru amat. Saya teringat sebuah sinetron, judulnya Cinta yang Hilang. Walau nggak plek sama, tapi ada beberapa premis yang nggak pergi ke mana-mana. Selain ada seorang perempuan yang ditinggal suaminya untuk nikah lagi, menjadi makin aneh ketika tokoh utamanya dibuat selalu lemah, kalah, dan—seakan—nggak bisa berpikir secara rasional.

Tidak hanya berkutat kepada dua sinetron di atas. Ada pula beberapa sinetron yang tokoh utamanya bisa dikatakan menyebalkan lantaran nggak bisa apa-apa yang cenderung mengarah ke arah nggak logis: terlalu baik, agamis, dan sopan yang sejatinya nggak bisa menjadi alasan untuk selalu kalah. Walau ending-nya berakhir dengan indah—entah tamat di episode berapa—tapi, jika ditotal, kemenangan sang antagonis lebih banyak ketimbang si protagonis.

Haji Sulam entah berapa kali kalah di hadapan Haji Muhidin. Walau di beberapa part Haji Muhidin kena batunya, tetap saja kemenangan Haji Muhidin selalu lebih banyak kala melihat jumlah episode yang disajikan sinetron ini. Dalam Perempuan Pilihan juga sama. Kala mengejar orang, protagonis berlari dan antagonis naik mobil. Lantas, mengapa tidak mengambil pilihan bahwa si protagonis ini catat saja nomor plat yang tercantum di kendaraan tersebut?

Baca Juga:  Revolusi Asmara dan Stagnansi Perkembangan Manusia Dalam Beberapa Era Terakhir

Saya nggak akan membandingkan dengan drama Thailand, Jepang, India, atau bahkan Korea. Selain jawabannya sudah jelas bahwa kualitas jadi landasan utama. Sinema elektronik negara lain, sudah mulai keluar dari mengocok-ngocok emosi pemirsanya dari ranah jengkel. Mereka memilih untuk membangun logika, perasaan, dan segala elemen yang tidak pernah ada di sinetron Indonesia.

Mengapa sinetron kita betah menggunakan pola macam ini? Dan mengapa yang menonton selalu banyak walau disajikan tayangan sampah tiap hari? Jawabannya ada banyak. Pertama, agar jumlah episodenya banyak, iklan masuk, cuan didapatkan dengan mudah. Ya, jangan heran ketika ada adegan si pemeran sinetron minum susu, tiba-tiba bilang, “Wah, minuman ini enak sekali….” Nah, itu tanda-tandanya sang tokoh utama di sinetron akan dibuat makin lemah.

Semakin lemah, adegannya bakal kayak gitu-gitu aja. Sliwar-sliwer padahal beberapa kali si protagonis dipertemukan dengan jawaban inti sari cerita tersebut. Kalau meminjam istilah Fiersa Besari, semesta belum merestui mereka. Ndasmu! Itu mah bukan semesta yang merencanakan, tapi penulis skripnya disuruh bikin alur cerita muter-muter biar makin banyak iklan yang masuk.

Kedua, kecurigaan bahwa di dunia nyata, yang jahat memang lebih pintar. Walau sampai saat ini takaran baik dan buruk itu masih rumpang, tapi melihat polarisasi penokohan yang disajikan sinetron, saya bisa ambil kesimpulan secara sembarangan, si jahat ini memang pintar. Si jahat ini lebih manusiawi, bisa menggunakan otak dan pikirannya dengan benar walau tak melulu baik.

Baca Juga:  Apakah Saya Psikopat kalau Tertarik dengan Karakter Film yang Jahat?

Bayangkan saja, semisal si tokoh jahat ini nggak bernalar selayaknya tokoh utama (yang kebanyakan protagonis), mau jadi apa cerita ini? Selesai. Credit title pun keluar. Dengan syarat, tidak ada cuan karena ratingnya telanjur naik. Halah.

Namun, yang bikin sinetron nyaman membuat kualitas buruk adalah beberapa hal lain: budget yang tergolong sedikit, cerita yang nggak kreatif, dan cuan yang dihasilkan lebih banyak ketimbang acara lain semisal olahraga, games show, dan kuis. Jadi, kalau ada yang mudah dan menguntungkan, kenapa harus menempuh jalur sulit bernama mengedepankan kualitas?

Selain itu, langgengnya tokoh utama yang tersiksa dan monoton ini karena tidak adanya kritikus sinetron dan bodo amatnya penikmat sinetron akan hal tersebut. Dari sekian banyak drama Korea atau series Amerika, jumlah episode mereka kebanyakan padat dan merujuk kepada inti apa yang hendak mereka tuju. Dalam arti lain, series dan drama lebih punya tujuan. Sedangkan sinetron, tujuan dibuat kala rating sudah dalam genggaman.

“Kalau rating bagus, gas terus. Kalau rating jelek, berhenti di tengah jalan,” itulah pola pikir sinetron kita kini. Walau ada campur tangan dirimu—dan saya—juga, sih. Makin ditonton, makin kita mencak-mencak di depan layar kaca, bukannya jalan cerita menyelesaikan masalah, si tokoh utama nalarnya makin hilang saja.

BACA JUGA Pengalaman Jadi Figuran Sinetron selama Sehari dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Rekomendasi Playlist untuk Hibur Kopites atas Tersingkirnya Liverpool dari Liga Champions

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.