No Debat! Para Pencari Tuhan Adalah Sinetron Ramadan Terbaik

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Bulan Ramadan nuansanya memang sangat terasa di mana pun kita berada. Meski Ramadan kali ini tidak terlalu terasa karena pandemi corona yang tak kunjung usai, tapi setidaknya masih ada sedikit nuansa yang kita rasakan tipis-tipis di sekitar kita. Orang-orang masih berjualan takjil, dan setidaknya masih ada iklan televisi dan sinetron tema Ramadan tahun ini.

Berbicara tentang sinetron Ramadan, sepertinya pihak televisi selalu menyajikan tayangan khas Ramadan untuk menemani umat Islam di Indonesia sembari menyantap sahur. Hanya di Indonesia, kalau bukan karena Ramadan, ada sinetron yang ditayangkan jam dua dini hari sampai subuh.

Kita tentu mungkin tahu sinetron macam Catatan Hati Seorang Istri yang diperankan sangat baik oleh almarhum Ashraf Sinclair dengan Dewi Sandra, lalu ada sinetron 3 Semprul yang diperankan oleh Gading Marten, Andhika Pratama, lalu Uus, dan yang terakhir Para Pencari Tuhan yang sudah berjilid-jilid itu karya seorang aktor senior Deddy Mizwar. Serta masih banyak sinetron Ramadan lainnya yang saya malas hapalkan karena saking banyaknya.

Beberapa judul sinetron yang sudah saya sebutkan di paragraf atas mungkin pernah atau sering kita tonton di layar kaca. Ada yang memang penuh dengan pesan moral dan pesan-pesan kehidupan serta amaliah tentang puasa, ada yang sekadar isi sampah lawakan yang tidak ada pesan. 

Dari sekian banyak sinetron edisi Ramadan, ada satu sinetron yang menemani saya dari kecil sampai menginjak kepala dua. Sinetron itu adalah Para Pencari Tuhan yang sudah sangat lama tayang, dari tahun 2007 sejak saya masih duduk di sekolah dasar sampai sekarang saya duduk di bangku kuliah. Sebagai penonton setia, saya bisa katakan: No debat! Para Pencari Tuhan adalah sinetron Ramadan paling bagus!

Kalian semua masih tidak percaya kalau Para Pencari Tuhan adalah sinetron yang paling woke dan paling bagus dalam khazanah sinetron edisi Ramadan? Baiklah, saya akan berikan alasannya mengapa sinetron yang satu ini tidak ada tandingan dan lawannya. Silahkan simak!

Pertama: Istikamah dengan pesan-pesan kebaikan

Sebagai orang yang merindukan tayangan berkualitas di layar kaca pertelevisian Indonesia, sinetron Para Pencari Tuhan ini adalah salah satu yang memenuhi ekspektasi saya, dengan tidak memberikan pesan tanpa berlebihan dan masuk ke dalam pikiran. Dibandingkan dengan sinetron bertema azab yang judulnya kadang bikin saya bingung, sinetron Para Pencari Tuhan cukup memberikan pesan lewat perilaku dan karakter dari tiap tokoh yang ada.

Kedua: Walaupun berjilid-jilid tapi tidak bertele-tele

Walaupun sinetron ini berjilid-jilid dan setiap Ramadan selalu ada, sinetron Para Pencari Tuhan nggak pernah membuat alur cerita yang bertele-tele dan bikin kacau garis besarnya. Tidak seperti sinetron legendaris Tukang Bakso Naik Pak Haji yang tokoh utamanya sudah meninggal, tapi jalan ceritanya tetap jalan. Sedangkan, Para Pencari Tuhan tetap konsisten! Meski ada beberapa pemain yang absen belakangan, tokoh utama yakni Bang Jek tetap ada dan selalu jadi poros utama cerita.

Ketiga: Tidak hanya soal agama, PPT juga membahas cinta

Biasanya, sinetron tentang cinta itu kadang kelewat drama dan malah fokus ke masalah yang tidak ujung kelar. Masalah harta warisanlah, perebutan kekuasaan perusahaanlah, balada restu orang tua kaya yang tidak mau punya menantu miskinlah, sampai yang tidak nyambung seperti si orang tua A doyan jengkol sedangkan yang orang tua B doyan makan petai. Gusti, kenapa harus begitu?

Kalau di PPT (Para Pencari Tuhan) masalah cinta dibahas dengan demikian apik dan santai, tapi tetap mendalam. Bagaimana cinta dibangun, diperjuangkan lalu bagaimana cara mendekati dengan perlahan. Namun, tetap dibahas dengan perspektif agamis tentunya. Keren, bukan?

Keempat: Tidak ada akhir yang menggantung

Saya berani katakan bahwa sinetron Para Pencari Tuhan meskipun berjilid-jilid dan setiap jilid beda cerita, tapi tidak ada cerita yang menggantung di setiap akhir jilid. Mulai dari konflik masalah, jalan cerita, penyelesaian masalah, dan lain sebagainya sangat apik. Tak salah jika saya mengagumi sinetron ini. 

Sekian dari beberapa alasan yang saya jabarkan kenapa sinetron Para Pencari Tuhan adalah sinetron edisi Ramadan terbaik, hingga saya katakan no debat! Pokoknya sinetron inilah yang terbaik. Daripada…

…Ku menangis, membayangkan~

BACA JUGA Menerka Alasan Alur Cerita Sinetron di Indonesia Banyak yang Absurd atau tulisan Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  39 Film Horor Pendek Terbaik di YouTube

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
14


Komentar

Comments are closed.