Seserahan di Desa Saya Adalah Ajang Roasting Pengantin – Terminal Mojok

Seserahan di Desa Saya Adalah Ajang Roasting Pengantin

Artikel

Setiap resepsi pernikahan atau seserahan dilangsungkan, ada momen yang paling saya tunggu-tunggu, saat di mana pihak keluarga mempelai putra memasrahkan anaknya kepada pihak mempelai wanita yang biasanya diwakilkan oleh tokoh masyarakat atau orang yang dihormati di daerah tersebut.

Lazimnya di acara seserahan, memasrahkan anak mantu dengan pitutur dan wejangan adalah poin utama dalam memasrahkan anak mantu. Selain itu ada poin yang musti diucapkan sebagai tanda terima anak mantu. Biasanya pihak dari mempelai putra menuturkan memasrahkan anak mantu dengan kondisi yang belum mengerti betul terkait tata kelola rumah tangga dan meminta pihak keluarga mempelai putri untuk selalu memberi nasehat dan arahan kepada mempelai putra.

Sebelum menyampaikan poin utama yakni memasrahkan anak mantu ada materi wajib yang harus disampaikan kepada para hadirin, tidak lain tidak bukan yakni materi roasting pengantin. Materi ini di daerah saya menjadi materi wajib setiap resepsi dilangsungkan. Tidak ada yang tahu betul siapa yang memulai menambahkan materi roasting di setiap acara pernikahan, tau-tau ada aja, gitu.

Materi roasting yang disampaikan oleh utusan pihak mempelai putra tidak jauh berbeda dengan materi roasting yang dilontarkan para standup comedy seperti Ridwan Remin, Pandji Pragiwaksono, bahkan lebih cadas dari master roasting Dzawin. Bagaimana tidak, materi roasting yang dilontarkan adalah materi kehidupan mempelai. Pastinya kita sebagai teman pengantin yang tahu betul tingkah laku pengantin sebelum menikah bakal ketawa sejadi-jadinya.

Bau-bau roasting dalam acara seserahan sudah tercium ketika utusan mempelai pria menyampaikan salam dan pasti akan melihat kedua mempelai, apakah menjawab salam atau tidak. Jika tidak menjawab atau hanya menjawab dalam hati sudah pasti roasting pertama akan ditembakkan, “Lhaaa piye iki ngantene nggak jawab salam tak wasi gotek dewe, biasa sek anyar, ngerasa dadi raja dan ratu sehari.” Seketika itu pula hadirin meneriaki untuk siap-siap mendapat gojlokan selanjutnya yang pastinya lebih sadis.

Materi roasting selanjutnya ialah pengantin ditanya panggilan apa yang akan mereka pakai ketika sudah menempuh mahligai pernikahan. Panggilan kepada pasangan menjadi penting karena realitasnya banyak keluarga yang mulai menurun keromantisannya. Misal manggil mas, pasti pengantin putri akan dinasihati sebagai suami istri itu harus saling menyayangi seperti kekasih kalo manggil mas seakan adik kakak ujarnya. Lantas mempelai putri mau nggak mau akan manggil “sayang” karena sudah digiring untuk itu memang.

Selain pandai memberi nasihat, ustad di desa saya juga pandai dalam teknik bridging, yang jelas penting dalam melancarkan roasting. Contohnya, ketika kedua mempelai sepakat untuk saling memanggil sayang, jokes selanjutnya akan dilancarkan lewat bridging. Contoh jokesnya adalah:

“Ketika istri menyuguhkan makanan, tidak boleh istri bilang ‘sayang ini badokannya’. Suami juga tidak boleh bilang ‘sini tak untale sayang’. Suami istri harus menggunakan bahasa yang halus agar saling merasa betah di rumah.”

Terakhir adalah membahas tentang kehidupan mempelai putra sebelum menikah, yakni waktu sekolah. Hal-hal yang sering dilakukan oleh pasangan di sekolah akan jadi bahan roasting di acara tersebut. Roasting akan lebih mantep kalau kebetulan kedua mempelai berasal dari sekolah yang sama. Setelah itu, diberilah wejangan yang dibalut humor-humor receh. Wejangan tersebut dibikin tidak kaku agar nasihatnya lebih meresap.

Roasting adalah cara para ustad di daerah saya menyampaikan nasihat-nasihat kepada kedua mempelai dan para hadirin terutama saya yang tak kunjung menikah agar segera menikah. Dengan cara tersebut, acara seserahan berjalan tidak monoton. Sudah seharusnya kan acara pernikahan itu berjalan dengan bahagia, bukan dijalani dengan tegang?

BACA JUGA Pernikahan Saat Pandemi Mengatasi Malu dan Gengsi dan artikel Muhammad Rizal Firdaus lainnya.

Baca Juga:  Andai Deddy Corbuzier Ikut Beli Klub Sepak Bola
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.