Pernikahan Saat Pandemi Mengatasi Malu dan Gengsi – Terminal Mojok

Pernikahan Saat Pandemi Mengatasi Malu dan Gengsi

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Sebagai seorang yang bekerja di bidang jasa pengurusan pernikahan, saya tahu banyak tentang perilaku calon pengantin dan keluarganya. Saya lebih fokus ke dekorasi pernikahan walau kadang juga jadi WO. Perilaku yang saya bicarakan tentu ada dua macam. Yang membuat saya bahagia dan yang membuat saya sedih atau jengkel. Nanti saya jelaskan, ini ada hubungannya dengan pernikahan saat pandemi.

Calon pengantin yang bayar tepat waktu adalah salah satunya. Ini krusial betul karena menyangkut hajat hidup banyak orang.  Bayangkan saja, saya harus bayar bunga, pekerja dekor, sewa beberapa alat, dan lain-lainl. Jika pembayaran tersendat tentu berat, ini harus berlanjut ke yang namanya DP atau uang muka. Orang yang baik pasti ngasih DP sesuai perjanjian bahkan sering juga langsung bayar full. Tentu ini yang saya suka. 

Saya juga suka orang yang nggak banyak nawar dan ribut soal paket yang saya buat. Saya cenderung orang yang agak sabar dan santai menghadapi konsumen. Tapi itu mungkin hanya perasaan atau pencitraan saya saja. Pembeli adalah raja, ye kan?

Saya juga suka saat keluarga calon mempelai tidak banyak ikut ngatur. Bukan apa-apa, saya suka kasihan dengan pengantin yang jadi stres. Emaknya mau gini, tantenya mau gitu, akhirnya nggak rampung-rampung. Hal sepele seperti warna karpet saja bisa berganti-ganti dan nggak selesai satu bulan. Kasihan lho si pengantin.

Soalnya saya juga jadi ikut kelabakan mengatur jadwal alat mana saja yang harus saya pakai. Solusinya sederhana, senyum dan mengangguk sama emak dan tantenya, lalu membesarkan hati calon pengantin. Jadi, keluarga yang santuy adalah kebahagian untuk saya juga.

Sedangkan hal yang bikin saya kurang bahagia adalah kebalikan dari itu semua. Pembayaran yang ambigu, keluarga yang ikut ngatur, tapi justru menjadi makin ngawur, sampai ke keluarga dan pengantin yang sok sultan. Kenapa sok sultan, sebab selalu nyari paket termahal, tapi nggak segera bayar. Pernah juga saya menemui orang yang nggak mau bayar sampai kabur dan pindah rumah. Yang beneran sultan biasanya sudah tahu mau apa dan bagaimana. Pembayaran lancar bahkan sering nanya gini.

“Segini sudah semua, Mas?”

Nah bukan tanya seperti ini, “Yang lebih bagus ada? Kasih diskon dong? Kemarin saudara saya yang (menyebut jabatan) di gedung (gedung yg mahal) hanya habis segini.”

Ujung-ujungnya ambil paket yang biasa dan bilang kalau itu permintaan opanya lah atau ibunya. Dan yang paling sering, orang sok sultan bilang nggak dapat gedung yang diinginkan karena sudah dipakai orang. Hmmm, padahal saya hafal jadwal gedung-gedung di kota saya. Memang ada-ada saja kelakuan calon pengantin.

Namun, akhir-akhir ini selama pandemi saya lebih bisa bersabar. Bukan karena ilmu saya yang makin besar. Tawar menawar yang alot jarang terjadi. Orang sekarang lebih jujur saja menurut saya. Kata-kata yang muncul kini berbeda.

“Sebenarnya kalau tidak pandemi saya maunya paket yang ini, tapi kan tamu cuma sedikit.”

“Gimana ya mas, namanya juga pandemi. Gini aja dulu, saya takut dibubarkan polisi.”

Takut polisi adalah hal baik. Kita jadi tertib.

“Yah mau bagaimana lagi. Saya pengin kayak saudara saya yang (menyebut jabatan) di gedung itu loh (menyebut gedung atau hotel terkenal). Tapi, saya ikuti anjuran pemerintah saja. Ya nggak mas?”

Masa pandemi memang berat untuk banyak orang bahkan menikah pun jadi susah dan repot. Pernikahan saat pandemi itu sesuatu yang benar-benar berbeda. Tapi, bagi kawan-kawan satu tongkrongan saya, pernikahan saat pandemi itu anugerah. Mereka orang yang jujur kepada saya. 

“Mumpung corona, nikah aja. Kan enak nggak usah malu tinggal bilang lagi pandemi, nggak bisa pesta.”

Buat saya harusnya tak perlu malu tak ada pesta pernikahan, baik di saat pandemi atau tidak. Acara keluarga pun sebenarnya sudah sangat cukup. Bahkan itu pernikahan impian saya. Hanya saya dan keluarga. Saya sebetulnya suka pusing lihat banyak orang. Saya orang yang suka keheningan dan menyendiri. Lagian, biar irit juga hehe.

Semoga saja sih pernikahan saat pandemi ini bisa dijadikan patokan bahwa esensi menikah itu ya “sah”. Tidak perlu berlomba-lomba menggelar pesta yang mewah. Penginnya mewah tapi bayar DP-nya aja alot banget pakai nawar, kan kocak. Lebih baik menggelar pesta seadanya dengan jumlah tamu yang tidak terlalu banyak, tertib, dan semua bahagia. Tidak perlu ada malu dan gengsi.

BACA JUGA Repotnya Jadi Dekorator Pernikahan yang Belum Pernah ‘Didekor’ dan tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  Tahun 2020 dan Renungan ‘Amul Huzni
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.