Rumitnya Menentukan Nominal Sumbangan Kondangan – Terminal Mojok

Rumitnya Menentukan Nominal Sumbangan Kondangan

Artikel

Musim kondangan telah tiba. Di bulan setelah hari raya Idul Fitri atau yang biasa disebut dengan bulan Syawal, biasanya menjadi pilihan para capeng (calon pengantin) yang ingin melaksanakan ikatan janji suci sehidup semati, ya pernikahan. Konon katanya salah satu sunnah yang dilakukan di bulan Syawal selain berpuasa adalah menikah. Jadi tidak menutup kemungkinan di bulan Syawal ini marak sekali dengan orang menikah dan bikin kondangan.

Menikah merupakan salah satu ibadah terlama dan terpanjang karena hanya dilakukan satu kali seumur hidup. Maka dibutuhkan sebuah kesiapan baik mental maupun finansial tentunya. Jangan sampai menikah karena mengikuti trend atau ingin mengundang para tamu sehingga banyak mendapatkan amplop dengan alibi mengunduh karena selama ini sering menyumbang ke acara pernikahan teman. Alhasil, dengan mengadakan acara pernikahan di bulan Syawal ini, selain kita menyumbang ke banyak teman yang menikah, kita juga disumbang karena melangsungkan pernikahan. Istilahnya balas budi.

Saking banyaknya capeng yang antusias untuk menikah di bulan Syawal ini, hari ketiga setelah lebaran pun jadi solusi terbaik untuk melakukan akad. Bisa jadi ajang silaturrahmi keluarga, ternyata pintar juga mencari hari. Bahkan sudah ada yang mengirim undangan jauh-jauh hari, yaitu pada waktu pertengahan bulan puasa. Padahal acara pernikahan masih H+5 lebaran Memang, terniat sekali. Persiapan yang matang untuk acara sakral. Tapi yang disayangkan adalah takut kelupaan naruh undangan, malah tidak jadi nyumbang.

Baca Juga:  Jadi Orang Nggak Enakan Itu Berat, Kau Tak Akan Kuat, Biar Aku Saja

Urusan nyumbang ke acara pernikahan memang sering menjadi perdebatan antara diri sendiri dengan kondisi ekonomi si tamu undangan dan hubungan kedekatan capeng dengan tamu undangan. Bagaimana tidak? Ada beberapa alasan si tamu undangan memikirkan besaran nominal nyumbang kepada capeng saat kondangan. Berikut ada bebarapa alasan

#1 Capeng adalah teman dekat atau sahabat

Alasan yang pertama ini sering menjadi perdebatan. Si tamu undangan akan berpikir besaran nominal yang pantas diberikan kepada capeng yang notabene adalah teman dekat. Kalau pengalaman pribadi, saya rela menyisihkan uang Rp10.000 jauh-jauh hari setelah menerima kabar tanggal pernikahan. Alhasil begitu sudah sampai hari H, uang yang terkumpul sudah lumayan dan pantas untuk nyumbang ke pernikahan teman dekat.

#2 Capeng adalah teman yang tidak terlalu akrab

Kalau alasan yang ini biasanya sering diabaikan. Atau kalau tidak ya sudah ada standar nominal untuk nyumbang ke pernikahan teman yang hanya sekadar kenal tapi tidak dekat. Tentunya untuk standar nominal setiap orang berbeda-beda. Hanya saja ketika ditanya mau nyumbang berapa oleh teman yang sama-sama mau nyumbang, pasti jawabannya adalah seperti pada umumnya, tapi tidak ditulis nama di amplop depan.

#3 Terlalu banyak menerima undangan dari capeng

Saat musim kondangan, acara pernikahan bisa saja berurutan. Apalagi yang menikah adalah sama-sama pernah satu sekolah atau rekan kerja. Salah satu teman saya sebut saja Oca. Dia curhat kalau dia sudah menerima 11 undangan pernikahan. Sudah seperti tim sepak bola saja. Demi datang ke semua acara 11 undangan itu, Oca membagi rata nominal amplop berisi uang yang akan disumbangkan kepada 11 undangan itu. Dan waktu saya tanya berapa nominalnya, jawabannya adalah seperti pada umumnya.

Baca Juga:  Mendapatkan 2 Lampu Hijau Sekaligus di Stopan Kiaracondong dan Buah Batu Adalah Sebuah Keajaiban

#4 Capeng adalah orang penting atau punya jabatan

Capeng yang termasuk kategori orang penting atau punya jabatan sebagian besar menyelenggarakan acara pernikahan dengan mewah. Maklum saja, sebagian besar adalah orang berduit. Kalau mau nyumbang ke teman yang seperti ini, pasti mikir-mikir. Apa iya mau nyumbang sedikit? Apalagi nanti kalau disuguhi banyak sekali makanan di sana. Tentunya akan berpikir dua kali mengenai nominal yang diberikan kepada capeng. Kondangan besar, Bro.

Dari sebagian alasan di atas, tentunya setiap orang punya standar masing-masing. Ada juga yang lebih suka nyumbang dengan memberikan barang-barang dibanding uang. Dengan alasan nyumbang ke acara nikahan teman itu bukan balas budi, jadi lebih suka ngasih barang yang tentunya akan sangat berguna kedepannya bagi si capeng.

Toh nantinya jika suatu saat gantian kita yang punya acara, kita tidak bisa menuntut untuk diberikan sesuai dengan apa yang sudah kita berikan kepada orang lain. Yang terpenting adalah keikhlasan dalam memberi dan yang paling penting, sesuaikan dengan budget masing-masing. Jangan terlalu dipaksakan jika memang keadaannya kita hanya bisa memberikan sesuatu yang tidak seberapa, yang penting ikhlas.. Dan yang terpenting lagi adalah jangan sampai kita datang tapi hanya bawa diri saja alias amplop kosong, tapi ikut makan, karena itu tidak baik. Lebih baik tidak usah datang, kan.

Baca Juga:  Perihal Perempuan yang Nggak Suka Pakai Perhiasan Emas Berikut Alasannya

BACA JUGA Saya Bukannya Antimenikah, tapi Punya Pertimbangan yang Kompleks

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.