Seberapa Pentingkah Anime dan Manga Dibuatkan Film Live Action?

Artikel

M. Farid Hermawan

Baru-baru ini dunia per-anime-an dan per-manga-an dihebohkan dengan konfirmasi resmi dari Netflix yang menyatakan bahwa manga dan anime One Piece akan dibuatkan film live action. Kabar ini akhirnya membuat pertanyaan banyak orang soal benar atau tidaknya One Piece akan dijadikan live action terjawab. Lewat akun resmi di Twitter @onepiecenetflix, diumumkan bahwa One Piece bersama Netflix akan membuat 10 episode One Piece live action. Informasi ini semakin valid karena ditulis oleh Eiichiro Oda sendiri. Dikonfirmasi juga bahwa dalam proses pembuatan live action One Piece, Oda akan dilibatkan secara langsung.

One Piece memang bukanlah manga dan anime pertama yang diangkat menjadi film live action. Sebelumnya sudah ada Dragon Ball, Fullmetal Alchemist, Bleach, hingga Detective Conan, dan beberapa anime dan manga populer. Namun dari semua manga dan anime yang dijadikan live action tersebut, hanya hitungan jari yang bisa dianggap sukses. Kita ambil contoh live action Dragon Ball. Manga dan anime legendaris ini sering dicap produk live action terburuk. Bagaimana kebesaran Dragon Ball dalam bentuk manga dan anime tidak bisa diimplementasikan ke dalam live action. Padahal Dragon Ball sempat digarap oleh produser Hollywood, tapi tetap saja, tidak bisa memberikan kepuasan bagi para penggemar.

Manga dan anime yang diangkat menjadi film live action sama halnya dengan sebuah cerita novel yang difilmkan. Ekspektasi penggemar pastinya selalu ingin lebih dan selalu membandingkan dengan cerita aslinya. Ini yang sering menjadi blunder para penggarap film live action yang mengambil cerita dari manga dan anime. Para penggarap sering kali memelintir cerita asli di manga dan anime dengan bentuk cerita baru yang kebanyakan para fans tidak tahu. Dan yang terjadi pada Dragon Ball live action versi Hollywood seperti itu.

Lalu apakah penting atau tidak anime dan manga dibuatkan film live action? Penting. Hal ini disebabkan beberapa hal:

Satu: Memperluas ekspansi popularitas dari segi bisnis

Walaupun untuk sekelas One Piece, popularitas bukanlah masalah. Namun ini lebih ke sisi popularitas bisnis. Kita semua tahu bahwa One Piece adalah salah satu anime dan manga yang hampir semua orang tahu. Mulai dari benua Asia, Eropa, Amerika, hingga Afrika, One Piece sudah punya tempat di sana. Kerjasama-kerjasama terkait film live action juga akan meningkatkan daya ledak popularitas anime dan manga yang dijadikan live action. Merchandise mungkin akan punya daya jual yang tinggi selain penjualan komik. Ditambah jika live action berhasil, bukan tidak mungkin film akan terus berlanjut dengan proses penggarapan yang lebih serius dan lebih mahal. Bisnis punya peran penting.

Baca Juga:  Pura-Pura Diculik Demi iPhone X: Ngeprank?

Dua: Melebarkan imajinasi penggemar

Ini bagian tersulit dalam penggarapan live action anime dan manga. Imajinasi terkait anime dan manga dibuat lebih realistis dalam bentuk live action. Biasanya baca manga dan nonton anime ada adegan hancur-hancuran satu planet, kota, hingga pulau. Kadang dalam live action hal tersebut dibuat serealistis dan semasuk akal mungkin. Memang hal tersebut menjadi sebuah sisi baru dari perjalanan manga dan anime. Ketika sudah terbiasa dengan gambar Luffy di komik, bentuk Luffy di kartun, mengapa tidak mengeksplor hal baru? Bentuk Luffy versi manusia adalah terobosan baru yang membuat imajinasi semakin bertambah.

Namun ada sisi lain yang membuat mengapa manga dan anime dianggap tidak penting-penting amat dibuat live action,

Tiga: Menimbulkan kesan buruk jika tidak digarap dengan baik

Implementasi cerita komik menjadi live action memang bukan hal baru. Kita bisa tengok Marvel dan DC. Superman, Iron Man, Captain America, hingga Avengers, dan Justice League bisa hadir dalam bentuk manusia dan mendapat sambutan yang hangat. Mengapa? Karena digarap dengan baik dan sangat serius. Bandingkan dengan manga dan anime. Walau sama-sama lahir dari komik. Hanya beberapa saja yang berhasil saat diangkat menjadi film live action. Manga dan anime memang memiliki dunia yang tidak paralel antara satu manga dengan manga yang lain. Apalagi jalan cerita beberapa manga sangat luas dan punya dunianya masing-masing. Tantangan inilah yang seringkali membuat para penggarap bingung, mau ngambil dari cerita yang mana untuk dibuat live action. Dan yang terjadi, film live action manga dan anime kebanyakan digarap dengan bebas dan tidak baik. Inilah kekhawatiran yang banyak menyelimuti penggemar yang lantas menganggap bahwa live action tidak terlalu penting.

Baca Juga:  Mencari Tahu Buku Apa Saja yang Jadi Bacaan Nico Robin dalam Serial One Piece

Empat: Pemeran yang sering tidak sesuai karakter tokoh asli

Sebenarnya ini kembali ke selera. Tapi banyak juga yang berpendapat bahwa jika manga dan anime dibuat live action, masalah yang cukup besar adalah mencari pemain yang pas yang bisa memerankan karakter dengan baik. Kita tahu bahwa karakter para tokoh manga dan anime kadang aneh dan absurd sekali. Dan seandainya tokoh manga dan anime diperankan oleh manusia asli, kebanyakan jadinya cringe dan tampak tidak menunjukkan karakter aslinya.

Jadi, seberapa penting film live action anime dan manga? Kalau menurut saya, sangat penting jika live action digarap layaknya film-film superhero Marvel, hehe. Dengan kualitas animasi yang yahud, alur cerita yang menarik, serta pemeran yang tepat. Live action manga dan anime akan menjadi sangat penting untuk dibuat dan dinikmati.

Pastinya kabar soal diangkatnya One Piece menjadi film live action adalah kabar gembira. Namun juga sekaligus membuat saya khawatir. Karena ketika melihat One Piece versi anime dan manga, semacam melihat dunia khayalan yang terlalu gila. Yang jika diterapkan di dunia nyata, saya khawatir akan sangat absurd dan jatuhnya malah gagal. Semoga saja Oda bisa mengarahkan penggarapan film live action One Piece dengan baik tanpa meninggalkan ciri utama One Piece itu sendiri.

BACA JUGA One Piece, dari Liberalisme Bajak Laut Sampai Revolusi atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13


Komentar

Comments are closed.