Membayangkan Jinbe Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia

Kemanusiaan dan keadilan di atas segalanya bagi Jinbe. Jinbe mungkin saja bisa menjadi seorang Menteri Kelautan sekaligus aktivis HAM.

Featured

M. Farid Hermawan

Masyarakat saat ini memang dibuat rindu dengan sosok mantan menteri kelautan dan perikanan, Susi Pudjiastuti. Kebijakan revolusionernya membuat masyarakat sering bernostalgia dan melupakan kenyataan yang ada. Mengingat-ingat slogan tenggelamkan, gaya nyentrik hingga keputusan-keputsannya yang lebih pro terhadap nelayan.

Namun, terus-terusan bernostalgia bukan hal yang baik. Boleh saja, cuma jangan kebablasan. Menghadapi realita lebih baik daripada tidur bersama nostalgia. Kita juga harus mengapresiasi kebijakan Pak Edhy Prabowo ketimbang selalu bernostalgia dengan kebijakan Bu Susi. Apalagi menyoal niatan Pak Edhy untuk buka keran ekspor benih lobster. Hmm….

Kita harus berpikir jernih, bisa saja keputusan tersebut sudah beliau rencanakan matang-matang sejak sebelum jadi menteri. Sudah beliau hitung untung dan ruginya. Dan mungkin kebijakan yang sempat heboh ini akan menjadi komponen utama Indonesia dalam menjangkau pasar dunia. Indnesia sebagai negara pengekspor terbesar benih lobster di dunia. Wow, luar biasa bukan? Urusan rusaknya lingkungan dan menurunnya populasi lobster di masa depan ya urusan belakangan. Yang penting saat ia jadi menteri, segelintir orang rakyat Indonesia mendapat untung dan uang banyak dari hasil penjualan tersebut.

Seperti pepatah yang intinya mengatakan, jadikanlah masa lalu pelajaran untuk menghadapi masa depan. Kita semuanya seharusnya juga begitu. Jadikan Bu Susi pelajaran, jadikan Pak Edhy masa sekarang, dan mari kita berandai-andai soal menteri kelautan dan perikanan Indonesia di masa depan. Semesta perlu keseimbangan dengan yang namanya imajinasi. Melihat Menteri Kelautan masa lalu yang punya gebrakan indah dan usaha-usaha gebrakan menteri kelautan yang saat ini. Kita bisa membayangkan bagaimana kelak jika Menteri Kelautan dan Perikanan kita langsung dari laut itu sendiri. Seseorang yang benar-benar lahir, hidup dan berjuang dari laut. Dan sosok tersebut adalah Jinbe.

Baca Juga:  Lebih dari Komik, One Piece Adalah Sejarah Dunia Kita

Pasti banyak orang yang menganggap saya wibu bau bawang. Tapi seperti yang saya bilang, semesta perlu keseimbangan. Jadi ayolah, imajinasi itu gratis. Kita bisa membayangkan jika sosok Jinbe jadi Menteri Kelautan dan Perikanan di Indonesia. Jinbe punya kharisma, kekuatan, hingga keberanian yang bahkan menurut saya lebih dari Bu Susi dan Pak Edhy. Jika Bu Susi punya slogan, tenggelamkan kapal asing! Maka Jinbe pasti juga punya slogan, bunyinya, kasih Karate Gyojin kapal asing!

Pastinya slogan tenggelamkan Bu Susi dengan karate gyojinnya Jinbe punya perbedaan mendasar. Jika Bu Susi menenggelamkan kapal pakai bom atau ditembak menggunakan kapal perang. Jinbe tidak begitu. Kapal asing pencuri ikan langsung dibalik dengan tangannya sendiri. Tentu teknik ini tidak memakan biaya waktu yang banyak.

Kebijakan-kebijakan Jinbe pastinya juga sangat pro lingkungan, terutama di bagian laut. Khusus bagi para nelayan, Jinbe punya program menyejahterakan nelayan dengan kemampuannya untuk memanggil ikan-ikan. Jadi para nelayan tidak perlu susah-susah mencari ikan. Jinbe bisa mengkoordinasikan ikan-ikan agar berkumpul dekat nelayan. Anggaran dana program ini? Nol rupiah.

Ketika Pak Jokowi meminta terobosan baru guna membuat perekonomian laut Indonesia menguat, Jinbe akan membuat program paling mutakhir di seluruh dunia. Namanya eksplorasi laut dalam Indonesia-Gyojin. Program ini adalah program pariwisata laut dalam. Jadi para pengunjung diajak melihat laut dalam yang sebenarnya bernama pulau Gyojin. Di sana ada manusia ikan, monster laut, dan berbagai jenis ikan-ikan aneh yang jarang terekspos. Soal keamanan, Jinbe tentunya punya anak buah dan kenalan yang bernama Raja Neptune. Tidak sulit untuk mengatakan bahwa program pariwisata ini aman 100% dan dijamin menjadi pariwisata halal. Keuntungan ekonomi bagi Indonesia? Slogan Wonderful Indonesia tentu akan dikenal sampai penjuru dunia,

Baca Juga:  Percayalah, Kereta Api Ekonomi Itu Pantas Difavoritkan!

Jinbe saya yakin adalah sosok ideal Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia. Sebagai orang yang hidup dari laut, Jinbe  tahu betul soal laut. Saya yakin ia akan menjadi sosok yang jujur dan tidak suka korupsi. Dia pernah berucap, ”Rasa sakit itu justru datang dari hatiku yang tak mampu mengikuti rasa kemanusiaan dan keadilan.” (Chapter 528).

Kemanusiaan dan keadilan di atas segalanya bagi Jinbe. Melihat slogan itu, Jinbe mungkin saja bisa menjadi seorang Menteri Kelautan sekaligus aktivis HAM. Ketika disodori proposal program kerja ekspor benih lobster, Jinbe pasti dengan lantang menolak. Ia akan mengatakan, ”Kesampingkan dulu masalah lama, saat ini harus fokus ke tujuan utama.” (Chapter 549).

Bagi Jinbe, bisnis bukan tujuan utama, itu hanyalah masalah lama yang sudah terlalu akut penyakitnya. Fokus utamanya adalah lebih garang terhadap pencuri ikan dan perusak lingkungan laut. Serta lebih mengangkat peran nelayan sebagai tonggak utama perekonomian Indonesia. Jinbe yang disebut-sebut sebagai sang ksatria lautan memang pantas jadi menteri kelautan dan perikanan. Jinbe lahirnya aja di laut. Manusia lahirnya di mana? Jika saya disuruh milih antara manusia atau Jinbe yang jadi Menteri Kelautan, Anda tidak perlu meragukan jawaban saya.

BACA JUGA Pak Menteri, Kebijakan Ekspor Benih Lobster Itu Sungguh Brilian! atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
10


Komentar

Comments are closed.