Sampah Plastik: Hanya Ada Satu Kata, Tinggalkan!

Kita bisa menyimpulkan bahwa terciptanya plastik, baik sebagai sampah atau yang akan jadi sampah adalah sebuah lingkaran setan yang kita ciptakan sendiri.

Artikel

Avatar

Sejak beberapa tahun belakang sangat sering kita mendengar orang menggaungkan tentang diet kantong plastik. Sebuah cara hidup mengurangi penggunaan barang-barang sekali pakai yang menggunakan platik sebagai bahan bakunya. Apalagi jika bahan baku tersebut tidak bisa didaur ulang agar bisa dimanfaatkan lagi. Atau proses lain untuk membuatnya menjadi satu karya (yang walau tidak bisa didaur ulang) paling tidak memiliki nilai estetika lebih-lebih nilai jual tinggi.

Sejak bertahun-tahun yang lalu, kebutuhan kita akan kantong plastik terus saja meningkat. Tidak atau belum ada yang benar-benar sadar akan bahayanya. Semua berjalan sebagaimana biasanya. Semua menggunakan semua memanfaatkan. Jika dulu ada kebiasaan ibu-ibu ke pasar membeli segala kebutuhan dan mereka mebawa sendiri keranjang belanjaan, lalu tren berubah dengan mereka tidak lagi membawa keranjang. Setiap toko menyediakan kantong plastik untuk memudahkan para pelanggan agar tidak perlu menenteng keranjang belanjaan dari rumah.

Bukan hanya dunia ibu-ibu yang bergelimang sampah plastik. Anak-anak juga dikotori begitu banyak sampah plastik. Sebagai seorang anak yang terlahir dan besar pada era ketika mainan dan makanan ringan masih jadi primadona anak kecil, saya pernah melalui fase penuh sampah plastik ini. Saya menikmati makanan ringan dengan plastik sebagai pembungkusnya. Membuang bungkusnya pada tempat atau tidak pada tempatnya. Saya mengira-ngira (jika sedang banyak duit) makanan ringan yang saya habiskan dengan plastik sebagai pembungkusnya rerata 2 dalam satu hari. Lantas jika dikalkulasi, saya kira-kira menyumbang sampah plastik sebanyak 14 buah dalam seminggu, 56 dalam satu bulan dan 672 dalam hitungan setahun. Dan itu hanya saya seorang sebagai pelaku.

Lantas saya atau kita mulai bertanya, jika satu orang anak kecil saja menghasilkan ratusan sampah plastik (anggap saja dalam sebuah sekolah) maka berapa total plastik yang dihasilkan semisal siswa dalam satu sekolahan. Atau seluruh sekolah dalam sebuah kecamatan, kabupaten/kota, propinsi, negara dan seluruh dunia. Begitu banyak anak yang bahkan sejak dalam pikiran sudah menjadi pencemar lingkungan akut, tentu saja dengan sampah plastik.

Baca Juga:  4 Langkah untuk Mengurangi Penggunaan Plastik Pribadi

Ada juga kebiasaan akut yang “sengaja” diciptakan oleh para pemilik rumah makan, restoran, warung kopi atau sekedar angkringan pinggir jalan. Bahwa mereka senang dagangan mereka laku di tempat atau dibungkus pelanggan untuk dibawa pulang. Lagi-lagi kebiasaan membungkus ini yang kita waspadai. Sebagai orang yang sudah mengakui menjadi pencemar lingkungan (dengan sampah plastik) sejak kecil, saat sudah beranjak dewasa saya juga jadi bagian dari kelompok pembungkus ini. Dan pada level dewasa ini, saya bahkan kita semuanya merasa fine fine saja karena sudah membuang sampah (plastik) pada tempatnya. Karena sudah membayar uang sampah pada pengelola sampah di kompleks kita masing-masing dan alasan-alasan lainnya.

Bahwa kita mencampur sampah plastik dengan yang organik di tempat sampah, itu tidak jadi soal. Bahwa sampah saya nanti akan mengotori lingkungan lebih lama dari yang bisa saya pikirkan, itu juga tidak jadi soal. Bahwa kelak saya akan mengidap kanker karena paparan plastik yang saya hasilkan sendiri, itu urusan belakangan.

Kita bisa menyimpulkan bahwa terciptanya plastik, baik sebagai sampah atau yang akan jadi sampah adalah sebuah lingkaran setan yang kita ciptakan sendiri. Sebuah proses terus menerus tak beujung yang kita aminkan bahkan setiap hari. Kita (misal) butuh alat untuk mengangkut makanan yang kita jual kepada pelanggan karena mereka memesan. Lantas sebagai produsen yang baik, pikiran kita langsung “aha, saya butuh kantong plastik”. Dan para pembuat kantong plastik juga meng-“aha”-kan hal yang sama.

Bahwa sampah plastik yang baru-baru ini saja ingin kita kurangi sebenarnya sudah mendarah daging dalam kehidupan kita. Sudah begitu membekas. Pemikiran kita buntu jika harus berpikir ulang, “kalau air mineral tidak pake botol, lantas mau dibawa pake apa? Tumbler ya tidak praktis,” kata sebagian penghasil sampah plastik level kecamatan.

Baca Juga:  Mengurangi Sampah Plastik Ketika Lebaran, Kenapa Tidak?

Kebiasaan menghasilkan sampah plastik tidak boleh hanya sampai pada wacana “diet”. Karena kata “diet” itu kebanyakan memang hanya sampai pada “wacana” lantas tidak ada kelanjutan. Dan biasanya mereka para pelaku diet ini selalu mengaminkan hal yang kontraproduktif. Semisal saja, “dietnya besok saja”. Atau hal-hal lain yang menurunkan semangat diet itu sendiri.

Bahwa kita harus benar-benar tegas mengatakan, “NO MORE PLASTIC, NO MORE!” Cukup sampai di kita saja, anak-anak kita tidak usah kenal sampah jenis ini. Tidak usah. Kita tidak perlu lagi perusahaan penghasil sampah plastik itu membuat hal semacam itu. Kalau bisa, paksa mereka membuat alat atau apapun namanya yang bisa sekali kita gunakan dan itu dari barang-barang organik. Atau hal serupa namun bisa hancur menjadi tanah atau abu dalam waktu yang relative singkat. Atau bila perlu alat itu tidak menghasilkan sampah sama sekali. Kan keren kalau bisa begitu?

---
313 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.