Pop Mie Pake Nasi Bisa Menjawab Kebutuhan Dasar Orang Indonesia – Terminal Mojok

Pop Mie Pake Nasi Bisa Menjawab Kebutuhan Dasar Orang Indonesia

Artikel

Atanasius Rony Fernandez

Memakan mi instan dengan nasi putih bukanlah hal aneh bagi sebagian besar orang Indonesia. Namun, bagaimana jika dalam satu kemasan mi instan, dilengkapi juga dengan nasi putih?

Mi instan jadi makanan kegemaran sebagian besar orang Indonesia. Terlebih lagi nasi putih, rasanya kurang afdal jika makan besar tanpanya. Bahkan saat memakan mi instan, tidak sedikit yang menambahkan nasi putih untuk melengkapi kenikmatan hakiki sekaligus meraih kenyang yang paripurna.

Dua jenis makanan utama itu biasanya disiapkan terpisah. Namun, ketika ada produsen mi instan menyediakan nasi putih dalam satu kemasan, sungguh ini bikin kita tak perlu susah payah menanak nasi. Ia sangat menjawab kebutuhan mendasar orang Indonesia. Ia menawarkan kemudahan di era yang mendewakan kepraktisan dan menuntut segalanya bergerak dengan cepat. Sepertinya itu yang dipikirkan Pop Mie sehingga dengan bangga mengeluarkan produk terbaru dengan label Pop Mie Pake Nasi alias Pop Mie Panas.

Pop Mie Pake Nasi ini tersedia dengan varian rasa soto ayam. Saya belum pernah memakannya, tapi ada ulasan sedikit dari akun Instagram @anakmieinstan. Dari video yang diposting, nasi instannya berupa butiran nasi kering yang dikemas seperti kemasan bumbu lainnya. Nasi dituang di atas mi bersamaan dengan bumbu lainnya dan diguyur dengan air panas. Maka jadilah Pop Mie Pake Nasi, semudah itu.

Pop Mie mengklaim ia yang pertama kali memproduksi mi dan nasi dalam satu kemasan instan di Indonesia. Sependek pengetahuan saya, ya memang benar adanya, dan tentu saja saya pribadi dan mungkin banyak orang menyambutnya dengan gembira. Apalagi jika sudah dijual masif nantinya. Bagaimana tidak, Pop Mie menawarkan kemudahan dan kelezatan hanya dalam satu kali seduhan.

Mi instan sudah jadi bagian tak terpisahkan dari masyarakat kita. Harganya yang relatif murah membuat orang-orang yang lagi seret rezeki menggemarinya. Anak-anak kos menjadikan mi instan sebagai penawar rasa lapar di kala duit menipis. Sering juga saya lihat sebuah keluarga kecil sederhana memasak dua bungkus mi instan untuk empat sampai lima orang sebagai lauk pendamping nasi, dan banyak contoh lain mi instan yang menjadi semacam penyelamat di kala tanggal tua.

Mi instan tidak hanya berada di posisi penyelamat itu. Mi instan kerap hadir sebagai menu makanan mewah: kedai-kedai hits menawarkan menu mi instan sebagai jualan utama untuk menggaet konsumen. Hampir semua warung mi instan senantiasa dipenuhi pengunjung. Apalagi memasuki musim penghujan di akhir tahun seperti saat ini, kehadiran hujan bakal sempurna ketika ditemani dengan hangatnya mi instan. Penikmat mi instan datang dari segala kalangan. Keseharian masyarakat kita sangat dekat dengannya

Sementara nasi putih merupakan makanan pokok di sebagian besar daerah di Indonesia. Tak sedikit yang merasa kenyangnya kurang puas jika belum memakan nasi, walau sudah memakan beragam makanan lainnya. Kebiasaan aneh yang sudah mendarah daging dan semacam diwariskan turun temurun.

Memakan nasi dan mi instan bersamaan memang tidak dianjurkan, juga cenderung dilarang karena mengandung karbohidrat berlebih. Tidak hanya bakal menimbulkan kegemukan jika dilakukan secara berulang, tapi juga dihantui dengan beragam penyakit, salah satunya diabetes. Bahkan belakangan ini kampanye mengurangi nasi demi hidup yang lebih sehat sering terdengar. Begitu juga dengan ajakan mengurangi makan mi instan karena dianggap mengandung pengawet yang tidak baik bagi tubuh.

Namun bagaimanapun, nasi putih dan mi instan sudah kadung jadi kawan masyarakat kita dalam keadaan susah maupun senang. Pop Mie sendiri memang menawarkan kepraktisan dibandingkan dengan mi instan lainnya. Cukup membuka kemasan kemudian menuang bumbu di atas mi, mengguyurnya dengan air panas, dan jadilah Pop Mie yang siap disantap hingga tandas.

Kehadiran Pop Mie Pake Nasi bukan sekadar inovasi. Namun, ia juga kejelian melihat pasar. Orang-orang menyukai mi instan karena kelezatan dan kemudahan dalam membuatnya. Sementara nasi jadi kebutuhan utama. Dengan adanya Pop Mie Pake Nasi, orang tidak perlu ribet lagi menanak nasi, tinggal seduh dan bisa segera melahapnya.

Apalagi Pop Mie sering dijadikan “makanan utama” dalam perjalanan. Orang-orang yang berada dalam perjalanan dan membutuhkan makanan yang mengenyangkan sekaligus memuaskan hasrat terhadap nasi, bakal dijawab dengan tuntas oleh Pop Mie Pake Nasi.

BACA JUGA Sebelum Endorse, Sebaiknya Pengusaha Kuliner Beresin Dulu Rasa Makanannya dan tulisan Atanasius Rony Fernandez lainnya.

Baca Juga:  Free Wifi yang Sesungguhnya Nggak Benar-Benar Free

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.