Panduan Makan All You Can Eat di Restoran ala Korea agar Tetap Qanaah – Terminal Mojok

Panduan Makan All You Can Eat di Restoran ala Korea agar Tetap Qanaah

Artikel

Baru-baru ini saya diajak istri untuk mencoba salah satu restoran all you can eat ala Korea yang menawarkan konsep suki and grill. Dan seperti yang sudah saya duga sebelumnya, saya benar-benar tidak bisa menikmatinya.

Sebenarnya sih bukan karena perkara rasa dan selera yang kurang berjodoh di lidah Jawa saya. Bukan juga karena saya yang harus membayar ini semua—hampir salah meskipun ada benarnya juga. Kegelisahan saya justru karena beberapa hal kecil yang mungkin sudah umum bagi sebagian besar penikmatnya, namun terasa aneh bagi orang-orang yang menganut prinsip makan sederhana seperti saya.

Sejak kecil saya diajarkan orang tua untuk mengambil lauk dan nasi secukupnya. Jikalau nanti lapar lagi dan tentunya masih ada sajian yang tersisa, bolehlah mengambil kembali. Itu pun dengan catatan anggota keluarga yang lain sudah mendapatkan bagiannya masing-masing. Makan sesuai kapasitas perut pokoknya. Prinsip inilah yang sulit saya terapkan di sana. Dan saya yakin, saya tidak sendiri. Oleh karena itu, saya akan mencoba membagikan panduan bagi kalian yang memiliki masalah yang sama.

Langkah pertama, ubah mindset.  All you can eat mirip dengan berjudi, jadi jangan bertaruh apa pun jika tidak mau kalah

Yang pasti ada di dalam kepala ketika makan all you can eat adalah mengambil sebanyak-banyaknya agar tidak rugi. Karena kita sudah membayar mahal untuk berapa pun yang akan kita ambil nanti. Senada dengan yang sudah diajarkan dalam pelajaran ekonomi dasar, yaitu ‘dengan modal sekecil-kecilnya, mendapatkan untung yang sebesar-besarnya’. Maka jangan heran jika orang-orang akan mengambil sebanyak yang mereka bisa. Lha wong modalnya nggak kecil.

Baca Juga:  Kok Bisa ya Arwah di Film Horor Itu pada Sakti?

Dan sayangnya mereka tetap akan kalah.

Semakin banyak yang diambil pasti beriringan dengan semakin panjang antrian makanan yang akan masuk ke mulut dan semakin menipisnya pula waktu yang tersisa untuk menikmatinya. Akibatnya semua akan makan dengan tergesa-gesa. Melupakan jeda untuk meresapi cita rasa. Mempertaruhkannya hanya demi agar tidak rugi. Sayang sekali. Sayang sekali.

Langkah kedua, jangan mengambil nasi, it’s a trap!

Restoran Korea yang saya datangi selain menyediakan beraneka macam daging seperti daging sapi kualitas premium yang—katanya—dikirim langsung dari luar negeri, daging ayam, ikan, dan tentunya the one and only, kimchi, ternyata juga menyiapkan seperangkat alat sholat penanak nasi beserta centhong, sendok, garpu, dan piringnya. Yang tentunya membuat saya bernostalgia dengan warung ayam geprek di dekat rumah.

Saya pikir tidak akan banyak yang mengambil nasi di restoran all you can eat, namun pendapat itu rupanya keliru. Sebagian besar pengunjung justru memilih nasi untuk menemani pesta daging mereka. Termasuk istri saya sendiri. Lalu, ketika saya tanya apa alasannya, dia pun menjawab dengan enteng,

“No nasi, no party!”

Baiklah. Toh itu perkara selera. Tapi mungkin yang tidak dipikirkannya adalah memakan nasi akan membuatnya lebih cepat kenyang. Dan ketika dalam posisi kenyang nanti dia dihadapkan pada dua pilihan, nasi atau daging, hakul yakin pasti lebih milih dagingnya. Benar saja. Meja kami pun berakhir sama seperti pemandangan di meja yang lain, banyak nasi yang mojok di piring sambil menangis karena ulah pengambilnya yang tidak bertanggungjawab.

Baca Juga:  Mengenal Es Sinar Garut, Primadona Es Campur dan Teler Asal Garut yang Merajai Pasar Es Planet Bekasi

Langkah ketiga, beli air putih. Kurangi minuman manis meskipun disediakan gratis

Ketika untuk minum air putih saja harus membayar mahal, sedangkan teh atau minuman manis lainnya malah gratis maka sudah barang tentu itu merupakan srategi jenius jebolan S-3 Pemasaran Elit Global. Siapa sih yang menolak saat ditawari barang gratisan? Apalagi kalau yang gratisan justru lebih enak daripada yang harus bayar. Tidak ada syarat dan ketentuannya lagi. Bisa diambil sesering-sering dan sebanyak-banyaknya.

Dan kenapa yang manis malah gratis, alasannya sama seperti pada ulasan sebelumnya. Tujuan pemilik restoran all you can eat satu, membuat pengunjung cepat kenyang sehingga makannya tidak akan banyak. Untung mereka pun jadi semakin besar.

Sama seperti kisah nasi sebelumnya, banyak orang yang mengambil minuman dengan membabi buta. Mumpung gratis donk! Tetapi berakhir pada gelas-gelas yang berbaris di atas meja. Dengan air yang masih menggenang di dalamnya. Yang jika sisa-sisa minuman ini dikumpulkan, mungkin akan cukup untuk kebutuhan minum satu keluarga di daerah yang sedang kesulitan air bersih.

Langkah keempat, totalitaslah kalau cuma mau gaya-gayaan

Semisal ada yang berencana pergi ke tempat seperti itu hanya buat gaya-gayaan semata atau demi kepentingan stok foto untuk kebutuhan riya, maka ada baiknya untuk melakukannya dengan totalitas. Jangan setengah-setengah. Pakailah mantel panjang, syal, dan sarung tangan. Berbicaralah dengan nada sengau. Teriakkanlah satu dua ungkapan romantis dengan panggilan mesra di akhir kalimat yang akan semakin membuat kagum orang-orang di sekelilingmu. Contohnya, “Sranghae, Opaa!”

Baca Juga:  Mengapa Ngaji Online Kiai Sepi, padahal Jumlah Santri Tidak Sedikit?

Serius. Menurut saya ini justru akan meningkatkan cita rasa. Ketimbang  orang-orang yang berniat makan di restoran all you can eat, tapi tidak mau rugi. Bayarnya sama kok. Kenyangnya mungkin beda, walaupun entar juga setelah dikeluarkan sama-sama akan lapar lagi. Yang membedakan hanyalah after taste-nya.

After taste kan tidak melulu soal rasa yang tersisa di ujung lidah, melainkan juga kenangan akan momen tersebut. Makan penyetan di pinggir jalan bersama gebetan saat hujan tentu akan jauh lebih maknyus dan berkesan daripada makan steak di hotel bintang lima bersama mantan dan pacar barunya, bukan?

Karena tidak mau kehilangan after taste inilah, maka ketika saya mulai merasa tidak nyaman di restoran all you can eat, saya membayangkan istri saya ini secantik Song Hye Kyo atau Han So Hee. Namun dengan versi kearifan lokal. Hasilnya, lumayanlah. Saya masih bisa bersyukur atas apa yang dititipkan Tuhan kepada saya.

Sumber gambar: Pexels.com.

BACA JUGA Coffee on The Bus: Cara yang Berbeda untuk Menikmati Jogja dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.