Ospek Marah-marah Nggak Jelas ke Mahasiswa Baru Itu Udah Nggak Zaman – Terminal Mojok

Ospek Marah-marah Nggak Jelas ke Mahasiswa Baru Itu Udah Nggak Zaman

Artikel

Sebuah video pendek yang menunjukkan bagaimana kegiatan ospek daring di salah satu universitas negeri di Indonesia mendadak ramai dibicarakan. Dalam video tersebut, terlihat bagaimana beberapa mahasiswa senior yang marah-marah ke mahasiswa baru dengan alasan yang tidak jelas. Salah satunya adalah saat mahasiswa senior menyuruh mahasiswa baru untuk menunjukkan ikat pinggang, tetapi dengan nada tinggi dan mata yang agak melotot. Setelah video ini diunggah pertama kali entah oleh siapa, warganet dengan cekatan langsung mengambil posisi dengan mengeluarkan opininya masing-masing, yang kebanyakan kontra dengan praktik ini.

Berbicara masalah kultur ospek di universitas memang tidak ada habisnya. Selalu ada cerita menarik ketika ospek di masing-masing universitas. Sejarah tentunya mencatat bagaimana kultur ospek di universitas kental dengan unsur perploncoan yang cukup kejam selama bertahun-tahun. Mahasiswa digembleng fisik dan mental dengan dalih kedisiplinan dan ketahanan mental, dalih yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan praktik yang terjadi. Hingga akhirnya pada lima tahun terakhir, ketika praktik perploncoan ospek di universitas resmi dilarang.

Tidak boleh ada lagi ospek yang berbau fisik. Tidak ada pula kostum-kostum aneh yang biasanya menjadi momok bagi mahasiswa baru. Bahkan beberapa universitas tidak mengizinkan kegiatan ospek dilakukan di luar ruangan. Tidak ada lagi jemur-menjemur mahasiswa. Sistem ospek selama lima tahun terakhir berubah yang awalnya seperti seleksi ABRI, menjadi lebih manusiawi dan benar-benar fokus pada pengenalan kehidupan kampus. Meskipun pada praktiknya masih ada saja ospek-ospek yang colongan berbau fisik atau marah-marah tidak jelas seperti video yang kemarin sempat viral.

Baca Juga:  Menguasai IT Perlu, tapi Tugas Guru Bukan Itu

Kembali ke video ospek yang sempat viral kemarin, wajar memang kalau banyak sekali warganet yang kontra, bahkan marah melihat apa yang terjadi. Ospek yang seharusnya menjadi sebuah ajang pengenalan kehidupan kampus yang demokratis dan egaliter, eh, masih saja melestarikan budaya-budaya feodal dengan marah-marah tidak jelas kepada mahasiswa baru. Alasannya pun sederhana sekali, hanya disuruh memerlihakan ikat pinggang. Tapi, kok ya dengan marah-marah. Sudah begitu, marah-marahnya daring lagi. Lihat mahasiswa senior marah-marah di depan mata saja sudah aneh, apalagi daring, ya tambah aneh. Mahasiswa baru harusnya tertawa geli ketika dimarahi daring seperti ini.

Setelah video ini ramai dibicarakan dan nama kampus tersebut agaknya menjadi jelek, muncul pula buzzer-buzzer kampus yang membela kegiatan tersebut. Buzzer-buzzer tersebut muncul dengan opini serupa, bahkan dengan susunan kalimat yang sama. Mereka juga pakai tagar seperti buzzer-buzzer lainnya. Kata mereka, orang-orang yang kontra dengan video ospek tersebut tidak merasakan apa yang terjadi dan tidak tahu-menahu. Bahkan mereka masih berdalih dengan omong kosong “melatih mental” atau “melatih kedisiplinan”, yang mana dalih-dalih tersebut sudah usang dari kapan tahun.

Perlu dipahami juga bahwa praktik ospek feodal seperti ini tidak akan menghasilkan apa-apa. Dalih bahwa ospek seperti ini akan melatih kedisiplinan dan mental mahasiswa baru, tentu tidak akan terjadi dan hanya berakhir sebagai pembenaran. Pada kenyataannya, praktik ospek feodal ini hanya akan menimbulkan dendam turun-temurun. Mahasiswa senior mengospek mahasiswa baru dengan cara yang sama seperti dia dulu diospek, yaitu dengan cara-cara aneh seperti main fisik atau marah-marah tidak jelas. Ospek pada akhirnya hanya jadi pemuasan ego mahasiswa senior yang masih menyimpan dendam, alih-alih menjadi ajang pengenalan mahasiswa baru.

Baca Juga:  Survei bahwa Orang Tua Setuju Sekolah Tatap Muka Hasilnya Tinggi, kok Bisa?

Melihat dan mencermati kembali video tersebut, tebersit rasa kasihan yang cukup mendalam terhadap kedua pihak, baik itu mahasiswa senior atau mahasiswa baru. Rasa kasihan terhadap mahasiswa senior ini lebih pada kasihan karena mereka kok ya masih percaya diri dengan marah-marah tidak jelas kepada mahasiswa baru. Marahnya daring lagi. Kalau untuk mahasiswa baru, jelas kasihan karena belum juga masuk kuliah sudah berhadapan dengan senior gila hormat seperti itu. Mereka yang masuk kuliah tahun 2020 berharap ospek dan kampusnya lebih demokratis dan egaliter, eh tradisi feodal malah dilestarikan.

Maka dari itu, tradisi feodal yang ada dalam ospek di universitas harusnya ditiadakan saja. Tidak ada gunanya lagi marah-marah tidak jelas kepada mahasiswa baru. Toh, sudah tidak zaman juga. Lain kali kalau mau membuat atau merancang sistem ospek, dipikir dengan pikiran manusia lah. Tradisi usang kok masih dipakai, apa tidak malu?

BACA JUGA Kemunculan Akun @polisimaba Menunjukkan Ospek Lebih Baik Ditiadakan dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.