Orang Malas dan Kaum Rebahan Adalah Orang Paling Kreatif Di Muka Bumi

Bill Gates saja pernah bilang kalau dia akan mencari orang malas untuk diberi pekerjaan-pekerjaan yang sulit karena dia pasti akan cari cara tercepat untuk segera menyelesaikan pekerjaannya.

Artikel

Avatar

Weekend tiba, saat yang tepat untuk orang malas dan kaum rebahan semakin bermalas-malasan. Malas ke luar kamar, malas mandi, malas ngapa-ngapain. Bermalas-malasan, rebahan di kasur dalam kamar, scrolling linimasa media sosial (karena nggak ada yang nge-chat juga 😁) itu memang menggiurkan ya? Kayak di surga mungkin. Nikmat dan jadi candu. Siapa di sini yang mengaku sebagai orang pemalas dan kaum rebahan? Kayaknya jarang ya yang akan ngaku, haha. Padahal tidak perlu down lho kalau masuk ke kategori itu.

Bill Gates saja pernah bilang kalau dia akan mencari orang yang malas untuk diberi pekerjaan-pekerjaan yang sulit. Kenapa? Karena orang malas pasti akan mencari cara tercepat dan sepraktis mungkin untuk segera menyelesaikan pekerjaannya. Bill Gates mungkin benar, orang malas adalah orang paling kreatif di muka bumi.

Mau contoh?

Kalau remote televisi menghilang entah ke mana (dan seringnya memang seperti itu), orang yang rajin dan bersemangat pasti memilih untuk mencari si remote ini terlebih dulu. Orang malas? Oh tentu saja mereka punya lusinan cara untuk menggantikan posisi si remote. Pakai jari-jari kaki, misalnya. Atau pakai gagang sapu, kemoceng. Atau bisa juga menyuruh siapa pun yang sedang melintas untuk menggantikan channel televisi.

Ingin mandi keramas tapi malas ribet? Sekalian saja shampoonya dipakai untuk badan. Supaya nggak mengulang-ulang adegan. Sekalian menghemat air. Hehehe.

Malas ngambil handuk? Ya dilap pakai baju saja. Ada yang pernah? Sebelas dua belas sama jorok, ya. Haha.

Malas ngepel lantai kamar kost yang kena tumpahan minum atau kuah mie instan? Nggak usah ke luar kamar dan sibuk ambil gagang pel, pakai saja tissue basah. Sekali usap, beres.

Baca Juga:  Generasi Rebahan Itu Bisa Jadi Menganut Ajaran Kumbakarna untuk Jadi Seorang yang Hebat

Sangat inovatif, kan?

Butuh buka sesuatu yang harus pakai obeng tapi malas nyarinya? Uang koin sangatlah bisa diandalkan.

Orang malas biasanya tidak punya perencanaan apa pun. Sama sekali. Tidak punya bayangan juga akan seperti apa hari esok. Kalau mungkin menyalakan alarm untuk bangun pagi, hanya akan mentok di mematikannya dan tidur lagi. Karena tidak pernah punya perencanaan ini lah orang malas umumnya hanya melakukan hal-hal yang amat sangat urgent saja. Itu pun mungkin kalau sudah diomeli oleh atasan atau orang tua baru deh dikerjakan. Prinsip mereka: apa yang ada hari ini ya dijalani. Nggak mau repot-repot mikir soal besok atau lusa.

Di dalam dunia kerja juga mungkin seperti itu, kalau ada pekerjaan yang bisa dilakukan dengan satu atau dua langkah kenapa harus pakai tiga atau empat langkah? Kalau pekerjaan mengedit gambar bisa dibarengi sambil mengetik dokumen ya kenapa harus dilakukan satu per satu?

Kemalasan di tempat kerja ini bisa berujung pada dua kemungkinan. Satu, menjadi yang selesai duluan mengerjakan tugas jauh sebelum tenggat waktu, karena ya ingin segera santai ongkang-ongkang kaki lagi. Atau yang ke dua, justru menjadi seorang penganut paham ‘deadliners‘. Menyelesaikan kerjaan nanti saja sehari atau bahkan beberapa jam sebelum tenggat waktu, karena ya ingin santai dulu. Dan untuk kedua kemungkinan ini, percayalah mereka akan mencari cara paling cepat untuk menyelesaikan pekerjaan.

Bagi kalian yang termasuk dalam ciri-ciri yang saya sebutkan di atas, jangan berkecil hati. Ada beberapa pilihan pekerjaan bagi orang malas. Misalnya jadi penerjemah buku, yang kerjanya bisa dilakukan di rumah. Jadi freelancer, yang jam kerjanya bisa diatur sendiri. Bisa juga jadi seorang Pet-caretaker (penjaga binatang), pekerjaan ini kan bisa dilakukan sambil duduk-duduk ya.

Baca Juga:  Masa Depan Tak Menentu dan Mimpi Jadi Budi Setiawan Sirna, Lantas Apa yang Tersisa?

Punya sifat malas bukan berarti selalu buruk, ya walau tidak baik juga sih. Malas tidak berarti kalian itu bodoh. Malas bergerak kan bukan berarti malas berpikir. Malas itu hanya kurang bisa menyetel hal-hal prioritas dalam hidupnya. Malas itu hanya ingin santai terus-terusan saja, jadinya beberapa pekerjaan memang terbengkalai. Tapi jangan salah, malas itu bisa bikin kita jadi kreatif dan inovatif, gaes! Siapa tahu dari kemalasan kita malah menemukan cara praktis dan tercepat untuk jadi sukses.

BACA JUGA Kalau Terburu-buru, Kenapa Nggak Berangkat Kemarin Saja? atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12


Komentar

Comments are closed.