Orang Indonesia: Ngaku Toleran Tapi Tebang Pilih, Ngaku Baik Tapi Selektif

Saya bersyukur orang Indonesia punya empati kepada penderitaan orang lain. Tapi punya empati itu jangan selektif hanya kepada golongannya saja.

Artikel

Aliurridha

Dari dulu saya ragu mempercayai bahwa orang Indonesia itu toleran dan memiliki empati kepada sesamanya. Sekarang saya jadi yakin bahwa mayoritas orang Indonesia benar memiliki rasa toleransi dan empati, hanya saja toleransinya tebang pilih. Sudah gitu, empatinya selektif pula.

Ada berbagai makna kata toleransi yang ada di benak orang Indonesia. Salah satunya toleransi dimaknai dengan tidak adanya konflik yang muncul di permukaan. Mungkin itu juga yang ada di benak Pak Kiai/Wakil Presiden/Ketua MUI ketika mengatakan bahwa India harus meniru Indonesia dalam membangun toleransi. Mungkin juga buat dia dan banyak orang Indonesia kebanyakan, toleransi itu adalah ketika mayoritas menekan minoritas dan minoritas tidak membalas sehingga tidak tercipta konflik.

Misalnya pada bulan ramadhan ketika mayoritas umat Islam berpuasa, segelintir orang yang merasa terganggu ibadahnya karena imannya yang rapuh dan mudah tergoda jika melihat warung makan buka menuntut untuk ditutupnya semau warung. Karena itu digrebeknya warung-warung makan itu untuk tidak buka meskipun ada juga beberapa orang non muslim dan muslim yang tidak berkewajiban berpuasa dipaksa harus ikut berpuasa.

Toleransi juga seringkali dimaknai secara sempit hanya pada tataran antar umat beragama. Padahal toleransi itu luas, tidak terpaku hanya pada urusan antar umat beragama. Misalnya toleransi yang dimiliki para pengusaha ke terhadap kelas pekerja yang memungkinkannya untuk lebih peduli pada nasib kelas pekerja. Bukannya malah bahu-membahu bersama elit negeri membuat RUU Cilaka yang justru tidak toleran hanya mementingkan keuntungan kaumnya, kaum pengusaha.

Pemaknaan sempit toleransi menghasilkan apa yang disebut empati selektif seperti reaksi orang Indonesia terhadap apa yang terjadi di India. Akibatnya adalah bias dalam melihat suatu fenomena dan memiliki standar ganda. Di satu sisi berempati terhadap saudaranya tertindas di jauh sana namun membiarkan penyerangan, pengusiran, persekusi, dan kekerasan yang dilakukan terhadap Ahmadiah maupun Syiah. Apa namanya ini kalau bukan empati selektif?

Tulisan saya sebelumnya yang mempertanyakan sikap Ma’ruf Amin yang menganggap Indonesia sudah sangat toleran dan meminta India belajar dari Indonesia mendapatkan reaksi yang sesuai praduga saya. Sebenarnya selain mengkritik Ma’ruf saya berniat juga menguji hipotesis saya bahwa orang Indonesia belum cukup memahami toleransi. Saya sedang memancing dan melihat komentar-komentar yang muncul saya haqqul yakin toleransi orang Indonesia mayoritas masih tebang pilih-pilih, empatinya juga selektif terhadap golongannya saja.

Baca Juga:  Mengapa Air Putih Kalah Pamor Dibanding Es Teh Manis?

Saya berani mengatakan mayoritas karena dengan ilmu statistik (biar keren saja padahal masih bisa dihitung dengan matematika sederhana) jumlah yang berkomentar buruk jauh, jauh, dan jauh lebih buannnyyyaakkk dari berkomentar baik. Tentu saja secara metode riset ini masih mentah namun setidaknya ia bisa menguji asumsi saya dengan bukti nyata. Siapa tahu nanti ada yang lebih serius melakukan riset dengan metodologi dan instrumen yang lebih baik.

Melihat komentar-komentar yang lebih tepatnya lagi cercaan beserta caci maki yang muncul dalam tulisan saya itu maka saya berani mempertahankan kesimpulan saya di hadapan para pembaca yang sudah saya anggap sebagai dosen penguji thesis. Saya teguh mempertahan kesimpulan saya bahwa orang Indonesia memiliki toleransi yang tebang pilih dan empati selektif. Lihat saja komentar-komentar yang muncul dari artikel yang saya tulis. Salah satunya yang layak sekali dibahas adalah komentar si Bambang (bukan nama sebenarnya, kalau mau tahu lihat sendiri haha).

Yg nulis artikel ini kurang luas wawasan agamanya dan ga faham arti toleransi yg sebenarnya. Kasus ahmadiyah tdk sama dg kasus pembantaian muslim di India. Bgt pula dg ijin mendirikan rumah ibadah, bisa dibayangkan klo semua agama bebas bikin rumah ibadah dimana sj, justru akan berakibat fatal. Hadeuh…lieur euy…

Saya tidak akan ribut jika ada yang mengatakan wawasan agama saya luas, itu tidak salah. Saya tidak akan mendebat itu selain buang waktu saya tidak perlu justifikasi akan hal itu karena saya tidak sedang mencari umat tapi kalau soal toleransi mari kita perdebatkan. Si Bambang rupanya lagi keseleo otaknya jika peristiwa yang dialami Ahmadiyah dianggap bukanlah tindakan intoleran dan kalau semua agama bebas mendirikan rumah ibadah bisa fatal.

Warga Ahmadiyah diserang karena kepercayaannya berbeda dengan kepercayaan mayoritas dan jika itu dianggap sesat biarlah Allah yang menghukumnya kelak jika mereka dinyatakan bersalah. Bukannya Al Quran mengtakan “Hak hukum (putusan) hanya miliki Allah” (Qs. Yusuf: 40) dan “Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu bagi-Nya dalam menentukan hukum” (Qs. Al-Kafi: 26).

Jadi secara jelas Al Quran mengatakan tidak satu pun dari kita (manusia) memutuskan bahwa seseorang berbuat dosa dan menghukumnya. Tidak Ma’ruf, tidak ulama, tidak Pendeta, tidak Rabi, tidak Paus, tidak pula mereka yang menyerang jemaah Ahmadiah, dan tentu saja tidak Anda Bambang. Kalau Anda Bambang Cs menggunakan otoritas sebagai mayoritas untuk melakukan tindakan kekerasan hanya karena Anda berasumsi bahwa mereka sesat itu namanya Anda sedang bermain menjadi Tuhan atau sekutunya Tuhan. Padahal pernyataan sesat itu tidak lebih dari argumen apriori yang belum bertemu dengan pengalaman.

Baca Juga:  Ditolak 10 Jalur Masuk PTN, Setelah Kuliah Baru Nyadar Belajar Nggak Harus Di Kampus

Lucunya ada juga yang menuduh Ahmadiah itu sama dengan ISIS hanya “belum radikal saja” tapi akidahnya sudah berbeda. Duh bahasan berat ini kalau sudah menyangkut “akidah” apalagi dengan umat-umat yang akidahnya fragile banget, gampang pecah, rusak hanya karena ada yang memiliki kepercayaan berbeda. Sifat paranoid umat ini sampai di level akut, dikit-dikit itu bisa merusak akidah umat. Iman manusia itu dinamis jika ia statis Anda justru patut curiga jangan-jangan…. Ah lanjutkan saja sendiri…

Saya tidak membela Ahmadiyah bukan karena saya meyakini apa yang diyakini oleh jemaah Ahmadiyah. Saya membela karena saya juga umat beragama dan terlebih dari itu saya manusia. Saya tidak ingin ada kelompok yang diserang ketika beribadah. Jika pun klaim mayoritas menganggap itu sesat ya biarkan saja Allah sebagai otoritas tertinggi yang memutuskan bila perlu menghukum. Memangnya situ siapanya Allah boleh memutus dan menghukum seseorang?

Saya sangat bersyukur kalau sampean punya empati kepada penderitaan umat Islam di berbagai penjuru sana. Tapi punya empati itu jangan selektif gitu hanya kepada golongannya saja. Kita memang patut mengecam apa yang dialami umat islam di Palestina, India, dan Uighur. Tapi jangan juga melihat yang jauh tapi yang dekat terlupakan. Sudah adilkah kita pada saudara kita di sini. Jangan sampai semut di seberang lautan terlihat tapi gajah di pelupuk mata tak terlihat.

BACA JUGA Ma’ruf Amin Mau Ajarkan India Soal Toleransi, Itu Ahmadiyah Apa Kabarnya Pak? atau tulisan Aliurridha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
16


Komentar

Comments are closed.