‘Nggak Enakan’ Orang Indonesia sepertinya Perlu Dikasih Batas

Artikel

Saya selama ini tidak tahu kalau ketika saya pamit untuk beli makanan, sudah menjadi ketentuan umum kalau saya mau nggak mau membelikan orang-orang yang saya pamiti tersebut makanan. Budaya ini sepertinya ada hubungannya dengan sikap nggak enakan orang Indonesia pada umumnya. Mungkin saya yang terlalu lebay, soalnya ketika saya ingat-ingat lagi dalam memori otak yang usang ini, kejadian ini pernah benar-benar eksis sebelumnya.

Pertengahan tahun 2016, saya pindah kos ke kontrakan. Kontrakan ini adalah tempat sewa turun-temurun atau warisan dari senior-senior saya di Mapala. Jadi bisa dibilang saya adalah warga termuda Yayasan Lempongsari (kami menamai tempat itu dengan mengadopsi nama jalan depan kontrakan), karena saya menggantikan posisi senior yang sudah lulus.

Karena saya pindahan dibantu dengan pacar, otomatis doi ikut masuk-masuk memindah barang dan mau nggak mau ikut kenalan dengan penghuni kontrakan. Usai pindahan, pacar inisiatif beli makanan buat ganti stamina. Kebetulan, di dekat kontrakan ada warung penyetan yang buka dari pagi hari. Jadilah doi beli makan di warung itu.

Setelah nungguin pacar sambil nonton tv di ruang tengah, akhirnya penantian datang juga. Menu makan hari pertama di kontrakan: nasi penyetan. Yha walaupun nggak spesial-spesial amat, paling nggak masih pakai nasi sama lauk. Dengan sigap, bungkusan kantong kresek pun saya buka. Tak menyana, pacar saya membeli tiga ekor lele goreng.

“Ini satunya buat siapa? Buat aku, ya? Kamu kok perhatian banget sih shay…”, tanya saya dengan nada alay.

“Ngawur ae, ini buat Mas Codet, dia kan tuan rumah”, doi membantah.

“Lha kamu pikir aku numpang doang kayak ikan nemo gitu po di sini?”, respon balik saya dengan sedikit perasaan kesal.

Mas Codet yang sedari tadi sibuk dengan aktivitasnya di dalam kamar akhirnya keluar. Sewaktu ditawari makanan, respon dia malah seperti ini:

Baca Juga:  Tak Ada Es Teh di Batam?

“Lain kali kalau beli apa-apa buat sendiri aja, nggak usah beliin yang lain juga.”

BOOOM!!! Bener kan dugaan saya? Mau beli makanan doang kenapa harus beliin orang lain. Dia aja ngerti, walaupun akhirnya dimakan juga nasi penyetannya.

Baru-baru ini kejadian serupa juga sempat membuat saya tak habis pikir. Saya diajak pacar untuk membeli donat yang lokasinya ibarat merangkak aja nyampe. Sekitar pukul enam petang, saya keluar kos. Mbak Ika (pemilik kos) yang kebetulan lagi santuy di ruang tengah kemudian menyapa,

“Mau kemana, Za?”

“Beli donat, Mbak.”

Saya keluar kos untuk menghampiri pacar saya, jalan kaki. Memang kami sengaja memilih kos yang berdekatan biar nggak boros bensin. Setelah sampai, untuk mengisi kekosongan selama perjalanan ke penjual donat, saya cerita saja kalau barusan saya bilang ke Mbak Ika mau keluar kos-kosan buat beli donat. Pacar seketika nggak terima, “Kok kamu apa-apa bilang ke Mbak Ika sih, kalau kayak gitu kamu harus beliin anak-anak kos juga!!1!1!”.

Saat ini saya termasuk golongan orang yang berpacaran lama, bertahun-tahun, tapi masih suka heran kenapa cewek berpikiran sejauh itu. Saya kan cuma mau jujur aja, masa nggak boleh? Maksudnya, apa resiko yang ditimbulkan kalau saya ngomong terang-terangan mau beli donat? Data pribadi saya kesebar, gitu? Tahu-tahu saya ke Indomaret mau ke rak mi instan ternyata ada Indomie varian baru rasa donat, gitu?

Betapa ribetnya kalau setiap kita mau keluar membeli barang yang ingin kita konsumsi sendiri harus selalu diikuti dengan kegelisahan. Misalkan besok pagi-pagi banget mau ke pasar. Sesampainya di pasar, kepikiran anak-anak kos buat sekalian dibeliin bahan masakan. Akhirnya random aja gitu beli belanjaannya. Nggak taunya belanjaan yang dibeli masih banyak stoknya di dapur kosan. Belum lagi kalau bahan masakan yang telanjur dibeli ternyata ada yang nggak doyan atau alergi. Hadeh, smh~

Mungkin ini juga ada kaitannya dengan budaya beli oleh-oleh setiap kali kita pergi ke suatu tempat yang jauh. Padahal nggak ada yang minta, tapi rasanya kayak ada yang kurang kalau kita pergi liburan tanpa membeli oleh-oleh. Kalau ternyata barang yang kita beli nggak kepakai, kan mubazir. Buat saya, ini budaya yang nggak perlu-perlu amat.

Baca Juga:  Apa Iya, Pendidikan Pascasarjana Itu Pelarian Saja?

Sepertinya taraf “nggak enakan” orang Indonesia perlu dibikin batasnya. Ambil contoh kasus saya di atas. Pacar saya ngerasa dirinya orang baru yang perlu kenalan dulu sama orang kontrakan. Doi menggunakan ‘nasi penyetan’ sebagai media kenalan untuk menutupi rasa nggak enakannya.

Di pikiran pacar saya saat itu, mungkin, karena ngerasa ‘orang baru’, makan-makan sendiri di rumah orang itu nggak sopan. Jadinya dia beliin nasi penyetan tersebut. Tapi, respon penerima makanan ternyata nggak selinear dengan pikiran pacar saya> Mas Codet ngerasa itu hal yang tidak perlu. Walaupun akhirnya dia makan nasi penyetan itu, saya yakin Mas Codet juga ngerasa “nggak enakan” buat menolak apa yang sudah diberikan.

Jadi, budaya apa yang perlu diteruskan kalau akhirnya sama-sama nggak enakan?

BACA JUGA Panduan Mengakhiri Chat di WhatsApp Biar Nggak Cuman Pakai “Haha-Hehe” Thok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.