Tukang Ojek Pengkolan Sebaiknya Menghilangkan Tokoh-tokoh Tidak Penting Ini

Artikel

Gusti Aditya

Tulisan saya yang berjudul “Lama-lama Sinetron ‘Tukang Ojek Pengkolan’ Membosankan Juga” disambut semringah oleh banyak orang. Terutama di Twitter dan Facebook, yang awalnya saya kira bakal muncul serangan balik dari fansnya. Ternyata, muncul dukungan karena mereka—termasuk fans sinetron ini—juga merasakan hal yang sama.

Di tulisan tersebut, saya sudah menjabarkan mengapa Tukang Ojek Pengkolan ini menjadi membosankan. Malahan, sangat membosankan. Sangat berbeda dengan kualitasnya ketika sinetron ini awal mengudara, ketika Mas Pur masih mbribik Mbak Ani. Kini, ketimbang menceritakan kelumit tukang ojek, mereka lebih menceritakan satu kampung. Iya, pemirsa, satu kampung.

Dari poin-poin yang menyatakan kebosanan, sebenarnya titik pangkalnya adalah satu; banyak tokoh nggak penting yang hadir di Tukang Ojek Pengkolan. Sekaliber tokoh utama, Entis Sutisna, saja bisa hengkang, yang notabene tokoh utama peletak dasar keseruan sinetron ini, apalagi tokoh-tokoh tambahan yang nggak ada dia pun rasanya nggak akan berpengaruh banyak.

Tapi, perlu saya tekankan, ini murni kegunaan dan akting di sinetron ini, bukan beranjak dari persona dan pribadi di luar peran.

Pertama, Bunga. Saya tertarik dengan tokoh Bunga, terlepas dari sejak awal memang memiliki karakter manja dan njelehi. Namun, makin lama, entah karena kebutuhan cerita atau apa, hadirnya tokoh ini jadi annoying. Apa lagi televisi saya yang bisa dibesarkan volumenya, namun nggak bisa dikecilkan. Suaramu, Mbak, mengganggu ketentraman telinga saya.

Karakter Bunga di Tukang Ojek Pengkolan memang cocok menjadi anak manja, tapi itu ketika SMP. Ketika masih pacaran dengan Bobby karena semesta sinetron ini masih sempit. Puncaknya adalah dalam arc Mas Pur nikah di Jepara, astagaaaa, teriakan melengking tokoh ini menjadi menyebalkan ketimbang menggemaskan. Kamu sudah dewasa, Bunga.

Kedua, Deden. Sudah, Deden jadi copet saja di sinetron Awas Ada Copet atau jadi cameo di Preman Pensiun. Berhubung Preman Pensiun sudah solid, sepertinya hadirnya Deden penting nggak penting. Lebih penting si gemas Pipit, sih. Namun, dalam sinetron Tukang Ojek Pengkolan, ayolah, Deden ini gunanya buat apa, sih?

Baca Juga:  Tak Ada Kata 'Aja' di Menu Selera Pilihanmu

Saya paham Deden disandingkan dengan Bang Sapri karena karakter Bang Sapri itu kuat. Agar Bang Sapri bisa meng-cover celah si Deden. Sifat petakilan yang coba ia hidupkan itu sangat menyebalkan alih-alih ingin terlihat menyenangkan seperti Komar di Preman Pensiun. Juga, ketika ngenyek orang, karakter ini tidak sehidup Mas Jhon. Lantas, buat apa? Cuci motor saja sudah nggak ada.

Ketiga, Joni. Ya, saya memang sudah lama nggak lihat dirinya ada di sinetron ini. Namun, Joni ini ada baiknya masuk saja semesta Preman Pensiun. Jadi satpam di Bandung ketimbang di Jakarta luntang-lantung. Asal jangan jadi preman lagi nanti dimarahi Kang Mus. Soalnya, Joni di Tukang Ojek Pengkolan sentuhan magis dan lucunya sudah hilang. Malah, dalam beberapa scene, hadirnya tokoh ini sangat njelehi. Apalagi ketika teriak “kecimping”, hiiii.

Ini asumsi saya pribadi, sih. Tidak adanya tokoh ini selama beberapa pekan pun tidak berdampak banyak. Tidak seberdampak Kang Tisna dengan mencoba formula hadirnya Mas Cipto sebagai gantinya. Bahkan, beberapa dari kita pasti tidak sadar bahwa Joni sudah lama nggak muncul di Rawa Bebek.

Keempat, Pengki. Ini murni atas kekaguman saya dengan sosok Benyamin Sueb. Dan ketika Pengki datang dengan memparodikan sosok Bang Ben, sekali dua kali muncul okelah, namun ketika muncul dan ngamen, ini sudah sangat membosankan. Boro-boro saya melihat sosok Bang Ben dengan tembang menggelitik macam “Enjot-enjotan”, yang ada saya hanya melihat sosok asing untuk mengisi spot di sinetron ini.

Sebenarnya, ada nggak ada tokoh ini pun nggak penting-penting amat. Layaknya hilangnya tokoh Joni, kita nggak akan menyadarinya.

Kelima, Emak Mae. Ketika Bang Ojak masih bersama Tati, jelas peran Mae ini asik sekali. Bahkan membuat kita ingat sosok Emak di sinetron Bajaj Bajuri. Namun, ketika Bang Ojak sudah menikah dengan Denok, ini kenapa, sih, tokoh ini masih menyimpan dendam dengan Bang Ojak? Maksud saya, ayolah, sifat membenci ini makin nggak make sense. Wagu.

Baca Juga:  Sisipan Iklan di Sinetron Indonesia Bikin Alur Cerita Jadi Nggak Nyambung

Beberapa kali ada momen minta maaf, namun tetap saja esoknya muncul sifat kesalnya. Ini antara tokoh Mae sudah nggak berguna atau memang ceritanya sudah mandek. Kehabisan inspirasi mau dibawa kemana Tukang Ojek Pengkolan ini.

Saya mengira, lebih baik tokoh Bang Udin atau Mbak Wahyuni biang gosip saja yang mendapatkan peran. Mbak Wahyuni, walau menyebalkan, ia tidak tanggung-tanggung. Dan sinetron ini, kebanyakan terjebak bermain dengan tokoh-tokoh hitam putih yang nggak penting. Masih banyak sih tokoh lain semisal penghuni Pelipurlapar yang entah gunanya apa. Mereka terlihat tidak lebih penting dari cameo-cameo Gober.

Ya, tapi kultur sinetron memang begini, mau bagaimana lagi. Asal ada iklan di tengah cerita, apa pun dihajar walau penontonnya disajikan tayangan yang tidak memuaskan.

BACA JUGA The Story So Far dan Neck Deep, Pondasi Kebangkitan Pop Punk di Era Modern dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
144


Komentar

Comments are closed.