Belanda di Maluku: Antara Cinta dan Benci

Artikel

Penjajahan Belanda di Nusantara menyisakan banyak cerita, salah satunya di Maluku. Bagi sebagian orang Maluku, Belanda adalah penjajah yang kejam, tapi sebagian lainnya malah mencintai Belanda. 

Pada tahun 1621, dipimpin langsung oleh Gubernur Jenderal VOC saat itu, Jan Pieterszoon Coen, pasukan Belanda tiba di Banda Neira dengan 13 kapal yang membawa ribuan pasukan. Selain ingin menguasai rempah-rempah di Kepulauan Banda Neira, J.P. Coen juga ingin membalaskan dendam setelah 12 tahun sebelumnya, dia menjadi saksi pembantaian Laksamana Pieterszoon Verhoeven bersama beberapa pasukan Belanda lainnya oleh orang Banda. Saat itu J.P. Coen berhasil melarikan diri dari pembantaian. Kini, setelah kembali ke Banda Neira sebagai gubernur jenderal VOC, ia membunuh sekitar 15.000 orang Banda.

Di Ambon dan pulau-pulau Lease, Belanda datang dan menerapkan peraturan penyerahan wajib setengah hasil bumi terutama rempah-rempah kepada VOC. Hal ini memicu perlawanan yang dipimpin Kapitan Hitu pada 1635 dan dilanjutkan oleh Kapitan Telukabessy, yang dilanjutkan lagi oleh Thomas Matulessy alias Pattimura. Pattimura berhasil menewaskan Residen Belanda Van den Berg namun kemudian karena kekurangan pasokan pangan, ia terpaksa menyerahkan diri dan dihukum mati. Kemudian perjuangan dilanjutkan oleh seorang nona bernama Christina Martha Tiahahu yang pada akhirnya meninggal dalam pengasingan oleh Belanda.

Ada banyak cerita untuk membuat orang Maluku membenci Belanda, tapi sekaligus pula saat ini Anda akan menemukan banyak orang Maluku yang mencintai Belanda. Saya sendiri tidak mengetahui secara pasti apa alasan banyak orang Maluku hari ini yang mencintai Belanda. Tapi dari beberapa sejarah lainnya soal pendudukan Belanda di Maluku, Belanda membangun fasilitas kesehatan dan pendidikan serta bengkel pertukangan di Maluku pada awal 1900-an yang kebanyakan melalui misi penyebaran agama. Pembangunan fasilitas-fasilitas ini berdampak positif bagi masyarakat lokal yang pada akhirnya memiliki keterampilan dan dikemudian hari digaji untuk menjadi guru di sekolah-sekolah lain yang didirikan Belanda di daerah lain.

Ada suatu kejadian pada 1942. Ketika itu, 14 orang misionaris asal Belanda dieksekusi mati oleh Jepang. Sebenarnya mereka bisa lolos dari kematian jika bersedia naik kapal yang telah disediakan tentara Belanda untuk melarikan diri ke Australia sebelum Jepang tiba. Namun, mereka memilih tinggal bersama umat di Langgur, Maluku Tenggara. Kini, setiap tanggal 30 Juli selalu diadakan acara peringatan kematian mereka oleh umat Katolik di Kepulauan Kei, Maluku Tenggara.

Sejarah-sejarah ini mungkin menjadi salah satu penyebab beberapa kalangan orang Maluku bisa mencintai Belanda, di samping hubungan erat melalui para pribumi Maluku mantan tentara KNIL yang ikut ke Belanda dan menetap di Belanda sampai sekarang dan sudah beranak cucu di sana. Pada 1951, sebanyak 12.000 orang Maluku yang menjadi tentara KNIL di era kolonial beserta keluarganya telah berada di Belanda.

Dari belasan ribu orang Maluku ini kemudian lahirlah nama-nama tenar seperti Simon Tahamata, Ruud Gullit, Giovanni van Bronckhorst, Denny Landzaat, Roy Makaay, Nigel de Jong, dll. Hal ini menyebabkan orang-orang Maluku saat ini, terutama para penggila sepak bola makin cinta dengan Belanda.

Kala timnas Oranje berlaga di Piala Dunia atau Euro, Kota Ambon seketika berubah. Bendera-bendera Belanda dikibarkan di seluruh penjuru kota dan saat timnas Oranje berhasil mengalahkan lawannya, Kota Ambon sontak menjadi lautan manusia yang memenuhi jalanan kota lengkap dengan atribut timnas Oranje sembari mereka meluapkan kegembiraan seolah-olah Belanda tidak punya sejarah kelam di Maluku.

Begitu juga dengan nama panggilan Anak-anak Maluku yang diberikan sesuai nama-nama Belanda sebagai bentuk kecintaan tersendiri, seperti Yohanes dipanggil Yance atau Jantje, Jacobus dipanggil Buce, serta Christina dipanggil Tince.

Sama halnya juga dengan kata-kata sehari-hari yang menggunakan bahasa Belanda sebagai identitas Melayu Ambon. Anda akan sulit menemui anak-anak muda di Ambon mengucapkan kata “terima kasih”, mereka lebih memilih menggunakan kata “danke”. Masih banyak kata Belanda di Maluku yang lebih banyak digunakan dibandingkan bahasa Indonesia, seperti voor (untuk), maar (tapi), oto (mobil), vork (garpu), serta masih banyak lagi.

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Rumphius yang Buta Saja Bisa Menyelesaikan Magnum Opusnya, Kamu Skripsian Saja Kok Mengeluh 

Baca Juga:  'Nggak Enakan' Orang Indonesia sepertinya Perlu Dikasih Batas

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.