Nggak Ada Larangan Punya Lebih Banyak Following di Akun Instagram – Terminal Mojok

Nggak Ada Larangan Punya Lebih Banyak Following di Akun Instagram

Artikel

Avatar

Sedikit cerita yang agak menggemaskan mengenai pengalaman saya ketika masih baru memiliki akun Instagram. Saya baru memiliki akun Instagram pada masa ketika masih bergelar mahasiswa baru, lebih tepatnya sekitar tahun 2017-an. Pasalnya sebelum itu, Instagram masih belum terlalu populer di kalangan teman rumah saya. Kebanyakan dari mereka masih berkutat pada Facebook.

Membuat akun Instagram itu pun salah satu faktornya karena tuntutan ketika menjalani ospek kampus. Jika nggak karena itu, mungkin saja saya nggak bakal buat akun Instagram. Oleh karena itu, saya patut berterima kasih kepada kegiatan ospek kampus saya yang telah mendorong saya membuat akun Instagram.

Awal-awal menjadi pengguna Instagram atau bahkan sampai sekarang, saya sering banget mengunjungi akun-akun Instagram lain yang saya sukai, yang menurut saya informatif, bermanfaat bahkan menghibur. Jika saya cocok dengan isi konten dari akun Instagram tersebut, biasanya saya mengikutinya.

Hingga sampai detik ini, saya masih melakoni itu dan sudah mencapai ribuan following di akun Instagram saya. Jumlah yang cukup besar jika dibandingkan dengan followers saya yang hanya berjumlah ratusan saja.

Memang saya bukanlah seorang artis terkenal, selebgram bahkan tokoh terkenal pencetus teori-teori terkemuka, sehingga followers saya nggak begitu banyak jumlahnya. Namun, saya nggak terlalu memedulikan itu. Bagi saya, justru mengikuti akun Instagram orang lain yang berisi konten menarik merupakan keasyikan tersendiri dalam bermedia sosial.

Beberapa teman saya ada yang sedikit risih dengan tingkah laku saya dalam bermedia sosial, terutama Instagram. Seolah-olah bagi mereka memiliki following yang lebih banyak dibandingkan followers merupakan sebuah ketabuan hakiki dalam bermedia sosial. Bahkan beberapa menyuruh saya mengurangi following di akun Instagram saya.

Padahal mereka bukan guru saya, bukan pacar saya apalagi orang tua saya, tapi sukanya mengatur kehidupan bermedia sosial saya. Ditambah juga ini akun Instagram pribadi saya sendiri, bukan akun instansi maupun organisasi tertentu. Lantas, kenapa kalian sibuk mempersalahkan?

Sependek pengetahuan saya, nggak ada peraturan ataupun undang-undang yang mengatur bahwa jumlah following tidak boleh lebih banyak dibandingkan jumlah followers di akun Instagram. Namun, kenapa ketika ada akun Instagram yang memiliki jumlah following lebih banyak dibandingkan followers-nya dipermasalahkan?

Seolah-olah umat media sosial yang budiman hari ini telah terpatenkan dalam pikirannya bahwa untuk selalu mencari followers sebanyak-banyaknya dan meminimalisir following di dalam akun Instagram mereka. Padahal nggak ada larangan untuk membalikkan cara bermedia sosial seperti itu, bukan?

Saya mencurigai mereka yang memperkaya followers itu memiliki kecenderungan narsistik dan gemar diekspos di muka umum, bukan di muka pacar ya, apalagi muka pak kusir yang sedang bekerja mengendalikan kuda.

Pasalnya, ketika seseorang memiliki followers yang banyak di dalam akun Instagram-nya, maka secara nggak langsung mereka dapat sesuka hati narsis dan mengekspos diri ke publik tentang apa pun itu.

Justru saya berfikirnya begini, mereka yang meminimalisir following-nya merupakan tipikal orang yang gengsian, bahkan jual mahal. Mereka gengsi memperbanyak following, sebab kebanyakan umat media sosial itu memperbanyak followers, bukan following.

Atau bahkan mungkin mereka jual mahal. Pasalnya, akun Instagram orang populer kebanyakan memiliki followers lebih banyak dibandingkan following-nya. Oleh karena itu, ia ikut-ikutan dengan memahalkan akun Instagram-nya melalui meminimalisir following-nya. Padahal akun Instagram yang populer itu menjual karya, bukan memahalkan diri.

Sedangkan, untuk mereka yang memperkaya following menurut saya merupakan orang yang kepo. Bukan berarti kepo yang kerjaannya mengganggu privasi orang, melainkan kepo yang saya maksud merupakan rasa ingin tahu mengenai informasi atau pengetahuan bermanfaat yang disebarluaskan oleh akun Instagram orang lain.

Sehingga following banyak itu bukan karena gabut, atau malah dianggap tabu, tapi justru itu bentuk haus akan informasi maupun pengetahuan yang bermanfaat. Dapat dilihat sendiri, banyak sekali akun Instagram yang menyajikan konten-konten informatif bahkan memberikan ilmu, salah satunya akun Instagram @mojokdotco.

Jadi, bagi kalian-kalian yang mempermasalahkan akun Instagram saya yang memiliki following lebih banyak dibandingkan followers-nya. tolonglah cara berpikirnya diservis terlebih dahulu. Paling nggak, ganti oli yang lebih baik.

BACA JUGA Tips Mengendorse Influencer di Instagram atau tulisan-tulisan Mohammad Maulana Iqbal lainnya.

Baca Juga:  5 Pahlawan Indonesia yang kalau Punya Instagram Pasti Followers-nya Banyak
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
14


Komentar

Comments are closed.