Menolak Cinta Seseorang dengan Dalih, ‘Maaf Kamu Terlalu Baik Buat Aku’: Maksudnya Gimana Sih?

ggak perlu menggunakan alasan klasik ‘terlalu baik’ untuk menyenangkan hati orang yang mencintai kita, walaupun pada akhirnya kita juga menyakitinya.

Artikel

Avatar

Seseorang yang berani mengutarakan cintanya secara gamblang dan terang-terangan kepada orang yang ia cintai, menurut saya itu sebuah tindakan ksatria. Dibanding menjadi pemuja rahasia seumur hidup, dia sudah berusaha selangkah untuk lebih dekat. Paling tidak dengan menyatakan cinta, dia masih memiliki dua kemungkinan—diterima atau ditolak.

Seseorang yang memutuskan menjadi pemuja rahasia itu juga bukan merupakan pilihan yang mudah. Gimana sih rasanya mencintai seseorang yang bahkan tak pernah melihat ke arah kita? Padahal kita sudah mengawali hari dengan mendoakannya, menaruh bunga dan menuliskan kata cinta di meja kerjanya, selalu mengawasinya, dan menikmati indahnya dari sisi gelap kita. *Play lagu Sheila On 7- Pemuja Rahasia.

Pemuja rahasia itu bisa dipastikan kesempatan buat jadiannya relatif lebih kecil dibanding orang yang dengan gentle mengutarakan cintanya. Yah, gimana mau tahu diterima atau ditolak, orang bilang cinta aja nggak. Emangnya orang yang dia cinta itu peramal apa, yang bisa tahu isi hatinya tanpa perlu diutarakan.

Kalaupun ada pemuja rahasia yang bisa jadian sama orang yang dicintainya, bisa dipastikan hal itu cuma ada di novel fiksi atau di film saja. Soalnya kebanyakan kalau di dunia nyata itu, sebelum dia berani mengutarakan cinta biasanya orang yang dia cinta udah keburu jadian sama orang lain. Hukum dalam percintaan kayaknya juga berlaku, ‘siapa cepat dia dapat’.

Banyak orang urung untuk memberanikan diri menyatakan cinta. Selain faktor utama takut ditolak, ada banyak alasan kenapa seseorang itu memilih untuk memendam perasaannya. Mungkin bisa jadi karena kisah cintanya itu di garis friendzone, sehingga ia tak mau mengorbankan hubungan pertemanan mereka demi egonya sendiri. Banyakkan yang habis nembak, ditolak, lalu pertemanannya langsung renggang.

Baca Juga:  Bahwa Orang Putus Asa Suka Memanggil Asu

Kalau ada yang habis ditolak tapi masih temenan, berarti dia orang yang luar biasa. Kalau saya sih ogah. Selain karena malu, pastikan ada perasaan canggung. Nggak mungkin kan bakal baik-baik saja setelah menerima penolakan. Pasti ada perasan kecewa dan hancur. Bukan berarti kita dendam atau benci, namun hanya masalah waktu saja sih kalau menurut saya. Ya kali, habis ditolak terus harus tiap detik ngobrol bareng, jalan bareng, dan dicurhati sama orang yang udah bikin kita nangis termehek-mehek. Kan nggak lucu banget!

Sebenarnya menerima dan menolak cinta seseorang itu merupakan hak setiap orang sih. Mereka bebas memilih dengan siapa dia meletakan hatinya. Daripada menerima cinta tapi pada kenyataannya dia sendiri nggak cinta, itu namanya membuat penderitaan bagi diri sendiri. Itu juga bakalan menyakiti hati orang yang mencintai kita.

Orang yang menolak cinta itu bukan berarti dia jahat kok. Dia mungkin cuma sudah memiliki orang yang dia cinta. Seperti yang kita tahu, kita itu cenderung terobsesi pada orang yang kita cintai walau dia tak mencintai kita, dibanding mengurusi orang yang mencintai kita tapi kitanya nggak cinta. Nah, orang itu juga ingin mencintai. Bisa jadi orang yang menolak cinta kita itu, juga ditolak oleh orang yang ia cintai. Jadi, kalau cinta kita ditolak kita harus paham, mungkin kita bukan orang yang dicintainya saat kita mencintainya.

Untuk orang yang sering ditembak dan menolak dengan dalih, “Maaf, kamu terlalu baik buat aku,” itu maksudnya gimana sih? Setahu saya yah, setiap orang selalu menginginkan seseorang yang terbaik untuk bersamanya. Tanyakanlah, sama orang yang *maaf, bajingan sekali pun, pasti dia ingin pasangan yang baik hati, rajin ibadah, dan rendah hati. Lah ini, kok ada orang yang nggak mau sama orang dengan alasan ‘terlalu baik’. Bulshit banget kan ya?

Baca Juga:  Tidak Semuanya Pembaca Buku di Kereta itu Keren!

Memangnya dia maunya pasangan yang seperti apa sih? Yang jahat, kasar, atau penjahat gitu? Saya rasa itu hanya cara halus untuk bilang, “Maaf, saya nggak cinta sama kamu!”. Kenapa harus menggunakan kata-kata seperti itu untuk menolak seseorang? Bukannya kata-kata itu doa. Kalau kita tak menyukai orang yang terlalu baik hadir di hidup kita, bagaimana kalau nantinya Tuhan justru menghadirkan orang yang tidak baik sesuai pesanan kita?

Kalau nggak cinta yah ngomong aja nggak cinta. Kalau nggak suka yah ngomong aja nggak suka. Nggak perlu menggunakan alasan klasik ‘terlalu baik’ untuk menyenangkan hati orang yang mencintai kita, walaupun pada akhirnya kita juga menyakitinya. Kata orang bijak, “Seindah dan sebagus apa pun kata-kata penolakan, ujungnya tetap aja bakalan nyakitin.”

---
355 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.