Menilik Peluang Berkarier di Perusahaan Tak Kasatmata

Featured

Mohammad Ibnu Haq

Kemenaker, per 2 Juni 2020, merilis jumlah tenaga kerja yang terkena PHK akibat pandemi Covid-19 sebesar 3,05 juta orang. Jumlah ini diperkirakan akan bertambah lagi hingga 5,23 juta orang dalam beberapa bulan ke depan. Sungguh bukan angka yang menggembirakan bagi siapa pun.

Data ini mungkin yang juga membuat pemerintah seolah tergesa-gesa menetapkan skema “New Normal” justru di saat jumlah korban akibat Covid-19 belum menunjukkan perbaikan yang signifikan. Pemerintah seperti sedang dihidangkan buah simalakama di atas meja makan. Tentu ada konsekuensi yang tidak sepele dalam setiap pengambilan keputusan.

Untuk mengantisipasi lonjakan jumlah pengangguran, pemerintah menyibukkan diri dengan program-program yang dikhususkan untuk memberi insentif ke dunia usaha dan meningkatkan stimulus bagi ekonomi makro. Jelas dengan pertimbangan risiko akan adanya ancaman jumlah paparan Covid-19 yang meningkat jika perekonomian mulai menggeliat.

Di saat lapangan pekerjaan di dunia nyata kian sedikit inilah, justru di dunia gaib muncul lapangan pekerjaan baru yang cukup menjanjikan.

Informasi ini saya dapatkan dari seorang teman yang berusaha direkrut oleh seorang driver ojol—yang mungkin merangkap sebagai penyalur tenaga kerja—di sebuah daerah di pesisir utara pulau Jawa. Blio awalnya tidak percaya sama sekali dengan tawaran pekerjaan tersebut, namun lama-kelamaan cerita dari si babang drivel ojol semakin menyakinkan.

Pekerjaan yang ditawarkan sebenarnya sangat umum. Ada posisi sebagai bagian administrasi, pergudangan, dan bahkan bagian produksi batik. Jobdesc-nya juga nggak neko-neko. Semua sesuai dengan kaidah-kaidah yang ada. Yang justru menarik dan membuat teman saya itu tidak lekas menerima tawaran pekerjaannya adalah semata karena faktor siapa di balik perusahaan ini.

Ya, pemilik usaha ini adalah sosok mistis penguasa pesisir utara Jawa yang melegenda. Jadi ini semacam perusahaan tak kasatmata.

Baca Juga:  Menyusun CV dan Memakai LinkedIn Seharusnya Diajarkan di Bangku Kuliah

“Pak, itu serius pemiliknya makhluk halus?” tanya teman saya setelah googling nama sang tokoh mitos tersebut.
“Benar, Mas. Beliau bosnya.”

Entah karena benar-benar tertarik dengan tawaran pekerjaan di perusahaan tak kasatmata itu atau hanya pelampiasan rasa penasaran, teman saya ini terus melempar pertanyaan.

“Kalau boleh tahu, berapa gaji saya nanti di sana, Pak?”
“Untuk setahun pertama, UMK setempatlah.”
“Itu uang beneran kan, Pak? Nggak jadi daun sesampainya di rumah?”

Driver ojol itu pun tertawa terpingkal-pingkal. “Kalau dibayar pakai daun, nggak akan ada yang mau kerja di sana, Mas. Lha wong karyawannya aja puluhan orang.”

“Dapet BPJS, Pak?”

“Alhamdulillah, sejauh ini belum ada karyawan dan keluarga karyawan yang sakit selama bekerja di sana. Jadi, nggak perlu BPJS. Tapi, kalau mau bikin BPJS mandiri juga diperbolehkan.”

Sebagai seorang veteran pengangguran, teman saya kembali menanyakan hal-hal yang penting dan fundamental.

“Kalau jam kerjanya, Pak?”
“Jam delapan pagi sampai empat sore, Mas. Masuk hari Senin-Sabtu. Kalau hari Minggu dan tanggal merah libur.”
“Kantornya di mana, Pak? Bukan di tengah laut kan?”
Driver ojol itu pun kembali tertawa. “Di kota P, Mas. Bukan di tengah laut. Kantornya di rumah biasa kok. Cuma nggak semua orang bisa lihat.”

Kalimat terakhir itulah yang membuat teman saya tidak memutuskan mengambil pekerjaan di sana. Satu hal yang dia takutkan adalah jika dirinya berhasil menemukan rumah itu namun gagal menemukan jalan untuk pulang. Dia juga takut jika nanti tidak betah bekerja di sana. Bukan takut menjadi pengangguran lagi, tapi takut menghadap bosnya untuk mengajukan surat pengunduran diri.

Beberapa hari setelahnya, teman saya melakukan riset mengenai perusahaan itu. Dia memang gagal menemukan sedikit pun petunjuk, namun dia yakin driver ojol itu tidak sedang berolok-olok atau semacamnya. Apalagi saat itu dia tidak sendiri. Dua orang temannya yang lain masih mengingat detail peristiwa yang sama.

Baca Juga:  Begini Rasanya Menjaga Perpustakaan Sekolah sampai Tengah Malam

Benar atau tidaknya eksistensi perusahaan ini memang susah diperdebatkan secara ilmiah. Namun, bagaimana perusahaan gaib tersebut turut membantu pemerintah dalam menyerap tenaga kerja patut mendapatkan apresiasi dari Kemenaker. Mungkin jika pemerintah mau menjalin kerja sama yang lebih intensif, barangkali sang sosok penunggu pesisir utara pulau Jawa itu berkenan mengembangkan usahanya jauh lebih luas sehingga makin banyak pengangguran yang mendapatkan pekerjaan lagi.

Atau bisa juga pemerintah membentuk Kementerian Sihir dan Alam Gaib untuk memfasilitasi perusahaan-perusahaan lain yang tak kasatmata. Siapa tahu, kan?

BACA JUGA Kenangan tentang ‘Orang Dalam’ pas Nyari Kerjaan dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.