Kenangan tentang ‘Orang Dalam’ pas Nyari Kerjaan

Artikel

Avatar

Banyaknya waktu luang selama di rumah aja pada masa pandemi Corona membuat hal-hal yang awalnya terabaikan bahkan cenderung sengaja diabaikan mulai tertarik untuk saya coba. Salah satunya ialah mengisi Tracer Study yang akhirnya membawa saya kembali mengingat masa-masa menjadi fresh graduate yang berjibaku dengan lowongan pekerjaan, hingga kenangan tentang ‘orang dalam’.

Tak menunggu lama setelah mengunduh aplikasi Tracer Study, saya bergegas mengisinya. NIM dan tanggal lahir menjadi angka kunci untuk mengakses aplikasi ini. Di grup Whatsapp para alumni, teman-teman saya mulai ramai dengan perbincangan tentang betapa mereka telah lupa akan Nomor Induk Mahasiswa itu. Sama halnya seperti mereka, saya pun telah lupa pada sembilan digit angka yang dulu saya hapal di luar kepala. Persis seperti tanggal lahir sendiri, dan tanggal pembayaran indekos-–waktu itu. Beruntung, tempat duduk saya ketika berhadapan dengan aplikasi Tracer Study berada tepat di samping lemari buku tempat skripsi kebanggan saya bertengger di rak paling atasnya.

Setelah mengisi NIM dan tanggal lahir, munculah halaman yang menampilkan profil saya ketika masih menjadi mahasiswa. Foto adalah hal yang paling ingin saya ubah dari profil ini, namun sayang tak ada pilihan untuk mengganti foto. Tiga hal yang dapat diedit adalah alamat, email, dan nomor HP. Lanjut ke bagian mengisi kuesioner. Awalnya lancar-lancar saja saya mengisi pertanyaan seputar kondisi saya saat ini mulai dari lama waktu yang dihabiskan sebelum dan sesudah memperoleh pekerjaan pertama, tempat bekerja, jumlah pendapatan, hingga kapan mulai mencari pekerjaan.

Tiba pada poin ke 5, 6, dan 7 yang menanyakan tentang berapa kali melamar pekerjaan, berapa kali lamaran direspon, dan berapa kali sampai di tahap wawancara, seketika saya teringat akan masa-masa indah bercampur sulit ketika menjadi fresh graduate yang berjibaku dengan lowongan pekerjaan hingga kenangan tentang sosok ‘orang dalam’.

Beberapa tahun yang lalu saya begitu semangat membuat surat lamaran kerja dengan harapan dapat diterima di salah satu instansi yang ada di daerah tempat tinggal saya. Sudah menjadi perjanjian antara saya dan orang tua bahwa selepas kuliah, saya harus kembali untuk bekerja di daerah ini. Maka mulailah saya ‘menghambur’ map-map berisi surat lamaran dan segala berkas yang menyertainya. Tak lupa saya sertakan pas foto dengan senyum penuh keyakinan.

Baca Juga:  Biaya Kuliah Itu Mahal, Wajar dong Jika Fresh Graduate Menolak Tawaran Gaji 8 Juta

Berkas lamaran kerja itu tersebar hampir di setiap instansi yang berkaitan dengan gelar sarjana Farmasi yang saya sandang, dan jarak kantornya dari rumah masih memungkinkan untuk saya bolak-balik setiap hari dengan kendaraan roda dua.

Nanti ditelepon. Merupakan dua kata yang kerap kali saya dengar setelah mengantar berkas lamaran kerja dan sebelum meninggalkan kantor-kantor itu. Seharusnya mereka menambahi tiga kata lagi setelah dua kata itu. Misalnya, Tapi jangan berharap.

Ketika mengeluhkan perihal telepon yang tak kunjung tiba pada beberapa orang teman, saya mendapati pertanyaan dan pernyataan dengan dua kata yang selalu muncul sebagai kunci.

“Siapa ‘orang dalam’ yang kasih masuk kau?”

 “Tidak  adakah ‘orang dalam’ yang bisa kau mintai tolong?”

“Coba kau cari ‘orang dalam’ yang bisa bantu.”

“Kalau punya ‘orang dalam’, langsung kerja itu. Tiada lagi tunggu-tunggu telepon.”

“Gampang kalau ada ‘orang dalam’. Langsung kerja. Berkas bisa nanti menyusul.”

“Pengalaman kita di sini, memang seharusnya pake ‘orang dalam’.”

Saking seringnya didengar, kata ini terus berputar-putar di dalam kepala saya. Bahkan memberi dampak buruk. Saya menjadi berburuk sangka dan sedikit mencurigai mereka yang berpotensi sebagai ‘orang dalam’ dan mereka yang menggunakan jalur ‘orang dalam’.

Setiap melihat honorer yang baru bekerja di instansi pemerintah, saya mulai berprasangka. Gampang sekali dia dapat kerja. Kira-kira siapa orang dalam yang memasukkan dia di kantor itu. Awas saja kalau dia tidak bekerja dengan baik dan justru menambah beban negara. Lalu saya mulai memetakan mereka yang berpotensi secara serampangan berdasarkan minimnya pengetahuan yang saya miliki.

Hemat saya waktu itu, ‘orang dalam’ ialah mereka yang memegang jabatan kepala. Terserahlah dia kepala apa. Mau kepala dinas, kepala badan, kepala bidang, kepala seksi. Yang pasti, saat dia menjadi kepala, otomatis dia memiliki peluang untuk menjadi pintu bagi para pencari kerja baru lewat jalur ini. Sehingga mereka yang memiliki hubungan keluarga, sahabat, keluarga dari sahabat, sahabat dari keluarga, dan aneka pertalian erat maupun dipaksa untuk erat lain, akan lebih mudah masuk lewat jalur ini. Sedangkan saya yang tidak memiliki akses dan pertalian serupa merasa sangat dirugikan oleh mereka.

Baca Juga:  Tiga Sangkaan yang Disandang Bagi Pria Gondrong

Lama saya berpikiran buruk seperti itu, mencurigai setiap orang sebagai peserta jalur ini. Oh, betapa berdosanya saya. Hari ini ketika mengisi Tracer Study dan teringat pada mereka, saya ingin menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya.

Karena sesungguhnya tak ada yang salah dengan menjadi ‘orang dalam’ dan mencari pekerjaan lewat jalur ini sah-sah saja. ‘Orang dalam’ adalah orang baik yang membantu dan memberi kesempatan pada para pencari kerja. Dan mereka yang masuk lewat jalur ini adalah orang baik pula, yang beruntung karena dipertemukan dengan kesempatan baik. Yang salah adalah ketika sudah bertemu dengan orang baik, kesempatan baik, dan pekerjaan baik, tetapi kita justru tidak bekerja dengan baik.

Oh iya, akhirnya saya tau bahwa dunia orang dalam ini begitu luas dan berliku. Para kepala yang saya sebutkan tadi hanyalah sebagian kecil dari ‘orang dalam’ yang terlihat. Ternyata ada yang kehebatannya sama bahkan lebih jago dari orang dalam, tapi tidak berkantor di instansi pemerintah. Oh, betapa misteriusnya dunia para ‘orang dalam’ ini.

BACA JUGA The Power of ‘Orang Dalam’ dan tulisan Eva Sylva lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.