Mencari Pekerjaan Memang Susah, Tapi Mencari Pekerja Juga Susah

Bahwa ternyata bukan hanya pekerja yang kesulitan mencari pekerjaan, pihak perusahaan pun kesulitan untuk mencari calon pekerja.

Artikel

Avatar

Pekerjaan itu ibarat jodoh. Kita tidak pernah tahu kapan, di mana dan seperti apa pekerjaan yang akan kita geluti di kemudian hari. Bukan rahasia lagi jika banyak sarjana yang setelah lulus kuliah malah bekerja bukan di bidang keilmuan yang ia pelajari. Misalnya ada sarjana pertanian yang bekerja di bank, atau ada pula sarjana teknik yang malah bekerja pada bidang personalia.

Idealnya memang kita bekerja berdasarkan dari bidang keilmuan yang dipelajari, akan tetapi realita di lapangan ternyata lowongan kerja yang tersedia tidak sebanding dengan jumlah lamaran yang masuk. Sehingga dalam hal ini terjadi surplus tenaga kerja, yang pada akhirnya banyak calon pekerja yang tidak terserap di bidang keilmuan yang ia pelajari. Oleh sebab itu mereka terpaksa mencari pekerjaan lain di luar bidang keilmuan yang dimiliki.

Badan Pusat Statistik mencatat Tingkat Terbuka (TPT) per Februari 2019 ada di angka 5,01 persen dari tingkat partisipasi angkatan kerja Indonesia, jadi dalam hal ini ada sekitar 6,82 juta orang pengangguran di Indonesia. Pantas saja setiap ada Job Fair atau bursa kerja, peminatnya pasti membludak dari tahun ke tahun.

Upaya pemerintah dalam rangka menekan tingkat pengangguran memang telah dilakukan dengan berbagai macam cara, mulai dari mengadakan pelatihan bagi para lulusan sekolah, meningkatkan kualitas pendidikan hingga memberikan informasi mengenai lowongan kerja di luar negeri. Namun sampai ini ternyata masalah pengangguran belumlah terselesaikan sepenuhnya.

Pengalamanku menjadi personalia di salah satu perusahaan di Jakarta ternyata memberikan sebuah pelajaran berharga, bahwa ternyata bukan hanya pekerja yang kesulitan mencari pekerjaan, pihak perusahaan pun kesulitan untuk mencari calon pekerja.

Setiap ada lowongan kerja, kami mengiklankannya di media cetak dan internet. Memang ada banyak surat lamaran, baik melalui pos maupun email yang masuk, akan tetapi setelah mereka dipanggil untuk melakukan tes dan wawancara kerja, ternyata hasilnya tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Akhirnya kami kembali mengiklankan lowongan pekerjaan.

Baca Juga:  Gaji Kecil dan Tak Pernah Cukup, Harus Bagaimana?

Memang ada pelamar yang dinyatakan lulus, dan kemudian bekerja. Namun belum juga genap satu bulan, mereka mengajukan surat pengunduran diri dengan berbagai macam alasan. Kalau sudah begini giliran personalia yang pusing karena staf di bagian lain mengajukan keluhan akibat kekurangan pekerja yang mengganggu kinerja organisasi perusahaan.

Kenapa perusahaan begitu sulit untuk mendapatkan tenaga kerja? Salah satu faktor utamanya adalah dari lowongan kerja yang dibutuhkan, para pelamar tersebut berasal dari bidang keilmuan yang lain. Misalnya kami membutuhkan staf akunting, yang melamar sarjana ilmu manajemen ekonomi dan ilmu hukum. Selain itu ada pula yang meminta gaji tinggi padahal masih fresh graduate yang skillnya belum terbukti dan teruji.

Hal lain yang menjadi masalah utama adalah, banyak pekerja yang telah diterima bekerja tidak menunjukkan disiplin yang baik, malas serta tidak jujur. Meraka inilah sebenarnya merupakan salah satu penyakit di dalam organisasi perusahaan yang kalau tidak segera diobati, bisa menular kepada pekerja lainnya. Belum lagi menghadapi tipe pekerja kutu loncat, yang sebentar-sebentar keluar dari perusahaan untuk berpindah ke perusahaan yang lebih besar lagi.

Jadi, sebenarnya yang namanya masalah ternyata akan selalu ada di manapun kita berada. Hanya bentuknya saja yang berbeda. Bagi pencari kerja, masalahnya adalah berbagai bentuk penolakan dari perusahaan yang kita lamar. Bagi perusahaan adalah sulitnya mencari pekerja yang tepat di posisi yang lowong.

Bagi para pelamar sebaiknya melamar pada bidang keilmuan yang dimiliki, dan apabila telah diterima bekerja tunjukkanlah dedikasi yang baik, ulet, tekun, jujur, disiplin, rajin dan pantang menyerah, sehingga bisa diandalkan oleh atasan dan menjadi penggerak roda organisasi perusahaan.

Bagi perusahaan, berilah gaji yang sesuai dan pantas, sehingga penghasilan yang didapat oleh pekerja tidak hanya cukup untuk membiayai kebutuhan hidup, akan tetapi ada kelebihan sehingga bisa ditabung. Selain itu, sediakanlah jenjang karir yang jelas, sehingga para pekerja bersemangat memperbaiki kualitas hasil pekerjaan, karena merasa yakin hidupnya akan lebih baik di masa depan bila bergabung dengan perusahaan.

Baca Juga:  Perlu Nggak Sih Traktiran Gaji Pertama Itu?

Dunia kerja memang bergerak secara dinamis. Apabila memang sulit mendapatkan pekerjaan, apa salahnya kita menciptakan lapangan pekerjaan sendiri. Selain bisa menghidupi diri sendiri, bila sudah berkembang semoga bisa membantu orang-orang yang butuh pekerjaan. (*)

BACA JUGA Membandingkan Burger King dan McDonald’s Tidaklah Sulit: Jelas Lebih Enak Burger King, Lah! atau tulisan Suryo Kuncoro lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11

Komentar

Comments are closed.