The Power of ‘Orang Dalam’

Saya beruntung bisa mengenal dosen yang friendly. Beliau bisa diajak nongkrong bareng bercerita banyak hal. Salah satunya terkait ‘orang dalam’ ini.

Artikel

Avatar

Pernah dengar istilah ‘orang dalam’? Jika tidak, bersyukurlah anda karena dijauhkan dari hal-hal yang syubhat. Syubhat dalam ilmu fiqih artinya sesuatu yang tidak jelas hukumnya antara halal dan haram.

Saya mencoba menelusuri kitab andalan di kampus dan sekolah-sekolah, yakni Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Orang dalam artinya adalah ‘orang yang ada di dalam satu lingkungan (pekerjaan, golongan, dan sebagainya).

Pada saat proses kuliah, pernah dosen saya memberikan nasehat yang saya tidak duga sebelumnya. Ketika itu bukan di jam kuliah atau di kelas. Namun, di warung kopi pinggir jalan. Loh kok bisa? Iya, saya beruntung bisa mengenal dosen yang friendly. Beliau bisa diajak nongkrong bareng bercerita banyak hal. Salah satunya terkait ‘orang dalam’ ini.

Sembari duduk santai dan menyeruput kopi, beliau berkata “Orang sekarang itu pintar saja tidak begitu penting, yang penting itu anda kenal siapa?”

Saya agak kaget mengerutkan dahi mendengar pernyataan itu. Saya pun penasaran dan bertanya. “Maksud bapak sekolah, kuliah, belajar, itu tidak penting?”

Bukan begitu, kalau kamu kuliah hanya belajar dan mendapatkan nilai tinggi lalu lulus mendapatkan ijazah, itu tidak akan menjamin kamu mendapatkan pekerjaan bagus dengan cepat”. Beliau melontarkan kalimat demi kalimat dengan meyakinkan. Seolah-olah itu benar-benar pengalaman pribadi beliau.

Dalam benak saya, yang terpikir saat itu adalah mencari relasi seluas-luasnya. Berkawan dengan orang dari berbagai golongan sebanyak-banyaknya.

Singkat cerita saya lulus dari kampus dan menyandang gelar sarjana di belakang nama saya. Saya pun mencoba mencari pekerjaan yang memiliki gaji tinggi. Saya lalu mendapatkan lowongan mengajar di sekolah yang bagus di Ciputat. Tentu saja ada berbagai persyaratan yang harus dipenuhi. Saya pun meminta beberapa dokumen kepada pihak administrasi kampus.

Baca Juga:  Mengenang Fenomena Alay yang Kini Memasuki Fase Kepunahan

Saya ditanya untuk keperluan apa surat-surat itu? Saya bilang untuk melamar menjadi guru disebuah sekolah ini (Saya tunjukkan brosur online dari HP). Staff kampus itu langsung berhenti sejenak kemudian berkata. “Wah, sulit kamu melamar di sana.”

Loh kenapa memangnya bu?” Saya bertanya.

Emang kamu punya kenalan atau ‘orang dalam’ di sana? Tanya staff kampus itu.

Saya jawab hanya dengan bahasa tubuh menggelengkan kepala sembari nyengir kuda. Dia pun melanjutkan pengalaman masa lalunya. “Dulu waktu Ibu baru saja lulus dari kuliah, ibu juga melamar di sana. Semua persyaratan lengkap. Tes tulis lulus. Tinggal tahapan wawancara. Nah, ketika interview itulah ibu ditanya apakah kamu punya rekomendasi dari seseorang? Apakah ada kenalan kamu di sini? Ibu jawab terus terang tidak punya siapa-siapa di sana. Dan Ibu pun gagal total. Padahal satu langkah lagi.”

Saya pun tidak habis pikir dan melongo mendengar cerita itu. Hanya bisa garuk-garuk kepala sambil gigit jari. Saya pun mengurungkan diri mengambil berkas-berkas yang dibutuhkan itu. Sebab tau akhirnya akan sia-sia saja.

Dulu waktu SMA, ada juga teman saya masuk kuliah Fakultas Kedokteran 3x tes tidak masuk-masuk. Namun, karena ibunya punya ‘orang dalam’ dan bimsalabim ratusan juta rupiah, akhirnya masuk dengan mudah.

Kawan kuliah saya pernah tes CPNS dan lulus semua ujian dari mulai pemberkasan, tes tulis, tes komputer, tes fisik, sampai tes wawancara barulah dia gugur. Saya bukan ingin menuduh penyelenggara berbuat tidak adil. Mungkin ada yang benar-benar pure lulus seleksi. Itu bagus saya acungkan jempol. Tapi, tidak dapat dipungkiri banyak juga yang masih memenfaatkan jasa ‘orang dalam’ pada tahap wawancara itu. Bahkan namanya sudah dicatat sebelumnya.

Baca Juga:  Revolusi Industri 5.0: Apakah Kemanusiaan Kita Akan Kalah dengan Robot?

Saya hanya berbagi pengalaman saja. Sungguh kasihan bagi mereka yang sudah lelah berjuang, tapi ternyata jatah kursinya sudah di pesan pihak-pihak tertentu yang tidak bertanggungjawab.

Saya juga pernah melamar beasiswa s2. Di sana ada syarat rekomendasi. Saya pun mencoba mencari rekomendasi dari pengurus ormas wilayah kabupaten. Semua tes sudah saya jalani. Nah, di saat wawancara itulah ada kekuatan ‘orang dalam’ bermain. Saya ternyata tidak cukup kuat rekomendasinya. Sedangkan kawan saya yang sama-sama tes dengan saya, namun dia punya ‘orang dalam’ yang punya kedudukan tinggi di ormas itu, langsung diterima.

Gagal S2 dan melamar guru di sekolah ternama, saya pun mejadi sadar ternyata pengaruh ‘orang dalam’ ini luar biasa. Tidak mau menganggur, saya pun tanya lowongan ke teman saya yang sudah menjadi guru di sebuah Yayasan. Ternyata ada lowongan mengajar di sana.

Saya pun langsung dihubungi lewat telepon oleh pihak Yayasan untuk menghadap ke kantor. Di sana ada wawancara sedikit, kemudian beberapa tes, dan akhirnya saya diterima itupun karena saya kenal dengan kawan saya yang sudah lama mengajar di sana. Bahkan tanpa surat lamaran, cv, foto, dan ijazah.

Akhirnya saya menyadari ada benarnya perkataan guru saya di warung kopi saat itu. The power of “Orang Dalam” memang bekerja sangat dahsyat. Pandai saja belum cukup, tapi anda kenal siapa, itu yang terpenting.

Saya usul mungkin di kampus-kampus di Indonesia itu perlu di buka Fakultas dengan program studi ‘orang dalam’ karena sangat dibutuhkan dalam mencari pekerjaan atau melanjutkan sekolah. Mungkin juga keperluan lainnya, untuk mempermudah akses mencapai tujuan. Hehe…. Jangan Lupa Bahagia!

---
1.478 kali dilihat

12

Komentar

Comments are closed.