Mengacungkan Jari Tengah Saat Foto Ngapain, sih? Ngajak Ribut? – Terminal Mojok

Mengacungkan Jari Tengah Saat Foto Ngapain, sih? Ngajak Ribut?

Artikel

Pasti kita pernah melihat dalam sebuah foto bersama atau foto perseorangan, di mana ada yang berpose dengan mengacungkan jari tengahnya. Bahkan saya sering menjumpai profile picture seseorang di medsos yang juga berpose demikian. Memangnya buat apa sih orang-orang melakukan itu? Buat gaya-gayaan atau mau ngajak berantem?

Di sebagian besar negara di dunia, gestur mengacungkan jari tengah merupakan sebuah simbol yang memiliki arti sebuah penghinaan. Apalagi dalam budaya barat. Jika seseorang mengacungkan jari tengahnya kepada orang lain, hal tersebut merupakan sebuah ajakan untuk berkelahi.

Arti simbol jari tengah tersebut juga diamini sebagai hal negatif dalam budaya kita. Orang-orang kita biasa menggunakan gestur ini untuk mengejek atau menantang gelut seseorang. Tak jarang, peristiwa geger geden juga dapat dipicu karena gestur ini.

Jika kita sudah sepakat bahwa gestur mengacungkan jari tengah merupakan simbol yang negatif, kok masih ada orang-orang yang bangga menggunakannya ketika berfoto? Orang-orang ini sebenarnya paham nggak, sih, dengan arti simbol ini? Apa jangan-jangan mereka cuma ikut-ikutan biar dianggap rebel? Kalau memang itu alasannya, mending segera tobat, deh.

Ada yang bilang orang-orang menggunakan gestur ini supaya dianggap sebagai badboy atau badgirl. Supaya kelihatan “edgy”, katanya. Sorry, Boss. Kalian nggak terlihat keren dengan begituan, malah keliatan norak dan aneh tahu.

Hal ngeselin dari orang-orang ini adalah mereka sering menggunakan gestur ini pada situasi yang nggak tepat. Misalnya dalam sebuah sesi foto bersama. Ketika semua orang berpose dengan simbol “peace”. Terkadang ada satu orang yang justru malah mengacungkan jari tengahnya. Ini maksudnya apa coba? Simbol peace ini, kan, artinya perdamaian, malah dirusak dengan satu orang yang mengacungkan jari tengahnya. Mbok kalau mau gaya-gayaan jangan berlebihan gitu.

Baca Juga:  Dapet Free Pass ke Backstage Konser Bias Itu Bener-bener Halu, Nggak Usah Maksa!

Saya punya beberapa pertanyaan dan kecurigaan untuk orang yang suka berfoto demikian.  Apalagi untuk orang-orang yang menggunakannya sebagai profile picture medsosnya.

Pertama, setenang apa sih hidup kalian? Kok sampai pajang foto dengan gestur jari tengah ini untuk PP kalian. Hidup ini tuh berat lho, Bro, apalagi kalau punya banyak masalah. Terkadang satu masalah saja sudah bikin pusing. Memangnya hidup kalian terlalu tenang apa sehingga berusaha untuk cari-cari keributan?

Secara nggak langsung, dengan memajang PP berpose mengangkat jari tengah, kalian tuh sama saja nantangin orang yang melihat foto kalian, lho. Jika setiap orang yang melihat foto tersebut merasa tertantang gimana? Mau kalian kena masalah sana-sini? Orang-orang sekarang tuh banyak yang bersumbu pendek, Bro. Saling tatap mata saja bisa bikin ribut, apalagi diacungin jari tengah.

Kedua, orang seperti apa sih kalian di tongkrongan? Curiga saya, mereka ini adalah orang yang nggak asyik di tongkrongan. Biasanya orang kayak gini adalah mereka yang paling merasa sok daripada orang lain. Mereka selalu ingin terlihat yang paling berani, tapi sebenarnya cuma omong kosong.

Orang-orang kayak gini tuh biasanya yang selalu jadi bahan omongan di tongkrongan kalau dia nggak ikut nongkrong. Sebenarnya teman-temannya sudah pada capek dan merasa anah dengan kelakuannya. Pada nggak berani bilang saja.

Jujur, saya lebih respect dengan orang-orang yang berfoto dengan pose standard. Seperti tangan menggengam, jempol jari terangkat, atau bahkan yang tanpa berpose sama sekali. Walaupun terlihat kaku, tapi setidaknya ada hal positif yang diperjuangkan.

Baca Juga:  Mengenang Wartel, Penyelamat Anak Sekolah yang Telat Dijemput Zaman Dahulu

Saran saya buat kalian yang masih pakai gestur ini dalam berfoto, mending berhenti, deh. Sudah ada contoh nyata efek buruk dari simbol-simbol nakal kayak gini. Salah satunya simbol “salam jempol kejepit”. Tahu, kan, nasib orang yang mempopulerkan simbol ini kayak gimana sekarang? Jadi nggak usah sok-sokan lah.

BACA JUGA Susahnya Punya Dosen yang Pro Presiden, tapi Selalu Merasa Netral dan tulisan Kuncoro Purnama Aji lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.