Memangnya Kenapa Kalau Orang Jelek Pilih-Pilih Pasangan?

Kalau hidup memang melarang orang jelek dan cantik bersama, tapi bukan berarti nggak bisa diakalin. Tahu apa soal keahlian saya dalam mendekati perempuan?

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

Menyambung tulisan saya sebelumnya tentang yang istimewa nggak akan kalah dengan yang selalu ada. Dan hidup memang lebih mudah buat orang ganteng dan cantik. Ada lagi ketidakadilan yang dirasakan orang dengan tampang di bawah standar alias orang jelek, yaitu: dilarang pilih-pilih pasangan.

Apa kalian pernah mengatakan, “Udah sama dia aja, masih untung ada yang mau juga sama elu,” kepada seorang teman? Saya pernah dinasihati seperti itu. Kenapa sih kalian selalu mengecilkan orang yang punya tampang di bawah standar?

Memang apa salahnya kalau punya tampang di bawah standar tapi pilih-pilih pasangan? Saya tahu standar ganteng dan cantik memang ada, meski sebenarnya itu subjektif juga. Tapi yang terjadi di kehidupan nyata, ganteng dan cantik itu harus selalu sebanding. Orang ganteng ya seharusnya berpasangan dengan orang cantik, begitupun sebaliknya. Kalau nggak sebanding, yang ada pasti julid-julid berdatangan.

Tapi, memangnya bakal sampai kapan kayak gini? Bukannya semua orang punya hak yang sama, termasuk dalam memilih pasangan? Berarti kalau Iqbal “Dilan” boleh pilih-pilih pasangan, saya pun boleh dong? Toh semua orang berhak punya mimpi dan keinginan, ingin memperbaiki keturunan misalnya atau mimpi bangun tidur langsung liat bidadari. Wkwkwk. Oke, yang terakhir memang lebay, sih. Tapi pilih-pilih pasangan adalah salah satu cara mewujudkan mimpi dan keinginan tersebut. Siapa juga yang nggak mau memperbaiki keturunan? Ya, minimal tampangnya lebih ganteng dari bapaknya gitu kan.

Misal nih ya, saya menikah dengan yang sebanding tampangnya, kemudian punya anak. Nanti anak mereka juga pasti dapat perlakuan yang sama seperti yang saya alami. Kalau begitu sama saja mereka memelihara budaya yang menyiksa, dong? Lagian doyan banget deh mengharuskan sesuatu itu sebanding? Orang kaya dengan orang kaya, orang ganteng dengan orang cantik, monoton kalau seperti itu terus mah atuh gaes! 

Dan lagi, soal mencari pasangan itu cocok-cocokan. Kalau sudah merasa cocok dengan perempuan cantik mau bagaimana lagi? Selama janur kuning belum melengkung dan terlihat di jalan-yang-mau-ke-rumahnya masih sah dan bisa diusahakan. Dengan segala cara yang penting nggak sampai main dukun aja. Itu legal dan halal. Kalian ini aneh-aneh saja, hobi kok menghalangi mimpi dan keinginan orang lain. Yang seperti itu tuh nggak baik. 

Lagian kalian kok nggak adil banget, yang ganteng bebas pilih-pilih pasangan, tapi kenapa yang punya tampang di bawah? Hidup itu sulit, tolonglah kalian jangan menambah kesulitannya dengan budaya-budaya yang nggak penting macam itu. Nggak kasian emang kalian melihat orang-orang seperti saya ini harus berjuang bertahan hidup sambil melawan budaya yang nggak menguntungkan seperti itu? Nggak berperikemanusiaan sekali kalian ini. 

Lagipula nih ya, buat kalian yang suka melarang seseorang pilih-pilih pasangan, tau apa soal keahlian saya dalam mendekati seorang perempuan? Kalau hidup memang melarang orang jelek dan cantik bersama, tapi bukan berarti nggak bisa diakalin. Atau jangan-jangan kalian takut kalah bersaing dan iri melihat kami dekat dengan perempuan cantik? Katanya ganteng tapi kok takut bersaing dengan sehat?

Kalian mungkin nggak tahu kalau sebenarnya semua manusia itu terlahir ganteng dan cantik. Tapi, budaya dan lingkungan yang menentukan siapa yang lebih ganteng, siapa yang lebih cantik. Karena hidup harus seimbang, ada positif juga negatif, maka yang nggak lebih ganteng disebut orang jelek. Semuanya tuh hanya agar terlihat perbedaannya. Padahal nggak seperti itu juga aslinya. Masa Tuhan sampai tega menciptakan manusia dengan tampang yang jelek? Nggak mungkin lah, jadi fiks ini semua hanyalah akal-akalan manusia

Yang terakhir, kamu-kamu nggak usah repot-repot melarang saya dan teman-teman saya pilih-pilih pasangan, karena yang kami pilih pun belum tentu mau sama kami kalian. Jadi nggak usah berusaha mengurangi saingan dengan cara yang nggak baik ya, Tolong. Meskipun nggak ada jaminan juga mereka mau sama saya. Tapi seenggaknya, kita bersaing dengan apa yang kita miliki ya, kan?

BACA JUGA Jangan Munafik, Hidup Memang Lebih Mudah Buat Orang Ganteng dan Cantik atau tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Baca Juga:  Ukhti, Mengapa Aku Berbeda?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
490 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.