Jangan Munafik, Hidup Memang Lebih Mudah Buat Orang Ganteng Dan Cantik

Soal cantik dan ganteng, ada pepatah mengatakan don’t judge the book by its cover atau biasa diartikan jangan melihat sesuatu dari luarnya saja.

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

Tahukah kamu kalau dalam Pemilu 2019 ada perkara karena foto seorang caleg dianggap kelewat cantik sehingga dinggap mempengaruhi jumlah suara yang dia peroleh? Dilansir dari detik(dot)com, caleg DPD RI dari NTB bernama Evi Apita Maya dianggap melakukan kecurangan dengan membuat fotonya kelewat cantik di baliho dan kertas suara oleh Farouk Muhammad. Karena hal ini, blio sampai melaporkannya ke Mahkamah Konstitusi, loh.

Soal cantik dan ganteng, ada pepatah mengatakan don’t judge the book by its cover atau biasa diartikan jangan melihat sesuatu dari luarnya saja. Dalam kehidupan sehari-hari, diterjemahkan lagi menjadi “jangan melihat orang hanya dari fisiknya saja,” apalagi cuma lewat wajah. Karena katanya fisik bisa menipu, tetap saja yang paling penting itu hati dan sikapnya ketika bergaul dengan sesama manusia. Teorinya memang begitu, sih, tapi faktanya nggak seperti itu.

Cantik dan ganteng memang subjektif sekali, bisa saja saya bilang si N cantik tapi kamu bilang dia jelek dan sebaliknya. Tapi aneh, kenapa ada standar kecantikan dan kegantengan di masyarakat? Akibatnya karen ingin masuk ke dalam kategori cantik dan ganteng, orang-orang rela melakukan apa saja. Apalagi cewek, katanya cewek dandan dan skincare buat dirinya sendiri, bukan buat diperlihatkan ke cowok-cowok. Kalau begitu, berarti dandan dan skincare rutin adalah usaha buat memenuhi standar kecantikan tadi, ya? Bahkan ada yang sampai operasi plastik. Semua demi memuaskan ego pribadi,tentunya. Untungnya saya cowok, dan soal kegantengan cowok bisa lebih selow menyikapinya. Kecuali dalam keadaan tertentu ya

Saya punya pengalaman bagaimana enaknya jadi orang ganteng atau cantik di negeri ini. Suatu hari saya sedang antri di salah satu kantor pemerintahan, sebelum saya ada satu cewek cantik yang lebih dulu dilayani. Pelayanan yang doi dapatkan benar-benar enak. Doi nggak harus nunggu lama sampai urusannya selesai, lalu petugasnya jadi ramah, banyak senyum sambil nada bicaranya enak. Begitu giliran saya, harus nunggu satu jam lebih dan petugasnya keliatan malas melayani. Maka sejak itu saya mengakui kalau tampang memang nomor satu.

Baca Juga:  Pledoi Bagi Perempuan yang Jadi Sasaran Pertanyaan “Tumben Cantik. Mau Kemana?”

Lalu ada lagi satu hal yang mengusik saya, ketika cowok ganteng punya cewek cantik dibilangnya pasangan serasi, cocok karena ganteng dan cantik. Kenapa giliran cowok jelek punya cewek cantik dibilang kasihan, ceweknya dipelet, ceweknya cuma main-main doang dan lain-lain. Padahal kan sebelum jadian, ada proses pendekatan dulu. Rasanya perjuangan buat punya pacar cewek cantik nggak ada artinya kalau nggak ganteng.

Tampang juga jadi bagian dari modal utama manusia. Entah bagaimana mulainya, tapi setidaknya orang ganteng sama dengan orang baik. Jadi orang ganteng sudah pasti baik, sedangkan orang baik belum tentu ganteng. Begitupun sebaliknya. Kalau orang ganteng terjerat satu kasus misalnya, pasti banyak yang bilang “yawlaaa ganteng-ganteng kok pake narkoba” atau “nggak percaya, padahal doi ganteng tapi kena kasus hukum” sedangkan orang jelek dapet komennya “wajarlah kena kasus, keliatan dari mukanya” “udah nggak ganteng, kena kasus pula.” Seakan-akan ganteng itu malaikat dan nggak ganteng itu iblis.

Dari situ saya belajar kalau selain uang dan otak, tampang juga punya peran penting. Orang ganteng tapi nggak punya duit masih ada peminatnya, lumayan buat perbaikan keturunan. Orang jelek tapi punya duit masih bisa diterima, buat memperbaiki kondisi ekonomi keluarga, misalnya. Kalau nggak ganteng dan nggak punya duit tapi pintar, masih punya daya jual setidaknya, kepintarannya bisa jadi duit. Hidup akan lebih sulit buat orang jelek, nggak punya duit, dan nggak pintar. Suram lah sudah hidup mereka.

Sudahlah, jangan munafik sampai bilang kalau fisik nggak penting-penting banget. Toh memang begitu kenyataannya. Kita hidup di tengah-tengah masyarakat yang mengutamakan penampilan fisik. Begitu pentingnya penampilan fisik sampai ada yang bilang “setengah permasalahan hidup terselesaikan kalau kamu ganteng atau cantik”.

Baca Juga:  Menghargai Waktu dan Menyikapi Kata OTW Saat Membuat Janji

Tapi balik lagi ke prinsip utama, urusan jodoh dan rezeki sudah ada yang mengatur. Kalau kamu merasa nggak ganteng, nggak punya duit, dan nggak pintar, banyak-banyak berdoa serta berusaha terus biar Yang Mengatur Jodoh dan Rezeki gak lupa kalau kamu masih hidup

---
3.009 kali dilihat

93

Komentar

Comments are closed.