Palang Kereta dan Hal-Hal Menyebalkan Darinya

Sudah tahu kalau palang kereta akan diturunkan, kok ya nekat menerobos kesetanan. Seperti punya nyawa cadangan saja. Situ manusia apa kucing, sih?

Artikel

Avatar

Belum lama ini media sosial dipenuhi dengan postingan video pelanggar palang kereta. Di dalam video tersebut, tidak jarang ditampilkan kengeyelan seorang pengendara motor. Seorang pengendara terlihat nekat menerobos palang kereta yang mulai turun. Alhasil, pengendara tersebut terjatuh. Bahkan, ada yang terjungkal mundur karena kepalanya menabrak palang.

Kejadian seperti itu memang menyebalkan. Bukan hanya bagi pengendara yang berada di sekitarnya. Bukan pula hanya bagi pengendara lain yang sempat-sempatnya mengambil video tersebut. Akan tetapi, bagi orang-orang yang menonton video itu, barangkali akan misuh seperti saya. Selain itu, mungkin akan memaki-maki seperti teman saya.

Seandainya saya menyaksikan langsung kejadian seperti itu, mbok yakin ra bakal tak tulungi! Saya akan misuh sekencang mungkin dan dengan suara kelegaan akan mengatakan padanya, “Sokor! Kapokmu kapan?” dan mengakhirinya dengan sebuah tawa yang panjang. Kalaupun dia tidak terima dan nantang gelut saya sikat dong, yhaaa~

Saya akan nyerocos panjang lebar. Akan saya katakan padanya kalau yang dilakukannya itu adalah kebodohan. Sudah tahu kalau palang kereta akan diturunkan, kok ya nekat menerobos kesetanan. Seperti punya nyawa cadangan saja. Situ manusia apa kucing, sih? Kalau kucing, meong, dong! Rrrggghhhh!!!

Secara langsung, saya belum pernah melihat pengendara senakat itu. Tapi saya sering menemui kemacetan panjang ketika palang kereta diturunkan. Kemacetan yang lebih tepat disebut desak-desakan kendaraan. Satu sama lain saling berebut tempat paling depan. Tidak jarang ada yang bisa saja lewat jalan yang sesempit mungkin, hanya untuk sampai paling depan. Seolah, posisi menentukan prestasi. Padahal, ya, prek!

Saya mengerti, semua orang ingin melintas dan semua diburu waktu. Pasti ada yang sudah janjian dan bilang otw pada temannya atau kekasihnya atau teman kekasihnya atau kekasih temannya. Pasti orang-orang seperti itu tidak ingin datang terlambat. Meskipun waktu bilang otw, sesungguhnya masih duduk manis sambil menikmati secangkir kopi dan instastory. Tapi tidak perlu berebut dan berdesakan seperti itu, kan?

Baca Juga:  Liga Champions: Menikmati Second Coming Lukaku dan Performa Lautaro Martinez

Bukankah himbauan kepolisian terpampang di mana-mana? Keselamatan Anda adalah yang utama! Jangan ngebut, biaya Rumah Sakit mahal! Awas hati-hati, ingat keluarga Anda menanti! Kalau sikap orang-orang masih saja seperti itu, saya kok jadi curiga. Jangan-jangan ada maksud lain selain ingin melintas lebih dulu. Orang-orang baris depan itu ingin menjadi saksi utama kereta yang melintas di depannya.

Memang sih ada yang bilang kalau kereta itu seperti rangkaian gerbong ingatan. Kalau pas melintas, suaranya memekakkan telinga. Bisa saja berefek ke kepala, jadi pusing, misalnya. Tapi toh ingatan selalu menjadi menu utama.

Di dalam setiap kesedihan atau kebahagiaan, ingatanlah yang menjadi penyeimbang. Kita mengingat kebahagiaan ketika sedih dan mengingat kesedihan ketika bahagia. Meskipun rasanya terkadang tidak mengenakkan, tapi hal itu terkadang begitu saja datang.

Yah, kalau urusannya sudah dengan ingatan yang berimbas ke perasaan, saya bisa apa? Mau memarahinya, saya saja terkadang seperti itu. Saya bisa bengong begitu lama meratapi kejadian di suatu masa. Kalau ingatannya membahagiakan biasanya berakhir dengan senyuman. Kalau ingatannya menyedihkan, ya sudah pasti diakhiri dengan tangisan.

Satu hal lagi yang menyebalkan tentang palang kereta. Saya sering menemui suara Mbak-Mbak yang menggemaskan ketika berhenti di palang kereta. Mbak-Mbak yang aduhai ini memberikan informasi kalau pengendara mesti berhati-hati. Pengendara diminta untuk tidak melintas seenaknya seperti kejadian yang viral belakangan.

Suara Mbak-Mbaknya memang membosankan kalau saja kita sering mendengarnya. Tidak pernah ganti dan nadanya begitu-begitu saja. Wajar sih, wong itu hasil remakan. Di stasiun saja, yang suaranya live, nadanya nggak ganti-ganti. Apalagi kalau rekaman seperti ini?

Karena membosankan, pengendara sering malas untuk mendengarnya. Kalau saya sih lebih sering memperhatikannya. Mendengarkan bagi saya, lebih menyenangkan, karena setidaknya ada yang menganggap kehadiran saya. Apalagi kalau Mbak-Mbaknya perhatian seperti ini. Pinginnya segera tak rabi.

Saya mencatat, ada yang aneh dari himbauan Mbak-Mbak palang kereta ini. Di antara rangkaian panjang perhatiannya, Mbak-Mbak ini juga mengatakan kalau di tempat lain, banyak yang belum terpasang palang kereta. Saya sering bertanya, “Mbaknya nggak bercanda, kan?” Kalau yang ada palangnya saja dilanggar, apalagi yang tidak?

Baca Juga:  Belanja Lebaran Bareng Om Baudrillard

Kalau sudah seperti ini, saya ingin misuh kuadrat. Mbak-Mbak yang empuk suaranya kok bodoh sekali sih. Sudah tahu kalau tidak ada, kenapa dari dulu tidak dipasang palang keretanya? Nunggu pengendara-pengendara yang menyebalkan itu membuat kebodohan lagi? Jawab, Mbak, jangan diamkan aku seperti ini. Sakit tahu! Huh!

---
572 kali dilihat

0

Komentar

Comments are closed.