Film "500 Days of Summer" Bikin Saya Percaya Tidak Ada yang Namanya Jodoh – Terminal Mojok

Film “500 Days of Summer” Bikin Saya Percaya Tidak Ada yang Namanya Jodoh

Artikel

Avatar

Sejak film 500 days of summer tayang sepuluh tahun lalu. Orang-orang di dunia terbagi menjadi dua kubu, mereka yang mendukung Tom menjadi tim Tom, sedang mereka yang berpihak pada Summer akan menjadi tim Summer. Saya pribadi ada di pihak Tom. Kenapa? akan saya jelaskan.

Tom adalah orang yang percaya akan imaji sebuah cinta sejati, simpelnya Tom itu naif. Dia menanggap hidup dan kisah percintaannya akan terjadi selayaknya di cerita roman picisan yang di ending ceritanya tokoh utama dan love interestnya akan hidup bahagia selamanya.

Tunggu, saya pendukung Tom kenapa saya malah menjelek-jelekkannya? Ada alasannya. 

Sebenarnya simple. Saat nonton 500 days of summer saya merasa ada perubahan karakter dari Tom dan Summer. Summer berubah entah sejak kapan karena dia bosan akan hubungan yang tidak jelas, sementara Tom, ia berubah sejak Summer mengatakan, “Kenapa? Kau tidak bahagia? Aku Bahagia “

Summer mengatakan itu saat Tom ingin hubungan mereka lebih serius daripada sekedar “ Sex Partner “ atau FWB. Sejak perkataan Summer kala itu, Tom berubah, ia menikmati setiap waktunya dengan Summer tanpa memikirkan masa depan. Sementara si Summer kampret ini malah kepengen nikah. 

Saat Summer minta kejelasan hubungan mereka, Tom yang saat itu sudah termakan kata-kata Summer yang dulu, mengatakan “ Kenapa? Kau tidak bahagia? Aku Bahagia“. Itulah kurang lebih alasan saya menjadi tim Tom, jikalau seandainya Summer tidak pernah mengatakan hal itu, cara pikir Tom tidak akan berubah dan mereka akan menikah, mungkin. Ya intinya, Summer salah.

Akhirnya Summer menikah dan Tom bertemu dengan Autumn.

Kisah Tom dan Summer membuat saya menanggap bahwa jodoh itu tidak ada dan tidak akan pernah ada. Beberapa orang mungkin masih percaya akan cinta sejati dan itu tak apa, tak masalah bagi saya.

 

Memang banyak orang mendefinisikan jodoh sebagai sesuatu yang… sudah takdir, penuh misteri dan keajaiban. “Seseorang yang sengaja diciptakan hanya untukmu, untuk menemanimu menjalani hidupmu di dunia” yaa kurang lebih seperti itu orang-orang mendefinisikannya. Shoutout KBBI.

Ya mungkin memang kepikiran juga bahwa itu hanya kesalahan mereka, mungkin memang berjodoh hanya saja waktunya tidak pas, situasi dan kondisi yang tidak mendukung. Pfftt, Jodoh itu takdir dan sebuah keajaiban, bagaimana mungkin bisa melakukan kesalahan?

Kata jodoh itu terdengar sangat magis di telinga saya. Seolah-olah mereka tidak akan pernah bisa dipisahkan apa pun yang terjadi. Bagaimana kalau saya bilang saya lebih suka menanggapnya sebagai komitmen? Atau pasangan? Hmm? Saya sadar bahkan sebelum Anda selesai membaca, tulisan saya akan menjadi seperti 500 days of summer, punya 2 kubu. 

Kenyataan bahwa jodoh bisa dipisahkan hanya karena bokong jodohnya hitam, jodohnya hanya memberi uang belanja 100rb perbulan, jodohnya tidak mau diajak berhubungan karena sakit dan lain-lain, membuat saya semakin yakin jodoh itu gak ada. Gila, pikir aja, masalah begitu, yang bisa diselesaiin secara baik-baik, ngobrol, ngomong, komunikasi tapi malah menentang semesta, menolak takdir dan memilih berpisah dengan jodohnya. Alhasil setelah berpisah, sang “yang dikira jodoh” pergi berputar-putar dan mencari jodoh lain yang “bisa menerimaku apa adanya” hehe. 

Beberapa pembaca mungkin masih naif dan masih percaya akan jodoh. Sampai-sampai buka YT dengan keyword “apakah dia jodohku?” , “ 10 tanda kalau dia jodohku”. Please don’t do that, that’s stupid and cringe.

Atau begini kita akan ambil contoh dari para pembaca. Sudah berapa kali berpacaran? Saya yakin setiap kali anda berpacaran, semesta seolah-olah membantu Anda, mempermudah Anda untuk mengontaknya, bertemu dengannya, atau hal-hal yang tidak sengaja dan kebetulan terjadi seperti bertemu dengannya di suatu tempat secara tiba-tiba tanpa direncanakan.

Indah bukan? Menarik bukan? Saat itu Anda pasti berpikir bahwa “Ini pasti jodohku, semesta sudah mendukung. Akan akan menikah dengannya, punya banyak anak dan cucu, tinggal di desa lalu meninggal bersama-sama melihat matahari terbenam di balik gunung” 

Masalahnya adalah setelah Anda putus dan bertemu orang baru. Hal-hal ajaib seperti itu terjadi lagi dengan orang yang baru. Jadi apakah setiap orang di dunia ini berpotensi menjadi jodoh. Hmm make you think?

Pada akhirnya saya lebih suka menyebutnya sebagai pasangan dan alasan kenapa bisa bertahan lama adalah komitmen. Jangan dipaksa jika memang sudah tak bisa. Butuh waktu untuk mengenalnya lebih jauh dan lebih dalam. Ini saatnya kita cari cinta lainnya. Kita tak mungkin bersama jika terus begini. Kita harus berpisah dan ku akan pergi.

BACA JUGA Tuhan, Bukankah Akan Lebih Simpel Kalau Kami Hanya Jatuh Cinta pada Jodoh Kami Saja? atau tulisan Dirga Mahrz lainnya.

Baca Juga:  Biaya Ngebucin Mahal, Orang Miskin Dilarang Bucin!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
15


Komentar

Comments are closed.