Pesan (dari) Mantan

Pesan yang juga dari mantan saya, dia tidak akan pernah selingkuh, jadi tidak perlu posesif atau cemburu. Jika kelak dia selingkuh, dia minta ditinggalkan.

Artikel

Seto Wicaksono

Dalam beberapa kali pacaran sekaligus beradaptasi dengan sifat juga sikap yang berbeda-beda dari setiap orangnya, ada satu mantan yang paling berkesan dalam hidup saya. Dia sosok yang pintar, penuh perhatian, dan dekat dengan keluarga.

Walau demikian, perlu saya tegaskan bahwa tulisan ini bukan soal saya yang sok kegantengan atau sok laku, apalagi mau menyakiti perasaan para jomblowan dan jombowati—terlebih mantan yang menyampaikan pesan terakhir sebelum hubungan kami kandas.

Saya terlalu cupu menyampaikan rasa terima kasih secara langsung—karena sudah hadir dan mengisi hari-hari selama kurun waktu tertentu kepadanya. Bahkan untuk mengonversi rasa cinta ke dalam bentuk surat terbuka saja, sampai berpikir berkali-kali karena khawatir ada hati yang—dengan atau tanpa sengaja—tersakiti.

Dia wanita yang baik, tapi tidak dengan saya yang saat berpacaran dengannya terbilang posesif, pencemburu, dan tukang ngambek. Rasanya hal itu memang sudah menjadi satu paket, satu kesatuan, dan saya baru menyadari bahwa hal tersebut amat sangat kekanak-kanakan. Apalagi dimiliki juga dilakukan oleh saya yang seorang laki-laki. Rasanya tidak pantas. Generasi sekarang sering mengatakan hal itu dengan sebutan toxic.

Wahai para lelaki, jika memang sayang dengan pasanganmu –tanpa maksud menggurui, jauhilah sifat posesif, pencemburu, dan hal negatif lainnya. Mantan saya pernah berpesan bahwa, banyak dari wanita—termasuk dia, hanya butuh treatment yang baik, dimanja, diberi perhatian, dan disayang—tidak melulu soal kemewahan. Sialnya, pada waktu itu saya kurang peka untuk beberapa hal tersebut.

Bukan perkara ditanya sudah makan atau belum juga sedang apa di rumah. Makan dan minum sudah pasti tentu, sebagaimana kita semua tahu itu kebutuhan alamiah. Sifatnya wajib—apalagi jika lapar. Lebih kepada, jika sedang murung, perasaan sedang tidak enak, mood sedang tidak baik, coba berusaha untuk menanyakan apa yang dimau atau apa yg bisa dilakukan agar terhibur.

Baca Juga:  Salahkah Mencintai Orang yang Tidak Mencintai Kita?

Bagi sebagian pria, mungkin hal tersebut berat dilakukan dan lebih memilih misuh, “yaelah, ribet banget, sih” atau tak sedikit cuek dan menghilang begitu saja saat dibutuhkan. Ketahuilah—berdasarkan pengalaman pribadi—hal demikian seakan tidak menganggap pasangan sebagai orang yang disayang.

Dari sini timbul pertanyaan dari saya pribadi—sebagai lelaki, apakah memang betul para lelaki ketika PDKT akan sangat manis dari omongan dan perilaku, tapi saat resmi berpacaran justru perlahan seakan merasa aman dan perilaku manis begitu saja terlupakan—karena sudah mendapatkan (si)apa yang dimau?

Dan saya, pada masanya adalah bucin (budak cinta) sejati. Berkali-kali saya minta maaf, berkali-kali pula dia memaafkan dengan tetap menyampaikan bahwa—sabarnya dia ada batasnya dan tidak menutup kemungkinan akan meninggalkan saya sewaktu-waktu jika sudah tidak tahan.

Pesan yang juga dari mantan saya, dia tidak akan pernah selingkuh, jadi tidak perlu sampai menjadi posesif atau pencemburu. Jika memang kelak dia terbukti selingkuh, dia meminta untuk ditinggalkan. Artinya, dia tidak layak untuk dijadikam pasangan seumur hidup. Pun jika saya berselingkuh, dia tidak akan segan meninggalkan saya dan itu berarti saya tidak layak. Baginya, percuma menghabiskan waktu dengan seseorang yang berselingkuh.

Hal yang paling saya ingat, dia tidak suka sama sekali dengan kulit ayam. Sedangkan saya, semacam paralel dari itu—kebalikannya. Jadi, ketika makan fastfood dan menu pilihannya ayam, tentu dengan senang hati saya terima kulit ayam tersebut yang sudah bergabung dengan tepung renyah.

Setelah menulis ini, rasanya lega karena semacam pelepasan stres bagi saya karena sudah merelakan wanita yang baik dan nyaman diajak berdiskusi dan berusaha mengambil pelajaran dan pesan. Sebelum kami menyelesaikan status, dia berpesan agar saya menjalani apa yang memang disukai dengan penuh passion, semoga kesuksesan selalu dekat dan menjadi bagian dari perjalanan karir saya.

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan 'Indomaret Lebih Baik Daripada Alfamart' Tidak Perlu Baper

Tidak lupa juga dia menyampaikan agar tidak mempermainkan perasaan wanita, apalagi bertujuan untuk menyakiti. Bahagia itu untuk dinikmati dan dirasakan, bukan untuk dipamerkan –tambahnya. Terakhir, tanpa maksud mencari perhatian, dia selalu menitipkan salam untuk Ibu melalui saya karena keakraban yang sudah dibina.

Pada akhirnya, pesan itu terus berulang dan disampaikan pada tiap saya berulang tahun hingga kami menikah dan berjanji untuk bersama seumur hidup. Sampai kami tidak bisa melakukan apa pun karena sudah menua, dan yang bisa dilakukan hanya menciptakan kebahagiaan sendiri melalui obrolan dan gurauan sewaktu muda.

---
7

Komentar

Comments are closed.