Lorong Waktu Episode 8, Musim 1: Episode Lorong Waktu yang Paling Sedih

Artikel

Avatar

Sebelum membaca tulisan ini lebih jauh, saya mau membuat pengakuan bahwa di antara episode-episode sebelumnya, Lorong Waktu episode 8 adalah episode yang paling menyentuh. Melihat Zidan nangis karena tidak mau kehilangan Haji Husin, saya jadi ikutan terenyuh.

Loh, memangnya di Lorong Waktu episode 8 ini Haji Husin mau ke mana? Sabar, sebelum saya jelaskan tentang Zidan dan Haji Husin, kita tengok dulu apa yang terjadi sama Ustad Addin.

Pagi ketika Ustad Addin lagi jogging, dia ketemu sama seorang cewek cantik yang lagi jogging juga. Kalau dari sikapnya sih, bisa terbaca cewek itu naksir Ustad Addin. Bagaimana tidak, setelah menyapa Ustad Addin, cewek yang namanya Aura itu nggak bisa lepas ngelihatin Ustad Addin. Saking seriusnya ngelihatin Ustad Addin, dia yang berlari (kecil) mundur sampai tersandung, lalu jatuh ke belakang.

Pulang dari jogging, Ustad Addin ditugaskan Haji Husin membeli buku untuk perpustakaan masjid yang koleksi bukunya tergolong kurang. Entah benar apa tidak sih perihal kondisi perpustakaan itu. Soalnya dari apa yang terjadi, Haji Husin terkesan sengaja gitu nyuruh Ustad Addin buat pergi, kayaknya karena dia mau melakukan satu hal tanpa sepengetahuan Ustad Addin.

Jadi ceritanya begini. Sewaktu Ustad Addin pergi ke toko buku bersama Aura (mereka nggak sengaja ketemu. Aura yang lagi naik mobil, ngelihat Ustad Addin lagi jalan. Aura lalu nawarin Ustad Addin untuk sama-sama ke toko buku), Haji Husin masuk ke kamar/ruangannya Ustad Addin. Haji Husin nggak sendiri tentu saja, dia ngajakin Zidan. Anak kecil yang dibilang polos nggak, dibilang sok tua juga bisa, wqwqwq.

Di dalam ruangannya Ustad Addin, Haji Husin sama Zidan bekerja sama mengoperasikan mesin waktu. Haji Husin ternyata sudah punya catatan bagaimana cara menyalakan dan mengoperasikan mesin waktu untuk mengirimkan objek. Begitu mesin berhasil dinyalakan, di layar monitor muncul tulisan peringatan, tetapi bernada lucu: “Tolong jangan injak kabel.” Busettt, keren banget komputernya Ustad Addin.

Yang lucunya lagi, Haji Husin menuduh Zidan yang lagi nginjak kabel. Zidan nggak merasa melakukan apa yang dituduhkan, tentu saja balik menunjuk Haji Husin. Setelah dicek, ya memang benar Haji Husin yang nginjak kabel.

“Selanjutnye, ketik kode pengiriman objek. Ah, nih dia nih. Eh… ni huruf A-nya di mane nih? Ahhh? Addin, dia beli komputer yang kayak begini,” Haji Husin ngomong sambil mencari huruf A lalu membolak-balik keyboard.

“Nih, huruf A-nya, Pak Haji,” kata Zidan sambil nunjukin letak huruf A di keyboard.

“Oh, lu sih mindah-mindahin, ah!” tuduh Haji Husin.

“Loh, Zidan bukan mindahin, Zidan cuma nunjuk.”

Tombol A dipencet, tidak berselang lama, muncul tulisan siap mengirimkan objek, tentukan koordinat. Haji Husin dan Zidan tertawa kegirangan.

Yang mau dikirim ternyata adalah Haji Husin. Dia masih penasaran sama masa depannya. Zidan ditugaskan sebagai operator mesin.

“Ngomong-ngomong Pak Haji mau dikirim ke mana sih?” tanya Zidan

“Gua masih penasaran… gue… gue pengen tahu, tua gue kayak ape.”

“Sekarang aja sudah tua, Pak Haji.”

“Lu! Lu kalo ngomong suka nyelekit begitu, Lu! Udah jangan banyak cincong deh. Lu ketik, ketik, ketik. Awas jangan sampai salah!”

“Iya, Pak Haji.”

Yang bikin deg-degan, saat Haji Husin sudah hampir terkirim, dia baru ingat Komunikator 2000 ketinggalan. Zidan langsung buru-buru ngelempar benda itu ke arah Haji Husin.

Pengiriman sedang berlangsung, muncul gambar lorong waktu, dan… error. Haji Husin mendarat di WC umum, lebih tepatnya jongkok di atas penutup kloset jongkok. Begitu keluar, di depan ternyata ada penjaga WC umum yang kelihatannya lagi tidur. Suara uang koin yang dimasukin Haji Husin ke dalam kotak pembayaran membuat penjaga tersebut terbangun. Betapa terkejutnya Haji Husin ketika melihat wajah si penjaga tersebut.

“Kok muke kita bisa sama persis begini ye? Kalau ana boleh tahu nih, nama ente siape?” tanya Haji Husin kepada penjaga.

“Husin,” jawab penjaga.

“Subhanallah!”ucap Haji Husin.

“Nama ente sendiri siape?” tanya penjaga.

“Romeo. Haji Romeo,” jawab Haji Husin sebelum lanjut bertanya, “Ente udeh lame kerja di sini?”

“Ya, ada sih kira-kira lima taon gitu. Saya mustinya sudah dapat promosi naik jabatan, cuman saya dijegal terus sama saingan-saingan saye.”

“Eh, dulunye Ente kerja di mane?”

“Bukan kerja sih, tapi saye pernah jadi pengurus masjid.”

“Bentar, bentar, tapi kenapa sekarang ente kerja di sini?”

“Itu die. Saya dipecat ama bekas murid saya yang jadi ustad. Gara-garanye saye ngerusak peralatan komputernye die,” jelas si penjaga dengan nada sedih bercampur malu. Mendengar hal tersebut, Haji Husin balik masuk lagi ke toilet. Perintahin Zidan untuk mulangin dia. Sayangnya Zidan nggak tahu gimana cara mulangin Haji Husin. Di catatannya Haji Husin juga nggak ada petunjuknya.

Meninggalkan Haji Husin dan Zidan, kita diajak ke toko buku tempat Ustad Addin dan Aura beli buku. Aura sudah ngasih kode dengan nunjukin buku berjudul Tuntunan Keluarga Bahagia dalam Islam, tetapi sayangnya Ustad Addin nggak peka.

Balik lagi ke Haji Husin dan Zidan. Kali ini Haji Husin memerintahkan Zidan mengetik perintah yang dia ketik waktu mau mengirimkan Haji Husin. Zidan melaksanakan perintah, tetapi hasilnya error lagi. Haji Husin terkirim ke sebuah kuburan. Di sana tampak ada seorang kakek-kakek yang lagi gali kubur. Begitu melihat kakek-kakek tersebut, Haji Husin kembali terkejut.

“Ente pasti namanya Husin kan?” tanya Haji Husin kepada kakek yang lagi gali kubur.

“Betul. Husin.”

“Ente, udah lama kerja di pekuburan ini?”

“Ye, nggak. Sehari-hari sih saye kerjanye jadi pengurus masjid ama pengurus yayasan.”

“Terus, ente gali kuburan siape?”

“Ya, kuburan saye nih,” kata si kakek sambil nunjukin nisan dengan nama dan tahun lahir, tetapi tanpa tahun wafat, kepada Haji Husin.

“Innalillahi wainnailaihi rajiun. Sin, ape nggak ade orang laen yang bisa ente mintain tulung ngegali kuburan?” tanya Haji Husin.

“Ye, orang lain juga banyak yang ngegali kuburannye sendiri. Kebanyakan dosa. Jadi merasa paling bener. Paling merasa berkuasa, paling kaya, paling pinter, paling tinggi ilmunye, padahal di atas langit kan masih ada langit.”

Sementara Haji Husin berjalan dari kuburan ke sebuah tempat yang tampak gelap, Zidan kelihatan mulai panik dan sedih.

“Pak Haji harus pulang sekarang, waktunya sudah habis”

“Gimana caranya, Dan? Begimane?” tanya Haji Husin dengan nada sedih dan lemah.

“Pak Haji nggak boleh ngomong gitu. Pak Haji harus marah, Pak Haji harus berteriak-berteriak seperti biasanya, Pak Haji nggak boleh diam,” Zidan mulai emosional.

“Lu ame gue nggak ngerti caranya, Dan. Kite belon paham ilmunye. Allah baru percayain tu ilmu buat Ustad Addin, belon buat kite. Mangkenye pesen gue cuman atu ama lu, Dan: lu belajar. Lu belajar yang rajin. Lu cari ilmu setinggi-tingginya supaya lu jadi manusia yang bermanfaat ye?” pesan Haji Husin. Wadaw, Lorong Waktu episode 8 bakal jadi momen terakhir Pak Haji nih?

Mendengar pesan-pesan Haji Husin, Zidan langsung nangis kejer. Beneran sedih bagian ini, Mylov. Tepat ketika Haji Husin mulai fokus berzikir la illaha ilallah muhammadarrasulullah, datanglah Ustad Addin. Sambil memohon pertolongan kepada Allah, Ustad Addin mencoba memulangkan Haji Husin. Setelah menunggu sekian waktu, akhirnya Haji Husin berhasil pulang. Alhamdulillah.

Untuk meyakinkan diri sendiri bahwa dia belum meninggal, Haji Husin nyubit Zidan dan Ustad Addin. Baru setelah itu, Haji Husin minta maaf kepada Ustad Addin karena sudah merasa lebih pintar daripada Ustad Addin. Yah, dalam kata lain, Haji Husin sudah lancang lah yah.

Lorong Waktu episode 8 pun berakhir dengan adegan maaf-maafan. Fiuh….

Ikuti sinopsis Lorong Waktu musim 1 di sini serta tulisan Utamy Ningsih lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

Baca Juga:  Menjaga Kualitas Shockbreaker dengan Meminimalisir Penggunaan Standar Samping
---
2


Komentar

Comments are closed.