Liverpool yang Arogan, Lupa Diri dan Berpotensi Jadi Leicester City Jilid 2 – Terminal Mojok

Liverpool yang Arogan, Lupa Diri dan Berpotensi Jadi Leicester City Jilid 2

Artikel

Avatar

Liga Inggris musim 2019/2020 telah selesai. Liverpool, yang sudah diprediksi sejak awal tahun, resmi menjadi juara. Penantian selama 30 tahun, usai sudah.

Tak ayal, rekan-rekan saya, fans Manchester United, berdengung, ribut, cemburu. Ya maaf saja, Manchester United terakhir kali juara Liga Inggris pada 2012/2013 saat Sir Alex Ferguson masih menukangi klub itu.

Setelah Fergie pensiun, United kesulitan untuk bersaing. Para fans United banyak yang menyebut bahwa Liverpool baru satu trofi saja sudah sombong, sedangkan United sudah punya 13.

Menilik lebih dalam, Liverpool sejatinya sudah memiliki 18 piala Liga Inggris sebelum mereka menambahkannya menjadi 19. Namun, 18 piala yang dikoleksi Liverpool terjadi di format lama Liga Inggris, sebelum musim 1992/1993. Jadi, memang masuk akal kalau baru sekali ini Liverpool meraih piala Liga Inggris format baru. Sementara itu, Manchester United punya 20 piala Liga Inggris dan 13 di antaranya berhasil diraih di era baru.

Menjadi juara tentunya sangat membahagiakan bagi setiap fans Liverpool. Namun, sayangnya, saya menemui banyak fans Liverpool ini terlalu larut dalam euforia juara sehingga lupa diri dan terkesan arogan.

Hal ini membuat geram pihak lain. Misalnya Frank Lampard, selaku pelatih Chelsea, yang sempat terlibat adu mulut dengan staf Liverpool. Adu mulut ini bermula saat pemain The Blues dianggap melakukan pelanggaran terhadap Sadio Mane yang pada akhirnya membuahkan gol kedua untuk The Reds. Lampard mengutarakan pendapatnya bahwa anak asuhnya tidak melakukan pelanggaran.

Baca Juga:  Arsenal Masih Membutuhkan Coutinho Meski Willian Resmi Bergabung

Kejadian ini tidak berakhir begitu saja, setelah pertandingan usai dengan kemenangan Liverpool, Lampard menyebut bahwa tuan rumah jangan terlalu arogan karena baru saja menjadi juara Liga Inggris. Namun, tak lama setelah itu Lampard sangat menyesali hal itu.

Cap arogan kembali didapat Liverpool dari pemain MU, Andreas Pereira. Secara gamblang, dia menyebut dua penggawa The Reds, yaitu James Milner dan Virgil van Dijk sebagai pemain yang arogan.

Sebagai fans sepak bola, saya rasa pendapat Lampard dan Pereira itu ada benarnya. Menjadi juara memang kerja yang sangat berat. Namun, akan lebih berat lagi untuk dua hal setelahnya. Pertama, mempertahankan gelar juara. Kedua, tidak menjadi arogan dan sombong ketika sedang berdiri di puncak dunia.

Jika melihat dari perolehan piala pun, Liverpool, setidaknya belum boleh jemawa. Mereka masih tertinggal satu piala dari MU. Jika musim depan anak asuh Jurgen Klopp ini terlalu besar kepala, ya tidak heran kalau mereka terjerembab ke dalam kegagalan.

Mereka tak boleh terbawa euforia terlalu dalam dan akhirnya melempem pada musim selanjutnya seperti Leicester City. Mereka harus siap menghadapi musim-musim selanjutnya yang lebih berat.

Chelsea sudah bangkit di bawah asuhan Lampard. Pembelian pemain baru yang dilakukan Chelsea sangat menjanjikan. United, yang ditukangi Ole Gunnar juga makin stabil menjelang akhir musim. Jangan lupakan Manchester City, meskipun cuma juara dua, musim ini mereka bisa menjebloskan 102 gol.

Baca Juga:  Modus Penipuan via SMS yang Kian Membosankan

Pelajaran untuk Liverpool sebetulnya sudah terjadi di Liga Champions. Terlalu fokus dengan Liga Inggris membuat mereka, yang berstatus juara bertahan, harus tersingkir diajang saat berhadapan dengan Atletico Madrid di babak 16 besar. Sekali lagi, ini bukti kalau mempertahankan lebih berat ketimbang meraihnya.

Selain harus meninggalkan sikap arogan, Liverpool harus menyiapkan mental untuk musim depan. Ya, mental juara itu harus terus dipelihara. Jangan sampai, The Reds merasa sudah memenangi semuanya lalu meremehkan setiap lawan. Kalau itu yang terjadi, siap-siap saja mereka jadi bahan olok-olok fans rival.

Bagaimana menurut pembaca, apakah Liverpool menjadi arogan setelah juara Liga Inggris?

BACA JUGA Manchester United Layak Dibenci Karena Fans Mereka Seperti Anak Kecil atau tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.