Fans Arsenal dan Manchester United, Terima Saja Hasil Imbang biar Nggak Berisik – Terminal Mojok

Fans Arsenal dan Manchester United, Terima Saja Hasil Imbang biar Nggak Berisik

Artikel

Akhmad Yazid Fathoni

Saya rasa hasil pertandingan Arsenal melawan Manchester United tadi malam itu sungguh hasil yang sangat pas bagi kedua tim. Jujur sih, sebagai fans Arsenal sebenarnya saya menginginkan kemenangan itu jatuh di tangan Arsenal. Namun bagaimana lagi, demi stabilitas dan kondusifitas fans di Indonesia, hasil imbang merupakan sebuah keniscayaan.

Mau diakui atau tidak, dari sekian suporter klub barat di Indonesia, salah satu suporter yang paling norak dalam mendukung tim kebanggaan adalah fans Manchester United dan Arsenal—tentu saja kecuali saya. Bagaimana tidak, dalam segi prestasi kedua tim ini sudah lama puasa gelar, penampilan tim secara umum dalam kompetisi Liga premier Inggris pun kembang kempis. Namun, disisi lain dalam urusan gaya-menggaya, kedua fans ini adalah orang nomor satu. Terkadang hanya menang satu pertandingan melawan tim  papan bawah, eh gayanya seperti sedang mengangkat trofi liga Inggris yang mewah. Memang sungguh kelewatan.

Jika Anda masih tidak percaya, gaya-gaya kemaki itu bisa Anda telusuri belum jauh-jauh ini. Beberapa waktu lalu, seperti Anda tahu, Manchester United berhasil menduduki puncak klasemen sementara Liga Inggris setelah menggeser Liverpool. Tahu apa yang dikoar-koarkan? Yapp, puncak klasemen yang baru saja dihuni beberapa hari itu, dianggap sudah seperti juara di akhir musim. Padahal yaaa tahu sendiri kompetisi masih panjang. Semakin greget ketika mereka memasang status aduh, Bro, dingin banget di puncak klasemen

Dalam batin saya, iya sih bener saja kedinginan  lawong memang sudah lama MU tidak pernah merasakan puncak klasemen. Terakhir kali tim mereka berada di puncak itu kan 2013 ketika masih dilatih Sir Alex Ferguson. Jadi kalau kedinginan ya wajar saja. Dan semoga saja mereka tidak hipotermia yaa, nanti kalau hipotermia kan tidak mau ke puncak lagi.

Jadi sebenarnya apa sih yang hendak dibanggakan kalau sudah seperti itu. Mbok ya yang wajar-wajar saja. Saya tahu euforia memimpin klasemen itu sungguh kenikmatan haqiqi yang mestinya disyukuri bukan malah dipamer-pamerin pada orang lain. Toh nanti kalau tergeser siapa lagi yang malu? Kan kalian sendiri yekan?

Beda Manchester United, beda lagi fans Arsenal. Fans Arsenal ini cenderung lebih pasif dibandingkan fans MU. Wajar saja, sepanjang musim ini Arsenal lebih sering berinteraksi di papan tengah dan bawah klasemen daripada bertengger di papan atas bersanding dengan The Big Four. Nampaknya fans Arsenal kini sudah mulai melupakan bahwa dirinya pernah menyandang klub The Big Four yang begitu ditakuti. Selama musim ini saja mereka sangat kewalahan. Dari 21 pertandingan yang mereka mainkan, hanya sembilan pertandingan yang berbuah kemenangan. Sisanya adalah delapan kali kekalahan dan empat kali imbang. Sebuah catatan yang amat sangat menyedihkan bagi klub sekelas Arsenal.

Namun, walaupun miskin prestasi, dalam urusan norak ketika timnya memetik kemenangan, fans Arsenal adalah jagonya. Apalagi ketika mereka berhasil menaklukkan salah satu tim besar Entah karena faktor terlalu lama menderita, ataupun beban hidup menjadi fans Arsenal yang begitu berat, fans Arsenal begitu gegap gempita menyambut datangnya satu kemenangan saja. Itu pun bisa jadi hanya datang sebulan sekali saja.

Dan hasil semalam, menurut saya adalah hasil yang sungguh melegakan. Walaupun harus rela berbagi angka, tapi setidaknya itu bisa membuat kedua fans ini tidak saling jumawa. Saya tahu, di mana pun berada rivalitas kedua fans ini memang selalu saja ada. Selain karena kesamaan prestasi mereka akhir-akhir ini yang begitu-begitu saja, juga kondisi psikologis para fans yang memang cenderung lebih suka meng-counter fans lain yang satu level. Contoh sederhana mana mungkin fans Arsenal berani gojlok fans Manchester City yang punya catatan prestisius itu. Bisa jadi belum selesai fans Arsenal bicara, mereka sudah diberi jejalan-jejalan kemenangan dan pesta gol yang jarang diraih mereka.

Jadi dengan hasil imbang itu, paling tidak kedua fans bisa kembali belajar untuk bersikap sewajarnya. Jauh lebih baik jika mereka berdua saling berbagi, menguatkan mental untuk menyambut akhir musim yang kemungkinan besar tidak menjadi ajang pesta mereka. Yah seperti sepasang sahabat yang sama-sama ditinggal kekasihnya, yang rela berbagi tisu berdua.

BACA JUGA Satu Lagi Pelajaran untuk Fans Manchester United: Orang Norak Akan Malu pada Waktunya dan tulisan Akhmad Yazid Fathoni lainnya.

Baca Juga:  5 Jenis Kesalahan Pengusaha Pemula
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.