Sulitnya Jadi Fans Liverpool, Menang atau Kalah Tetap Jadi Bahan Olokan

Baru-baru ini Liverpool kalah beruntun di beberapa kompetisi. Teranyar, Liverpool tersingkir dari Liga Champions. Sudah terbayang ledakan tawa dari fans tim pesaing?

Featured

Seto Wicaksono

Saya adalah seorang fans Liverpool. Lantaran saya bukan orang Liverpool, maka akan lebih tepat disebut Kopite. Sebab, merujuk dari beberapa literatur, Liverpudlian bermakna warga kota Liverpool itu sendiri. Jadi, fans Liverpool akan lebih tepat jika disebut Kopite. Saya beri penegasan di awal biar nggak salah kaprah dalam menyebut apalagi memaknai dua kata tersebut. Warga Liverpool juga bukan, lha kok disebut Liverpudlian.

Saya sudah menjadi Kopite sejak Steven Gerrard menjalani debutnya sebagai pemain. Sewaktu masih mengenakan nomor punggung 28. Kala itu, saya masih SD. Nonton bola di TV hanya sesekali. Dan ketika melihat beberapa cuplikan pertandingan Liverpool yang ada Gerrard-nya, saya pikir, ini pemain hebat betul. Mainnya “ugal-ugalan”. Enerjik. Nendang dari jarak sebegitu jauh bisa gol dan tepat sasaran. Iya, awal mula saya menyukai Liverpool adalah karena melihat Gerrard bermain.

Kebahagiaan saya sebagai fans semakin lengkap ketika akun Twitter saya di-follback oleh akun Twitter resmi Liverpool. Apalagi pada 20 Juli 2013 silam, Liverpool bertandang ke GBK untuk pertandingan persahabatan dengan Garuda Selection dalam rangka tur dunianya. Saya nonton langsung dan ingat betul tanggalnya, karena bertepatan dengan tanggal lahir saya. Uhuk. Betul-betul kado yang spesial.

Kata sebagian Kopite, nggak penting seberapa lama kita sudah mendukung Liverpool, yang penting itu sampai kapan dukungan akan tetap diberikan. Bagi saya sih tetap penting. Saya merasa perlu menceritakan sedikit gambaran sejak kapan saya menjadi seorang penggemar, biar nggak dibilang glory hunter, atau “fans plastik”. Apalagi disangka dukung Liverpool karena tim ini lagi ugal-ugalan lajunya.

Iya, ugal-ugalan. Beberapa kali melaju begitu cepat, meninggalkan para pesaing jauh di belakang. Tapi, di beberapa kompetisi, keok tanpa diduga-duga. Sebagai fans yang larut dalam euforia kemenangan, kekalahan tidak terduga, apalagi beruntun, tentu bikin kecewa. Belum lagi harus menghadapi olokan dari fans tim lain. Hadeeeh. Sakit rasanya, Bung!

Baca Juga:  Jati Diri Kita Adalah Liga Dangdut Indonesia Bukan Liga Inggris

Ketika Liverpool menang berturut-turut dan tampil konsisten, rasanya wajar jika banyak fans yang larut dalam euforia. Menjadi sosok yang vocal dalam meluapkan kegembiraannya di media sosial. Namun, pada kenyataannya, nggak semua fans dari tim lawan bersimpati terhadap hal tersebut. Sudah sering sekali saya lihat di linimasa, para Kopite dibilang norak oleh fans tim lawan. Terlalu berlebihan dalam meluapkan kegembiraan. Dan kami, diminta untuk biasa saja.

Lha, gimana, sih. Namanya juga sedang dalam euforia. Memang, apa salahnya sih mengekspresikan kegembiraan? Bukannya itu hal yang wajar? Saya rasa, fans dari tim lain pun akan merasakan dan melakukan hal yang sama ketika sedang berada dalam fase tersebut. Fans Manchester United, Manchester City, Chelsea, dan Arsenal pernah melakukan hal serupa pada masanya. Saya sih lihatnya biasa saja, karena paham betul mereka sedang larut dalam euforia.

Termasuk fans Manchester City yang turun dari tribun penonton ke dalam lapangan ketika juara Liga Inggris setelah penantian yang sangat panjang, pada pertandingan penentuan melawan Queens Park Rangers beberapa tahun lalu. Betul-betul euforia yang luar biasa. Dan saya ikut merasakan bagaimana mereka larut dalam suka cita. Banyak penonton yang berteriak sambil berpelukan di dalam stadion kala itu.

Dalam kondisi yang sama seperti fans Manchester City kala itu, fans Liverpool pun sedang larut dalam suka cita yang serupa. Ingin segera mengakhiri penantian panjang sekaligus menambah koleksi piala.

Nah, baru-baru ini Liverpool kan kalah beruntun di beberapa kompetisi. Teranyar, Liverpool tersingkir dari Liga Champions. Sudah terbayang bagaimana ledakan tawa juga olokan dari fans tim pesaing seperti apa? Apalagi Liverpool kalah di Anfield, yang katanya punya magis itu. Nyatanya, mental dan daya juang Atletico Madrid lebih magis sekaligus bikin ngeri. Liverpool memang bukan tanpa celah, sudah pasti akan kalah pada waktunya.

Baca Juga:  PSSI 90 Tahun: Lebih Tua Ketimbang Indonesia tapi Masalahnya Sama

Dan ini merupakan hal yang berat bagi para Kopite yang kadung disuguhkan banyak kemenangan. Eh, apa biasa saja karena di masa lalu sering terpeleset di banyak pertandingan penting, ya? Hehehe~

Saat ini, harapan Liverpool hanya menyisakan Liga Primer Inggris. Liverpool hanya butuh enam poin atau dua kemenangan lagi untuk mengangkat piala yang sudah lama diidam-idamkan. Kalau sampai kepeleset lagi, ini kebangetan banget, sih. Nggak ngerti lagi maunya Liverpool ini gimana.

Untuk fans tim lain, saran saya sih, ketika Liverpool akhirnya berhasil mengangkat piala Liga Primer Inggris musim ini yang sudah lama sekali dimimpikan, biarkanlah Kopite di seluruh dunia larut dalam euforia. Kami sudah terlalu lama berpuasa (gelar). Jadi, biarkanlah kami merayakan hari raya juara sebagaimana mestinya. YNWA.

BACA JUGA Dear Rama Sugianto, Tidak Perlu Lucu untuk Jadi Komentator Sepak Bola atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
4


Komentar

Comments are closed.