Kisah tentang Minuman Sampah di Makam Raja Mataram

Artikel

Dimas Prabu Yudianto

Jogja menyimpan sejuta keunikan. Dari kontrasnya budaya klasik dan modern, sampai alokasi Dana Keistimewaan yang entah jadi apa. Dan dari banyak keunikan, salah satunya kita temukan di perbukitan Imogiri. Keunikan ini bernama wedhang uwuh. Secara harfiah wedhang uwuh berarti minuman sampah. Dan memang, wedhang uwuh dinamai demikian karena jejalan sampah di dalamnya.

Untuk memahami keunikan ini, saya harus menemui seorang “acaraki”. Acaraki adalah julukan kepada ahli rempah sejak zaman Majapahit. Beruntung, saya berkenalan dengan Reza. Ia adalah seorang acaraki di sebuah kedai bernama Djoendjoeng Wedhang. Ia mengaku telah khatam mengenali 3.000 jenis tanaman herbal di Indonesia. Baik herbal yang menyehatkan, berbahaya, hingga memabukkan. Ilmu beliau ini pasti disukai nom-noman Jogja yang butuh substansi halusinogen. Namun, kali ini kita cukup bicara tentang wedhang uwuh si minuman sampah.

Sebelum mengenal wedhang uwuh, Acaraki Reza bicara tentang sejarah singkat wedhang. Wedhang diartikan sebagai minuman hangat. Secara khusus, wedhang bisa diartikan sebagai minuman hangat berbahan jahe. Sejarah meminum wedhang ini bisa ditarik pada era VOC.

Saat datang ke Nusantara, VOC juga membawa berbagai produk Eropa. Produk ini dijadikan sebagai hadiah persahabatan kepada para bangsawan Nusantara. Salah satu produk ini adalah minuman keras terutama bir. Karena dibawa dari Eropa, maka yang bisa mengkonsumsi bir hanyalah para bangsawan. Bir juga dipromosikan sebagai minuman yang membantu tubuh tetap hangat.

Para abdi yang penasaran harus mencari substitusi murah agar bisa berlagak seperti tuannya. Mereka juga ingin mengonsumsi minuman yang menghangatkan. Maka mereka mencoba beberapa rempah yang bisa memberi kehangatan. Akhirnya mereka jatuh hati pada seduhan jahe yang disebut bir pletok. Budaya minum jahe ini dibawa para abdi sampai ke wilayah Makam Raja-Raja Mataram di Imogiri, sebelah selatan Jogja.

Baca Juga:  Surat

Para abdi menjadi overproud dengan budaya menyeduh jahe ini. Mereka selalu menyajikan minuman ini kepada para peziarah. Karena peziarah yang datang makin banyak, para abdi harus menyiapkan minuman ini dalam kuantitas besar. Mereka menyeduh jahe dalam kuali besar di sekitar makam. Di sinilah semesta memberi inspirasi melalui daun-daun gugur.

Pada suatu waktu, para abdi sedang menyeduh jahe untuk sajian. Saat menyeduh, angin besar berhembus mengoyak dedaunan di sekitar makam. Beberapa daun kayu manis kering ikut terbawa angin dan jatuh ke dalam kuali seduhan jahe. Entah karena tidak sadar atau terlanjur mager, mereka membiarkan daun tadi ikut terseduh. Seduhan jahe bercampur “sampah” daun kering ini disajikan kepada peziarah.

Apa komentar para peziarah? “Wenaaak!” Daun kayu manis kering ini menambah cita rasa seduhan jahe ini. Tidak hanya menghangatkan, minuman ini memiliki cita rasa unik dan sedap. Para abdi makin overproud dan membanggakan minuman racikan mereka. Karena mereka menganggap daun kering tadi sebagai sampah atau uwuh, mereka menyebut racikan mereka sebagai wedhang uwuh.

Namun, wedhang uwuh kala itu berbeda dengan yang kita temui hari ini. Wedhang uwuh batch 1.0 ini berwarna kuning keruh dan tidak menarik. Maka untuk menciptakan kesan menarik dan mewah, para peziarah yang berasal dari Dieng membawa satu bahan ajaib: kulit kayu secang! Ketika diseduh, kulit kayu secang akan memberi warna merah dalam air seduhannya. Dari sini terciptalah wedhang uwuh batch 2.0 yang mirip dengan wedhang uwuh hari ini. Wedhang uwuh batch ini jadi terkesan mewah dan digadang-gadang sebagai minuman bangsawan.

Namun, inovasi belum berhenti. Para acaraki wedhang ini tetap mencari bahan lain yang dirasa menambah nikmat. Mulailah wedhang uwuh dikreasikan dengan berbagai rempah lain. Mulai dari cengkeh, daun salam, hingga kapulaga. Kreasi ini menjadi wedhang uwuh yang kita kenal saat ini. Kreasi wedhang uwuh yang makin rumit membuat penampilan minuman ini makin seperti sampah. Tumpukan rempah yang ada di dalam wedhang uwuh benar-benar seperti sampah yang dibenamkan air. Sampah yang nikmat dan lebih hangat dari janji manis dia yang pernah ada di hatimu.

Baca Juga:  4 Hal yang Diberikan Feminisme untuk Laki-laki

Acaraki Reza menambahkan, minuman herbal ini tidak ditemukan sebagai obat. Pada awalnya seluruh minuman rempah diramu sebagai minuman santai. Jamu yang kita kenal saat ini tak berbeda dengan kopi saat ini. Meminum jamu pada masa itu memiliki motivasi seperti minum kopi hari ini: teman nongkrong dan bersosialisasi. Wedhang uwuh juga punya sejarah serupa. Awalnya adalah minuman rekreasi yang menghangatkan, lalu berakhir sebagai minuman kesehatan yang meningkatkan daya tahan tubuh.

Pada akhirnya, sejarah membawa kita pada wedhang uwuh yang dikenal sebagai minuman kesehatan. Minuman yang jadi pelarian para abdi menjadi salah satu oleh-oleh unik dari Jogja. Dan siapa sangka, budaya nongkrong sambil minum rempah saat itu dianggap sebagai pencegah pandemi hari ini?

Sumber gambar: Wikimedia Commons, seduhan dan kemasan.

BACA JUGA Di Nusantara Abad ke-4 Pernah Ada Kerajaan Indigo, Namanya Tarumanagara dan tulisan Dimas Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.